Avanza Xenia - Forum Pemilik / Pengguna Avanza & Xenia
Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Versi Cetak

+- Avanza Xenia - Forum Pemilik / Pengguna Avanza & Xenia (http://www.avanzaxenia.net)
+-- Topik: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga (/showthread.php?tid=7389)


Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 28-02-2008 07:00

Semalam dapat informasi dari sumber yg sangat terpercaya bahwa perhitungan kuota/batas pemakaian pengenaan tarif INSENTIF/DISINSENTIF PLN itu dibuat BUKAN berdasarkan data aktual konsumsi KWH rumah tangga Indonesia rata-rata ttp kouta/batasan itu dibuat oleh PLN dgn hitung-hitungan agar pelanggan-pelanggan listrik PLN kategori rumah tangga akan membayar lebih 10 trilyun dp tagihannya sekarang ini shg diharapkan subsidi PLN akan turun 10 trilyun.

Contohnya pelanggan R1 (450VA) dalam tarif INSENSTIF/DISINSENTIF diperhitungkan dengan pemakaian rata-rata 75KWH/bulan padahal data aktual besar tagihan rata-rata pelanggan R1 (450VA) di PLN saat ini adalah Rp 90.000,-/bulan alias = pemakaian rata-rata 200 KWH/bulan. Sungguh aneh khan tagihan rata-rata pelanggan R1 (450VA) yg skrg sudah 90 rb-an (=200 KWH/bulan) ttp pernyataan PLN konsumsi pelanggan R1 (450VA) nasional cuman 75 KWH/bulan ??? Tuh

Sptny PLN & pemerintah Indonesia sudah menghalalkan segala cara termasuk memanipulasi data konsumsi KWH rumah tangga tsb dgn tujuan agar rakyat kecil harus membayar lebih (menutupi subsidi listrik pemerintah ke PLN akibat lebih dari 1/3 kapasitas pembangkitan listrik PLN masih dioperasikan dgn BBM yg mahal saat ini).Boxing
Jadi sangat patut utk dipertanyakan & diselidiki lebih lanjut data konsumsi KWH rumah tangga Indonesia rata-rata yg dikeluarkan oleh PLN sbg kuota/batas tsb apakah benar-benar data aktual ato di-"rekayasa" dgn perhitungan agar pelanggan-pelanggan rumah tangganya membayar lebih 10 trilyun utk menutupi pengurangan subsidi pemerintah thn ini saja ?

Beginilah jadinya klu pengambil keputusan di PLN terlalu pandai berhitung tetapi kurang berhati nurani kepada rakyat Indonesia.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - KaGi - 28-02-2008 07:32

kalo umpama ada LS (listrik Swasta) yg mau invest, kira2 listrik bakalan turun gak ya? soalnya listrik diindo msh dimonopoli ama PLN cmiiw, kalo di LN sbg pelanggan kita bebas bisa milih pakai jasa listrik dari swasta jd persaingan jg sehat & pelanggan puas


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 28-02-2008 07:55

KaGi Menulis:
kalo umpama ada LS (listrik Swasta) yg mau invest, kira2 listrik bakalan turun gak ya? soalnya listrik diindo msh dimonopoli ama PLN cmiiw, kalo di LN sbg pelanggan kita bebas bisa milih pakai jasa listrik dari swasta jd persaingan jg sehat & pelanggan puas


Listrik swasta tidak diperbolehkan oleh pemerintah menjual lsg ke konsumen, spt PLTU PAITON itu khan milik swasta yg listriknya dibeli oleh PLN dgn harga < 4 sen US$/kwh lalu dijual lagi ke pelanggan PLN 3 kali lipat harga belinya shg tentu saja investor swasta di pembangkitan listrik dilarang jual lsg ke pelanggan listrik PLN tho (bisa-bisa PLN kalah bersaing klu investor swasta tidak dibatasi).
Tiga tahun yl Jawa Pos-oom Dahlan dgn investor Cina sudah 99% mau bangun PLTU 2 x 100 MW di Sangata-KALTIM pake batu baranya Kaltim prima coal ttp PLN tidak mengijinkannya utk meng-ekspor listrik tsb ke jaringan PLN krn negosiasi harga belinya tidak cocok, walaupun kenyataannya PLN belum mampu mensuplai kebutuhan listrik di daerah tsb.Tuh Hal yg sama juga terjadi beberapa wkt yl investor Cina dgn JK mau bangun proyek 10.000 MW di Indonesia ttp akhirnya dak jadi krn PLN masih mau memonopoli listrik Indonesia.
Satu-satunya investor swasta yg pernah jualan listrik di zaman Soeharto yi pak Sudwikatmono yg jualan listrik di daerah Cikarang sana ttp masih mahal krn tidak pake batu bara/PLTU.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - doni candra - 28-02-2008 08:18

WallbashWallbashWallbash

seharusnya ada keberanian dari pemerintah tuk membuka mata agar membolehkan investor asing tuk bersaing secara sehat ma PLN
dengan begitu juga ngurangin beban pemerintah tuk subsidi tho

kenapa juga takut PLN rugi095

telkom,pertamina dah mulai bersaing dengan swasta tho095


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - chr1s - 28-02-2008 08:19

seandainya listrik seperti operator seluler sekarang ini.Topdeh
memang gitulah kalo listik di monopoli


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Bobby Sant - 28-02-2008 08:40

Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 28-02-2008 08:44

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


Kayaknya sih gitu Om Bob......WhistlingWhistling....jd kepikiran nih.....TuhTuh

HahaHahaHaha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - baseboy_2001id - 28-02-2008 09:20

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


Setujuuuuu....kita bayar tiap bulan aja kalo komplain didiemin mending nyolong sekalian dan gak usah komplain...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - beni_sts - 28-02-2008 09:21

indoram Menulis:

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


Kayaknya sih gitu Om Bob......WhistlingWhistling....jd kepikiran nih.....TuhTuh

HahaHahaHaha

atiČ om, sekarang lagi galak OPAL (Operasi Listrik), stand meter di check satuČ.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 28-02-2008 09:23

indoram Menulis:

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


Kayaknya sih gitu Om Bob......WhistlingWhistling....jd kepikiran nih.....Tuh

HahaHahaHaha


Haha setuju 100% bro, lha wong pemakaian rata-rata R1 (450VA) di 200 KWH/bulan kok bisa-bisanya dihitung PLN cuman 75 KWH/bulanTuh, jadi pemakaian yg dimanipulasi PLN sebesar 125 KWH-nya nyolong listrik aza ya Big Grin agar supaya sesuai dgn perhitungan PLN.Winking


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 28-02-2008 09:26

beni_sts Menulis:

indoram Menulis:

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


Kayaknya sih gitu Om Bob......WhistlingWhistling....jd kepikiran nih.....TuhTuh

HahaHahaHaha

atiČ om, sekarang lagi galak OPAL (Operasi Listrik), stand meter di check satuČ.


Nyolongnya dak usah rusak stand meter kok, nanti gua ajarin deh (klu sudah turun izinnya dr Atas ya) yg pasti org PLN dak akan tahu. Breakernya diturunkan listrik juga akan mati ttp klu ada beban meter KWH tidak akan berputar alias 0 KWH. Prakteknya persis yg jualan "stop kontak bebas tagihan PLN" di Lindeteves-Glodok.Winking


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Pras - 28-02-2008 09:36

BUDI Menulis:

beni_sts Menulis:

indoram Menulis:

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


Kayaknya sih gitu Om Bob......WhistlingWhistling....jd kepikiran nih.....TuhTuh

HahaHahaHaha

atiČ om, sekarang lagi galak OPAL (Operasi Listrik), stand meter di check satuČ.


Nyolongnya dak usah rusak stand meter kok, nanti gua ajarin deh (klu sudah turun izinnya dr Atas ya) yg pasti org PLN dak akan tahu. Breakernya diturunkan listrik juga akan mati ttp klu ada beban meter KWH tidak akan berputar alias 0 KWH. Prakteknya persis yg jualan "stop kontak bebas tagihan PLN" di Lindeteves-Glodok.Winking


wuah... cakep tuh...
kalo yg gue tahu... ada yang cukup canggih... dimana hanya ketauan kalo diukur pake Tang Ampere bahwa pemakaian listrik melebihi batasan MCB, tp kalo dicari, gak bakalan ketemu... dan kalopun ketemu, dia gak bisa nyalahin kita... tp nyalahin instalatur... Topdeh


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 28-02-2008 09:46

Pras Menulis:

BUDI Menulis:

beni_sts Menulis:

indoram Menulis:

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


Kayaknya sih gitu Om Bob......WhistlingWhistling....jd kepikiran nih.....TuhTuh

HahaHahaHaha

atiČ om, sekarang lagi galak OPAL (Operasi Listrik), stand meter di check satuČ.


Nyolongnya dak usah rusak stand meter kok, nanti gua ajarin deh (klu sudah turun izinnya dr Atas ya) yg pasti org PLN dak akan tahu. Breakernya diturunkan listrik juga akan mati ttp klu ada beban meter KWH tidak akan berputar alias 0 KWH. Prakteknya persis yg jualan "stop kontak bebas tagihan PLN" di Lindeteves-Glodok.Winking


wuah... cakep tuh...
kalo yg gue tahu... ada yang cukup canggih... dimana hanya ketauan kalo diukur pake Tang Ampere bahwa pemakaian listrik melebihi batasan MCB, tp kalo dicari, gak bakalan ketemu... dan kalopun ketemu, dia gak bisa nyalahin kita... tp nyalahin instalatur... Topdeh


Bro Pras, diukur pake tang ampere pun tetep ada arus listriknya kok lewat kabel PLN ttp tidak balik lagi ke PLN (shg meter KWH PLN tidak berputar) alias lsg balik ke bumi Indonesia.Haha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - doni candra - 28-02-2008 10:04

asyik neeh kayaknya yah
masak kita aja yang diakalin PLN
gantian kita yang akalin PLN
Topdeh


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Tenzo - 28-02-2008 10:12

BUDI Menulis:
Nyolongnya dak usah rusak stand meter kok, nanti gua ajarin deh (klu sudah turun izinnya dr Atas ya) yg pasti org PLN dak akan tahu. Breakernya diturunkan listrik juga akan mati ttp klu ada beban meter KWH tidak akan berputar alias 0 KWH. Prakteknya persis yg jualan "stop kontak bebas tagihan PLN" di Lindeteves-Glodok.Winking


ditunggu ya Pak Budi kabar yg menggembirakan konsumen seperti kita2 ini.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - chris.ho - 28-02-2008 10:14

Bobby Sant Menulis:
Temen gua sih bilang : makanya mending nyolong listrik, halal kok!!!.


HahaHahaTopdehTopdeh


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - makarti - 28-02-2008 16:53

memang bicara listrik/PLN tdk ada habisnya & ini mslh classic di tanah air kita


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - beni_sts - 28-02-2008 16:55

gw pernah dengar, ada alat yg langsung dicolok ke stecker di dalam rumah
alat itu ada putaran switchnya, jadi tinggal diputar mau hemat berapa persen, atau kalau diputar pol, meteran listriknya bisa jalan mundur Super

ada yg pernah lihat nggak ? atau ada yg sudah pernah pake ?


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - makarti - 28-02-2008 16:57

- Pd era th 80an pemerintah pd saat itu membentuk suatu jasa pelayanan pedesaan yg
bergerak di bidang kelistrikan dibwh Dep.Koperasi namanya "Koperasi Listrik Pedesaan"
(KLP) unt tahap awal dibangun di 3 tempat yg satu di Lombok Timur (Aikmel) NTB,dua di
Sumatera (Lampung) & (Deliserdang) mk dibangn power plant diesel 10Mw+transmission
line tdk memakai jaringan punyanya PLN ... didlm perjln krng lbh 12 th yg di sumatera tdk
operasi/tutup sdngkn di Lombok terakhir operasi /tutup th 2005 krn didemo/dirusak
rakyat yg tdk puas, pdhal pelanggan disana tdk mslh mau beli 950/kwh jauh lbh mhl dr
PLN tp penanganannya lg2 tdk profesional (bnyk padamnya dr pd hidupnya).
- Sekitar th'96 di Sulawesi selatan (Suppa Pare2) investor listrik swasta msk dr Belanda
Stork-Wartsila Diesel (SWD) cap.6x12Mw+transmission line & awal operasi it's ok ...
th'98 negara kita krisis di segala bidang shg investor sngt berat unt mengoperasikan
PLTD tsbt ... nah dr dua cnth diatas jelas bhw PLN maupun swasta/investor asing tdk
akan prnh berhsl berinvestasi listrik di Ind. krn terlalu bnyk unsur politisnya ... apalagi di
era skrng ini lbh parah lg bnyk intervensi kepentingan politik didlmnya PLN ... susah ...
susah ... ya kita rakyat hanya di jdkn pelengkap penderita sj & hrs kita terima ... wong
wkl rakyat/DPR sj tdk bisa mengatasi ... ya nasib ... ya nasib ... sorry dr pd nanti salah
ngomong lbh baik smp sini dulu sekilas info. Bravo AvanzaXenia.net.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 28-02-2008 17:57

beni_sts Menulis:
gw pernah dengar, ada alat yg langsung dicolok ke stecker di dalam rumah
alat itu ada putaran switchnya, jadi tinggal diputar mau hemat berapa persen, atau kalau diputar pol, meteran listriknya bisa jalan mundur Super

ada yg pernah lihat nggak ? atau ada yg sudah pernah pake ?


Dl waktu gue renov rmh gue sempet ditawarin ama mandor gue. Hrgnya kl gak slh 1,25 jt uda all in, tinggal pake. Pokonya PLN gak bakalan tau deh, mao gmn caranya jg, kcl die bedah 1 rmh dan ngeliat itu alat.

Bentuk alatnya spt TRAFO doang. Trus ada puterannya. Kl di tgh berarti normal, kl di putar ke kanan jd lbh cepet, kl diputer ke kiri jd lbh pelan. Kl diputar kekiri ampe mentok gak jalan putaran meternya.

Kl yg ampe muter balik gue gak tau deh. Tp kl temen gue sih ada yg pasang buat PAM punya. Krn di rmhnya jg jd ktrnya, jd dipasangin alatnya. tiap malem die nyalain alatnya. Fungsinya cm satu, Muterin balik meteran PAM.....Super

Kl emang tarif disinsentif/insentif diberlakukan, kayaknya gue mao masang deh alatnya PAK BUDI. Tlg kbrin ya pak. Kl gak ntar tiap minggu di KTC ane teror.....Tongue_out


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - beni_sts - 29-02-2008 09:07

indoram Menulis:

beni_sts Menulis:
gw pernah dengar, ada alat yg langsung dicolok ke stecker di dalam rumah
alat itu ada putaran switchnya, jadi tinggal diputar mau hemat berapa persen, atau kalau diputar pol, meteran listriknya bisa jalan mundur Super

ada yg pernah lihat nggak ? atau ada yg sudah pernah pake ?


Dl waktu gue renov rmh gue sempet ditawarin ama mandor gue. Hrgnya kl gak slh 1,25 jt uda all in, tinggal pake. Pokonya PLN gak bakalan tau deh, mao gmn caranya jg, kcl die bedah 1 rmh dan ngeliat itu alat.

Bentuk alatnya spt TRAFO doang. Trus ada puterannya. Kl di tgh berarti normal, kl di putar ke kanan jd lbh cepet, kl diputer ke kiri jd lbh pelan. Kl diputar kekiri ampe mentok gak jalan putaran meternya.

Kl yg ampe muter balik gue gak tau deh. Tp kl temen gue sih ada yg pasang buat PAM punya. Krn di rmhnya jg jd ktrnya, jd dipasangin alatnya. tiap malem die nyalain alatnya. Fungsinya cm satu, Muterin balik meteran PAM.....Super

Kl emang tarif disinsentif/insentif diberlakukan, kayaknya gue mao masang deh alatnya PAK BUDI. Tlg kbrin ya pak. Kl gak ntar tiap minggu di KTC ane teror.....Tongue_out

Om Rudy, kalau untuk yg PAM, harganya berapa tuch,
ane tertarik tuch, bisa hemat PAM, soalnya sekarang PAM mahalnya minta ampun ....


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 29-02-2008 09:15

beni_sts Menulis:
Om Rudy, kalau untuk yg PAM, harganya berapa tuch,
ane tertarik tuch, bisa hemat PAM, soalnya sekarang PAM mahalnya minta ampun ....


Nanti ane cb tanyain dl ya.....btw, bentar lg gue ma berantem ama prg PAM nih. Org gila tuh....masak gue tinggal cm berdua, sebln pake air ampe 68 m3....Eek3

Alhasil tagihan gue jd 600 rb lbh. Gue mao samperin kantronya yg di samping al-azhar, mao gue obrak-abrik.....Boxing


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 10:30

beni_sts Menulis:

indoram Menulis:

beni_sts Menulis:
gw pernah dengar, ada alat yg langsung dicolok ke stecker di dalam rumah
alat itu ada putaran switchnya, jadi tinggal diputar mau hemat berapa persen, atau kalau diputar pol, meteran listriknya bisa jalan mundur

ada yg pernah lihat nggak ? atau ada yg sudah pernah pake ?


Dl waktu gue renov rmh gue sempet ditawarin ama mandor gue. Hrgnya kl gak slh 1,25 jt uda all in, tinggal pake. Pokonya PLN gak bakalan tau deh, mao gmn caranya jg, kcl die bedah 1 rmh dan ngeliat itu alat.

Bentuk alatnya spt TRAFO doang. Trus ada puterannya. Kl di tgh berarti normal, kl di putar ke kanan jd lbh cepet, kl diputer ke kiri jd lbh pelan. Kl diputar kekiri ampe mentok gak jalan putaran meternya.

Kl yg ampe muter balik gue gak tau deh. Tp kl temen gue sih ada yg pasang buat PAM punya. Krn di rmhnya jg jd ktrnya, jd dipasangin alatnya. tiap malem die nyalain alatnya. Fungsinya cm satu, Muterin balik meteran PAM.....Super

Kl emang tarif disinsentif/insentif diberlakukan, kayaknya gue mao masang deh alatnya PAK BUDI. Tlg kbrin ya pak. Kl gak ntar tiap minggu di KTC ane teror.....Tongue_out

Om Rudy, kalau untuk yg PAM, harganya berapa tuch,
ane tertarik tuch, bisa hemat PAM, soalnya sekarang PAM mahalnya minta ampun ....


Klu PAM, diatas meternya ditaburin garam dapur aza dijamin PASTI meter PAM akan berhenti berputar.Winking

Klu PLN, kabel PLN di tiang atas genteng (sebelum KWH meter) dibalik polaritasnya (jgn takut ketahuan oleh PLN klu balik polaritas ini krn bagian ini tidak pernah disegel & klu ampe ketahuan ngeles aza klu titik itu khan yg pasang kontraktor PLN & pelanggan mana berani pegang kabel yg ada arus listriknyaYagak, jadi yg patut disalahin adalah kontraktornya PLNHaha).
Shg kabel (+) yg dulunya melewati meter KWH & breaker PLN (1 pole) skrg diubah jadi kabel (-) yg melewati meter KWH & breaker PLN (1 pole) shg kabel (+) nya bebas ria skrg.
Lalu stop kontak yg mau dibebasin tagihan PLN, dibalik kabel massanya (-) dgn kabel arde (ground) shg beban-benan di stop kontak tsb akan disuplai daya listrik dari kabel (+) dgn kabel arde (ground).
N/B : ground di rumah harus dalam kondisi baik. Sejujurnya kabel (-) PLN itu asalnya juga dari arde (ground).Whistling
Bereslah dapet nikmati listrik PLN bebas tagihan spt promosi penjual stop kontak bebas tagihan PLN di Lindeteves-Glodok.Winking Mumpung skrg lg gencar-gencarnya pelanggan PLN disuruh berhemat maka pengaturan pemakaian bebas tagihan ini tidak akan menyolok bagi PLN klu sampe dapat mengurangi pemakaian KWH rumah kita.Topdeh
Krmn laporan detik-finance : salah satu jubir PLN menyatakan klu HANYA 0,01% pelanggan PLN Jawa Bali (+/- 12.000 pelanggan) yg akan menikmati tarif INSENTIF berdasarkan data aktual pemakaian pelanggan rumah tangga di PLN (pernyataan PLN tsb benar-benar menegaskan bahwa perhitungan batas/kuota tarif INSENTIF telah ditentukan oleh PLN dari perhitungan terbalik dalam rangka mencapai target penambahan pemasukan PLN :boxing & bukannya berdasarkan pemakaian aktual rata-rata pelanggan rumah tangga di Indonesia spt yg diberitakan oleh PLN) & dgn penggenaan tarif INSENTIF/DISINSENTIF tsb PLN akan mendapat tambahan pemasukan Rp 18,9 trilyun dari pelanggan rumah tangga (rakyat kecil).Wallbash
Klu batas/kuota pemakaian tarif INSENTIF benar-benar ditentukan dari data aktual pemakaian pasti pelanggan yg akan menikmati tarif tsb > 0,01% khan. Lha wong saat ini tagihan pelanggan R1 (450VA) rata-rata Rp 90rb/bln (= pemakaian 200KWH/bln) kok dlm perhitungan kuota tarif INSENTIF dinyatakan PLN pemakaian rata-rata R1 (450VA) hanya 75 KWH/bulan !!!Banned


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Bobby Sant - 29-02-2008 10:34

BUDI Menulis:
Klu PAM, diatas meternya ditaburin garam dapur aza dijamin PASTI meter PAM akan berhenti berputar.Winking


Kok bisa?

Bisa kasih penjelasannya?


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 10:49

Bobby Sant Menulis:

BUDI Menulis:
Klu PAM, diatas meternya ditaburin garam dapur aza dijamin PASTI meter PAM akan berhenti berputar.Winking


Kok bisa?

Bisa kasih penjelasannya?


Klu dikasih garam, maka as turbin meter PAM (dari besi) cepat karatan/aus/patah & meter akan berhenti berputar.Haha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Bobby Sant - 29-02-2008 11:04

BUDI Menulis:

Bobby Sant Menulis:

BUDI Menulis:
Klu PAM, diatas meternya ditaburin garam dapur aza dijamin PASTI meter PAM akan berhenti berputar.Winking


Kok bisa?

Bisa kasih penjelasannya?


Klu dikasih garam, maka as turbin meter PAM (dari besi) cepat karatan/aus/patah & meter akan berhenti berputar.Haha


Ye....itu mah sama aja meterannya digetok pakai palu Lewe


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - duitseribu - 29-02-2008 11:14

Kenyataan nya memang meteran listrik itu sudah di manipulasi 0.2-03 KWH ketika kalibrasi ,permintaan dari PLN kerjasama dgn Badan Meteorologi ke pabrik2 pembuat meteran,
Tp kok heran yah, kenapa masih rugi


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Pras - 29-02-2008 11:22

Bobby Sant Menulis:

BUDI Menulis:
Klu dikasih garam, maka as turbin meter PAM (dari besi) cepat karatan/aus/patah & meter akan berhenti berputar.Haha

Ye....itu mah sama aja meterannya digetok pakai palu Lewe


Bro... ente kalo masak biar asin dikasih garam apa palu bro?


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 29-02-2008 11:23

BUDI Menulis:

Klu PLN, kabel PLN di tiang atas genteng (sebelum KWH meter) dibalik polaritasnya (jgn takut ketahuan oleh PLN klu balik polaritas ini krn bagian ini tidak pernah disegel & klu ampe ketahuan ngeles aza klu titik itu khan yg pasang kontraktor PLN & pelanggan mana berani pegang kabel yg ada arus listriknyaYagak, jadi yg patut disalahin adalah kontraktornya PLNHaha).
Shg kabel (+) yg dulunya melewati meter KWH & breaker PLN (1 pole) skrg diubah jadi kabel (-) yg melewati meter KWH & breaker PLN (1 pole) shg kabel (+) nya bebas ria skrg.
Lalu stop kontak yg mau dibebasin tagihan PLN, dibalik kabel massanya (-) dgn kabel arde (ground) shg beban-benan di stop kontak tsb akan disuplai daya listrik dari kabel (+) dgn kabel arde (ground).
N/B : ground di rumah harus dalam kondisi baik. Sejujurnya kabel (-) PLN itu asalnya juga dari arde (ground).Whistling


Pak Budi, harus hati2 loh kalo terjadi korsleting sekring (MCB) yang ada di meter dan didalam rumah tidak akan turun. Solusinya jika ingin menggunakan listrik gratis maka stop kontak yang menggunakan arde/ground rumah harus diberikan sekring dulu.
Rada bingung nich bagaimana cara membalikan kabel ground dan strum sebelum masuk meter ? Kabel tersebut khan dari tiang listrik langsung menuju meter, kalo mau di balik harus dipotong dulu lalu disambung lagi donk 095


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Danny Massie - 29-02-2008 11:25

Gue berharap di Indonesia ada "PLN Swasta", ada "Pertamina Swasta", "PAM Swasta" pokoke yang sekarang di-monopoli oleh negara tapi ga becus ngurus. biar pemerintah itu melek kalo ga mau dibilang goblok ngurus negara. Emang ngomongin PLN ga ada abis-abisnya, rakyat dibebanin terus dengan segala tetek bengek harga mahal. Tuh contoh, g baca di OTOMOTIF ada BBM alternatif berbahan bakar air dan biota laut tapi tetap aja pemerintah tutup mata ga ada reaksi apa - apa malah mau ngeluarin Smart Card yang gak Smart. kalo terus bobrok begini emang lama-lama orang akan mencari cara gimana supaya bisa "ngadalin" PLN, wong kita bayar tiap bulannya tapi pelayanan dan servicenya ANCUR. Listrik sering mati kitanya gak dapet kompensasi, tapi kalo kita bayar telat didenda.
Sifu BUDI ditunggu yach " inovasi-inovasinya"GozkirpmaGozkirpma


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Pras - 29-02-2008 11:26

Soenfri Menulis:
Pak Budi, harus hati2 loh kalo terjadi korsleting sekring (MCB) yang ada di meter dan didalam rumah tidak akan turun. Solusinya jika ingin menggunakan listrik gratis maka stop kontak yang menggunakan arde/ground rumah harus diberikan sekring dulu.
Rada bingung nich bagaimana cara membalikan kabel ground dan strum sebelum masuk meter ? Kabel tersebut khan dari tiang listrik langsung menuju meter, kalo mau di balik harus dipotong dulu lalu disambung lagi donk 095


betul... makanya pake ELCB biar aman... kalo MCB kan cuma pembatas arus... lagian, yang masuk ke panel distribusi dalam rumah (MCB) ya tinggal dibalik aja lage...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - beni_sts - 29-02-2008 11:36

indoram Menulis:

beni_sts Menulis:
Om Rudy, kalau untuk yg PAM, harganya berapa tuch,
ane tertarik tuch, bisa hemat PAM, soalnya sekarang PAM mahalnya minta ampun ....


Nanti ane cb tanyain dl ya.....btw, bentar lg gue ma berantem ama prg PAM nih. Org gila tuh....masak gue tinggal cm berdua, sebln pake air ampe 68 m3....Eek3

Alhasil tagihan gue jd 600 rb lbh. Gue mao samperin kantronya yg di samping al-azhar, mao gue obrak-abrik.....Boxing

percuma boss complaint sama PAM,
gw juga kena bulan ini sapai 54 M3, udah dicomplaint tapi belum ada tanggapan, gw udah tulis surat pembaca di detik.com, juga gak ada tanggapan. Sialnya itu rekening garaČ gw bulak-balik bawa jadi hilang,
mau gak mau dech, bulan depan gw musti bayar ke TPJ langsung Tuh Wallbash


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Pras - 29-02-2008 11:39

indoram Menulis:
Alhasil tagihan gue jd 600 rb lbh. Gue mao samperin kantronya yg di samping al-azhar, mao gue obrak-abrik.....Boxing


bro... maaf ya? gue ngaku deh... waktu ke rumah ente kemaren gue haus banget... dan loe gak nawarin minum... (j/k)

Tongue1


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 29-02-2008 11:44

Pras Menulis:

Soenfri Menulis:
Pak Budi, harus hati2 loh kalo terjadi korsleting sekring (MCB) yang ada di meter dan didalam rumah tidak akan turun. Solusinya jika ingin menggunakan listrik gratis maka stop kontak yang menggunakan arde/ground rumah harus diberikan sekring dulu.
Rada bingung nich bagaimana cara membalikan kabel ground dan strum sebelum masuk meter ? Kabel tersebut khan dari tiang listrik langsung menuju meter, kalo mau di balik harus dipotong dulu lalu disambung lagi donk 095


betul... makanya pake ELCB biar aman... kalo MCB kan cuma pembatas arus... lagian, yang masuk ke panel distribusi dalam rumah (MCB) ya tinggal dibalik aja lage...


Yep bisa seperti itu, tapi harus di ingat arde/ground rumah harus benar2 bagus, karena tegangan akan drop jika arde kurang bagus.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 12:02

Soenfri Menulis:

Pak Budi, harus hati2 loh kalo terjadi korsleting sekring (MCB) yang ada di meter dan didalam rumah tidak akan turun. Solusinya jika ingin menggunakan listrik gratis maka stop kontak yang menggunakan arde/ground rumah harus diberikan sekring dulu. Topdeh ato MCB bro
Rada bingung nich bagaimana cara membalikan kabel ground dan strum sebelum masuk meter ? Kabel tersebut khan dari tiang listrik langsung menuju meter, kalo mau di balik harus dipotong dulu lalu disambung lagi donk 095


Dak usah bingung bro klu dak ada tiang koneksi kabel di atas genteng rumah kita maka yg dibalik koneksi kabel di tiang PLN-nya tho tinggal modal nekad & tangga aza.Whistling
Bagi yg dak berani pegang listrik, bisa minta tulung tukang intalasi di Kenari-Salemba kasih upah 25 rb pasti kabel PLN-nya lsg dibalik tuh (jgn panggil org Lindeteves biayanya mahal). Klu balikin kabel massa dgn kabel arde di stop kontak itu lebih mudah & dapat DIY.Wink


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 12:13

beni_sts Menulis:

indoram Menulis:

beni_sts Menulis:
Om Rudy, kalau untuk yg PAM, harganya berapa tuch,
ane tertarik tuch, bisa hemat PAM, soalnya sekarang PAM mahalnya minta ampun ....


Nanti ane cb tanyain dl ya.....btw, bentar lg gue ma berantem ama prg PAM nih. Org gila tuh....masak gue tinggal cm berdua, sebln pake air ampe 68 m3....Eek3

Alhasil tagihan gue jd 600 rb lbh. Gue mao samperin kantronya yg di samping al-azhar, mao gue obrak-abrik.....Boxing

percuma boss complaint sama PAM,
gw juga kena bulan ini sapai 54 M3, udah dicomplaint tapi belum ada tanggapan, gw udah tulis surat pembaca di detik.com, juga gak ada tanggapan. Sialnya itu rekening garaČ gw bulak-balik bawa jadi hilang,
mau gak mau dech, bulan depan gw musti bayar ke TPJ langsung Tuh Wallbash


Bro, klu tagihan PAM dak sesuai kenyataannya jgn dibayar biar timbul tunggakan shg org pusat turun. Sy pernah ngalami kategori rumah tangga 2A2 tiba-tiba ditagihkan dgn kategori bisnis 4B, selama 4 tahun (2000-2004 bisa beda Rp 2,4 juta-an) tagihan PAM tsb tidak pernah sy bayar baru sampe org pusat/komputernya turun & tagihan-tagihannya di "re-bill" kembali ke kategori 2A2 kita bayar. Petugas PAM tidak bisa memutus langganan kita klu alasan kita kuat & benar utk menunda/tidak bayar tagihan yg salah tsb.

Klu pencatat meter menebak pencatatan stand meter kita krn tidak datang/tidak mau masuk rumah utk mencatat stand meter, juga ada peraturannya yi : pencatatan meter PAM yg menebak = rata-rata pemakaian air selama 3 bulan terakhir + 10 m3, contohnya :
- Pemakaian Nov, Des 07 & Jan 08 rata-rata 30 m3, maka klu petugasnya HANYA boleh menebak pemakaian Peb 08 plg besar 30+10 m3 = 40 m3.
Shg klu pencatatnya menebak terlalu tinggi bisa lsg klaim saat itu juga ato dgn kata lain pencatat meter PAM itu sebenarnya tidak bisa seenaknya sendiri krn mmg pencatatan meter itu adalah kewajiban PAM tho.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 29-02-2008 13:47

BUDI Menulis:

Soenfri Menulis:

Pak Budi, harus hati2 loh kalo terjadi korsleting sekring (MCB) yang ada di meter dan didalam rumah tidak akan turun. Solusinya jika ingin menggunakan listrik gratis maka stop kontak yang menggunakan arde/ground rumah harus diberikan sekring dulu. Topdeh ato MCB bro
Rada bingung nich bagaimana cara membalikan kabel ground dan strum sebelum masuk meter ? Kabel tersebut khan dari tiang listrik langsung menuju meter, kalo mau di balik harus dipotong dulu lalu disambung lagi donk 095


Dak usah bingung bro klu dak ada tiang koneksi kabel di atas genteng rumah kita maka yg dibalik koneksi kabel di tiang PLN-nya tho tinggal modal nekad & tangga aza.Whistling
Bagi yg dak berani pegang listrik, bisa minta tulung tukang intalasi di Kenari-Salemba kasih upah 25 rb pasti kabel PLN-nya lsg dibalik tuh (jgn panggil org Lindeteves biayanya mahal). Klu balikin kabel massa dgn kabel arde di stop kontak itu lebih mudah & dapat DIY.Wink


Buset deh manjat tiang listrikTuhTuh....diliatin org sekompleks...secara bukan org PLN.
Koneksi yang ditiang listrik juga lumayan susah bukanya karena sistem baut, kalo ragu2 bisa gosong WallbashWallbashWallbash


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - honggy - 29-02-2008 14:18

doni candra Menulis:
WallbashWallbashWallbash

seharusnya ada keberanian dari pemerintah tuk membuka mata agar membolehkan investor asing tuk bersaing secara sehat ma PLN
dengan begitu juga ngurangin beban pemerintah tuk subsidi tho

ga semudah dibayangkan.. karena listrik vital.. bayangin aja kalo listrik oleh swasta, dan kebetulan sahamnya milik asing, nanti kalo ga suka ama kebijakan pemerintah, diboikot, dan listrik mati total....

kenapa juga takut PLN rugi095
bukannya emang udah rugi?? karena PLN BUMN yang rugi terbesar juga..

telkom,pertamina dah mulai bersaing dengan swasta tho095
nah ini BUMN yang menutupi kerugian PLN




RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 14:50

Soenfri Menulis:
Buset deh manjat tiang listrikTuhTuh....diliatin org sekompleks...secara bukan org PLN.
Koneksi yang ditiang listrik juga lumayan susah bukanya karena sistem baut, kalo ragu2 bisa gosong WallbashWallbashWallbash


Bro, makanya gua khan sudah saranin panggil tuh tukang listrik Kenari. Jgn kuatir mereka punya seragam PLN kok krn biasanya juga dipake PLN utk instalasi kabel PLN, jadi dak mencurigakan klu manjat tiang listrik tho.Haha
Klu soal koneksi di tiang listrik buat mereka itu kerjaan balikin polaritas kabel dak lebih dari 5 menit dapet 25 rb-an cukup enak tho.Wink


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - beni_sts - 29-02-2008 14:57

BUDI Menulis:

beni_sts Menulis:

percuma boss complaint sama PAM,
gw juga kena bulan ini sapai 54 M3, udah dicomplaint tapi belum ada tanggapan, gw udah tulis surat pembaca di detik.com, juga gak ada tanggapan. Sialnya itu rekening garaČ gw bulak-balik bawa jadi hilang,
mau gak mau dech, bulan depan gw musti bayar ke TPJ langsung Tuh Wallbash


Bro, klu tagihan PAM dak sesuai kenyataannya jgn dibayar biar timbul tunggakan shg org pusat turun. Sy pernah ngalami kategori rumah tangga 2A2 tiba-tiba ditagihkan dgn kategori bisnis 4B, selama 4 tahun (2000-2004 bisa beda Rp 2,4 juta-an) tagihan PAM tsb tidak pernah sy bayar baru sampe org pusat/komputernya turun & tagihan-tagihannya di "re-bill" kembali ke kategori 2A2 kita bayar. Petugas PAM tidak bisa memutus langganan kita klu alasan kita tidak bayar tagihan mereka jelas & benar kok.
Klu pencatat meter menebak pencatatan stand meter kita krn tidak datang/tidak mau masuk rumah utk mencatat stand meter, juga ada peraturannya yi : pencatatan meter PAM yg menebak = rata-rata pemakaian air selama 3 bulan terakhir + 10 m3, contohnya :
- Pemakaian Nov, Des 07 & Jan 08 rata-rata 30 m3, maka klu petugasnya HANYA boleh menebak pemakaian Peb 08 plg besar 30+10 m3 = 40 m3.
Shg klu pencatatnya menebak terlalu tinggi bisa lsg klaim saat itu juga ato dgn kata lain pencatat meter PAM itu sebenarnya tidak bisa seenaknya sendiri krn mmg pencatatan meter itu adalah kewajiban PAM tho.
[/quote]
Pak Budi, kalau nebak sich gak mungkin, soalnya tiap bulan orangnya datang ada catatannya. Masalahnya catatan & tagihan yg datang beda ... Udah complaint ke PAM & surat pembaca di detik.com gak ditanggapi juga Wallbash


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 15:21

beni_sts Menulis:
Pak Budi, kalau nebak sich gak mungkin, soalnya tiap bulan orangnya datang ada catatannya. Masalahnya catatan & tagihan yg datang beda ... Udah complaint ke PAM & surat pembaca di detik.com gak ditanggapi juga Wallbash


Bro, klu dicatat ama petugas khan ada kartu PAM yg kita simpan & hasil pencatatannya hrs ditanda-tangani kedua belah pihak, itu saja yg jadi patokan kebenaran stand meter kita & dapat digunakan sbg alasan utk tidak membayar tagihan yg tidak benar tsb.
Klu komplain ke PAM agak reseh bro krn masih banyak pegawainya yg masih buta huruf (ttp klu lihat duit malahan tahu berapa nilainya), apalagi komplain ke detik.com.
Biasanya tagihan pemakaian PAM sengaja diperbesar krn pengelola PAM swasta khan ditarget ama Pemda DKI hrs dapat mensuplai air minimum berapa kubik/bulan, nah klu target ini tidak tercapai maka pengelola PAM swasta akan kena denda dr Pemda DKI. Oleh karena itu mereka pasti berusaha seolah-olah mencapai target produksi air bersih dgn menaikan pencatatan stand meter airnya.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - beni_sts - 29-02-2008 15:42

BUDI Menulis:

beni_sts Menulis:
Pak Budi, kalau nebak sich gak mungkin, soalnya tiap bulan orangnya datang ada catatannya. Masalahnya catatan & tagihan yg datang beda ... Udah complaint ke PAM & surat pembaca di detik.com gak ditanggapi juga Wallbash


Bro, klu dicatat ama petugas khan ada kartu PAM yg kita simpan & hasil pencatatannya hrs ditanda-tangani kedua belah pihak, itu saja yg jadi patokan kebenaran stand meter kita & dapat digunakan sbg alasan utk tidak membayar tagihan yg tidak benar tsb.
Klu komplain ke PAM agak reseh bro krn masih banyak pegawainya yg masih buta huruf (ttp klu lihat duit malahan tahu berapa nilainya), apalagi komplain ke detik.com.
Biasanya tagihan pemakaian PAM sengaja diperbesar krn pengelola PAM swasta khan ditarget ama Pemda DKI hrs dapat mensuplai air minimum berapa kubik/bulan, nah klu target ini tidak tercapai maka pengelola PAM swasta akan kena denda dr Pemda DKI. Oleh karena itu mereka pasti berusaha seolah-olah mencapai target produksi air bersih dgn menaikan pencatatan stand meter airnya.

Pak Budi.
Kata customer service-nya suruh telpon lagi tanggal 5 maret,
mudahČan nanti udah direvisi ....
heran yach TPJ, udah diswastain, tapi pelayanannya masih kayak dulu.
Om Rudy, kalau ada alat buat mundurin PAM, gw mau dong satu.
Thank's


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 29-02-2008 16:32

Gue td uda ke TPJ, ckp baik jg ya skrg, mgkn krn gue foto itu meteran kl ya.

Bgt dtg lgsg dicatat, trus dikasi tau kl nanti akan ada yg dtg survei tuk pencatatan ulang.

Ya kita tunggu aja lah....Whistling


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 29-02-2008 16:36

Pras Menulis:

indoram Menulis:
Alhasil tagihan gue jd 600 rb lbh. Gue mao samperin kantronya yg di samping al-azhar, mao gue obrak-abrik.....Boxing


bro... maaf ya? gue ngaku deh... waktu ke rumah ente kemaren gue haus banget... dan loe gak nawarin minum... (j/k)

Tongue1


HahaHahaHaha

Maap.....maap......maap.......TearyeyesTearyeyes

Skl lg, jgn kapok2 ya bro......


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 29-02-2008 16:50

BUDI Menulis:
Bro, makanya gua khan sudah saranin panggil tuh tukang listrik Kenari. Jgn kuatir mereka punya seragam PLN kok krn biasanya juga dipake PLN utk instalasi kabel PLN, jadi dak mencurigakan klu manjat tiang listrik tho.Haha
Klu soal koneksi di tiang listrik buat mereka itu kerjaan balikin polaritas kabel dak lebih dari 5 menit dapet 25 rb-an cukup enak tho.Wink


Pak Budi, punya koneksinya gak, nama n nomor telp gitu...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 29-02-2008 17:02

Soenfri Menulis:

BUDI Menulis:
Bro, makanya gua khan sudah saranin panggil tuh tukang listrik Kenari. Jgn kuatir mereka punya seragam PLN kok krn biasanya juga dipake PLN utk instalasi kabel PLN, jadi dak mencurigakan klu manjat tiang listrik tho.Haha
Klu soal koneksi di tiang listrik buat mereka itu kerjaan balikin polaritas kabel dak lebih dari 5 menit dapet 25 rb-an cukup enak tho.Wink


Pak Budi, punya koneksinya gak, nama n nomor telp gitu...


Bro, jgn bgt dong, kan kasian bumn-PLN kite, uda merugi makin merugi lg gara2 bgn......btw, nanti kl berhasil jgn lupa kasi tau ya contact personnya......WhistlingWhistling


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 29-02-2008 17:11

indoram Menulis:

Soenfri Menulis:

BUDI Menulis:
Bro, makanya gua khan sudah saranin panggil tuh tukang listrik Kenari. Jgn kuatir mereka punya seragam PLN kok krn biasanya juga dipake PLN utk instalasi kabel PLN, jadi dak mencurigakan klu manjat tiang listrik tho.Haha
Klu soal koneksi di tiang listrik buat mereka itu kerjaan balikin polaritas kabel dak lebih dari 5 menit dapet 25 rb-an cukup enak tho.Wink


Pak Budi, punya koneksinya gak, nama n nomor telp gitu...


Bro, jgn bgt dong, kan kasian bumn-PLN kite, uda merugi makin merugi lg gara2 bgn......btw, nanti kl berhasil jgn lupa kasi tau ya contact personnya......WhistlingWhistling


HahaHahaHaha tenang bro...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 17:51

Soenfri Menulis:

BUDI Menulis:
Bro, makanya gua khan sudah saranin panggil tuh tukang listrik Kenari. Jgn kuatir mereka punya seragam PLN kok krn biasanya juga dipake PLN utk instalasi kabel PLN, jadi dak mencurigakan klu manjat tiang listrik tho.Haha
Klu soal koneksi di tiang listrik buat mereka itu kerjaan balikin polaritas kabel dak lebih dari 5 menit dapet 25 rb-an cukup enak tho.Wink


Pak Budi, punya koneksinya gak, nama n nomor telp gitu...


Banyak pak di Kenari Mas Baru, Salemba (dr arah Senen yg disebelah kiri deretan sebelum RS Carolus) cari toko yg jual kabel-kabel listrik (ukuran besar) rata-rata pegawainya juga tukang instalasi PLN kok.
Jangan cari tkg listrik ke toko kunci di Kenari ya.HahaHaha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 29-02-2008 18:00

BUDI Menulis:
Banyak pak di Kenari Mas Baru, Salemba (dr arah Senen yg disebelah kiri deretan sebelum RS Carolus) cari toko yg jual kabel-kabel listrik (ukuran besar) rata-rata pegawainya juga tukang instalasi PLN kok.
Jangan cari tkg listrik ke toko kunci di Kenari ya.HahaHaha


tempatnya ane tau, disana khan banyak banget toko listrik....Kalo ada koneksi khan lebih enak tinggal telp... dateng deh....
Rmhnya Pak Budi udah digituin blm ? Kalo udah ada masalah gak ?


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 29-02-2008 21:08

Soenfri Menulis:
tempatnya ane tau, disana khan banyak banget toko listrik....Kalo ada koneksi khan lebih enak tinggal telp... dateng deh....
Carinya toko kabel besar & yg bisa intalasi listrik PLN, dak terlalu banyak kok mungkin hanya sekitar 10-an lebih toko.
Rmhnya Pak Budi udah digituin blm ? Kalo udah ada masalah gak ?


Rmh yg skrg coming soon bro, klu dulu pernah dicoba sih oke-oke saja asalkan meter KWH tetap berputar pelan & jgn di-nol-kan sama sekali khan rumahnya dihuni musti ada pemakaian KWH tho. Shg pemakaiannya dibagi-bagi aza yg original {pake massa PLN (-)} pemakaiannya dibatasi sampe max kuota tarif INSENTIF/DISINSENTIF utk mensukseskan program PLN misalnya lalu sisanya beban-beban berat yg dak terlalu kelihatan nyalanya dgn kasat mata misalnya A/C, pompa air itu disuplai dari stop kontak bebas tagihan. BUKANKAH HAL PEMAKAIAN < KUOTA INI YANG DIKEHENDAKI OLEH PLN SEKARANG, JADI DAK SALAH THO KLO PELANGGANNNYA MENSIASATINYA DENGAN STOP KONTAK BEBAS TAGIHAN INI.YagakHaha

Sebaiknya sebelum balik kabel PLN, dicoba dulu apakah arde/ground rumah kita cukup bagus yi dgn membalik kabel-kabel di stop kontak yi : kabel massa PLN (-) dgn kabel arde/ground, klu dibebani oke (tegangannya tidak turun jauh) maka tinggal balek kabel PLN sebelum meter KWH selesailah sudah modifikasinya.

Menurut hemat saya kondisi saat ini (saat penerapan tarif INSENTIF/DISINSENTIF diterapkan) paling tepat utk melakukan siasat stop kontak bebas tagihan ini dalam rangka mensukseskan instruksi PLN/pemerintah utk menghemat pemakaian listrik rumah tangga Indonesia agar < kuota yg ditetapkan sepihak oleh PLN, tanpa mengurangi kecurigaan pihak PLN ke pelanggan-pelanggan rumah tangganya yg tiba-tiba pemakaian listriknya turun tinggal 30% dr pemakaian rata-rata sebelumnya.Haha Paling buruknya target penerimaan tambahan mell tarif INSENTIF/DISINSENTIF yg ditargetkan pemerintah ke PLN sebesar Rp 18,9 trilyun tidak tercapai.Toungue
Terus terang ide penulisan ini dalam rangka mensukseskan program penghematan pemakaian listrik yg tercatat mell program pengenaan tarif INSENTIF/DISINSENTIF PLN & bukannya ada maksud lainnya misalnya pencurian listrik.Winking

KLO PLN CERDIK SPT SERIGALA (KASAR & RAKUS) MAKA KITA PELANGGANNYA MUSTI LEBIH CERDIK SPT KELINCINYA THO (LEMBUT TAPI TULUS).HahaHaha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - dani3 - 01-03-2008 22:47

Kebetulan sedang ngomongin masalah Listrik,

Maaf bila sudah ada yang bertanya.

Kita semua pernah dan sering liat di mall-mall
sering ditawarkan alat penghemat listrik dimana
alat tersebut bekerja dengan cara menurunkan
tegangan ampere-nya.

Dulu pernah di demoin dgn tegangan listrik
450 watt dapat menyalakan lampu hingga beberapa
buah, sementara bila tidak menggunakan
alat tersebut maka lampu TL tadi harus dimatikan
sebagian. Yang jual mengatakan bahwa
alat tersebut dapat mengurangi besarnya ampere
yang dibutuhkan sehingga dapat menghemat pemakaina
listrik.
Demonyapun diperagakan dgn menggunakan
alat pengukur ampere meter. dimana saat lampu menyala
tanpa menggunakan alat tersebut maka terlihat besarnya
ampere tertera 4.5 amp
lalu saat digunakan alat penghemat listrik maka
aperenya tertera 3 amp

Karena saya awam dibidang kelistrikan maka yang saya
ingin tanyakan adalah benarkah alat tersebut mampu
mengurangi KWh yang kita butuhkan. Mohon pencerahan
dari para suhu nih


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 02-03-2008 15:00

Bro dani3,

Alat itu = voltage stabilizer/XCS hurricane yi gabungan kapasitor bro, yg diturunkan adalah "VA" (daya semu) dari beban-beban non resisitif spt neon, compresor/motor di lemari es, pompa air, AC dll.
Contoh perhitungannya begini : lampu neon 20 Watt (yg pake ballast) klu tanpa kapasitor butuh arus listrik 0,37 Ampere shg daya semu-nya = 0,37 A x 220 V = 81.4 VA shg klu kita langganan PLN hanya 450 VA maka hanya dapat menyalakan lampu neon 20 Watt (tanpa kapasitor) s/d maksimal 5-6 lampu neon saja (450 VA : 81.4 VA = 5,5 lampu) dgn pemakaian KWH sebesar 5-6 x 20 Watt = 100-120 Watt/jam = 0,1-0,12 KWH.
Klu alat tsb dipasang (pake kapasitor 4,5uF/neon 20W) maka arus listriknya akan turun dari 0,37 Ampere menjadi sekitar 0,15 Ampere (kapasitor akan mengeser sudut phasa arus thdp sudut phasa tegangan listrik shg kurva arus & tegangan listrik berhimpit/power factor=1), shg 1 buah lampu neon yg telah dipasangi kapasitor 4,5uF tsb hanya akan memakai daya semu sebesar = 0,15 A x 220 V = 33 VA shg pelanggan 450 VA dapat menyalakan lampu neon 20 Watt dgn kapasitor s/d 13-14 buah (450 VA : 33 VA = 13,6) dgn pemakaian KWH sebesar 13-14 x 20 Watt = 260-280 Watt/jam = 0,26-0,28 KWH.

Jadi alat tsb bukannya utk menghemat pemakaian daya nyata KWH (yg ada di tagihan PLN setiap bulannya) melainkan hanya akan mengurangi pemakaian arus listrik semu pada beban-beban non-resisitif (diluar lampu pijar, setrika, pemanas air) shg pelanggan listrik dapat memaksimalkan penggunaan beban-beban non-resisitif tsb.

N/B : biasanya penjual alat tsb memakai beban neon ato motor listrik(jenis beban induktif) utk alat peraganya shg diperagain arus listrik induktif sebelum pake alat itu > dp arus listrik (resisitif) sesudah pake alat itu/kapasitor.
Klu kita mau isengin si penjualnya gampang aza kok, coba minta ganti bebannya dgn lampu pijar ato setrika listrik (jenis beban resisitif) maka yg akan terjadi justru sebaliknya arus listrik lampu pijar (resisitif) sebelum pake alat itu < dp arus listrik (kapasitif) setelah pake alat itu/kapasitor, shg pemasangan alat tsb justru menambah arus listrik.
Ttp sebelum isengin mending taruhan dulu ama penjualnya alat tsb klu kita yg benar (arus listrik lampu pijar akan naik setelah dipasangin alat tsb) maka kita dapet alat tsb GRATIS (khan alatnya sdh dibuktiin dak nurunin arus listrik, malahan naikin tho)Big Grin, sebaliknya klu kita salah dijanjiin beli alat tsb.Winking


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Chandra - 02-03-2008 16:41

BUDI Menulis:

BUDI Menulis:
Nyolongnya dak usah rusak stand meter kok, nanti gua ajarin deh (klu sudah turun izinnya dr Atas ya) yg pasti org PLN dak akan tahu. Breakernya diturunkan listrik juga akan mati ttp klu ada beban meter KWH tidak akan berputar alias 0 KWH. Prakteknya persis yg jualan "stop kontak bebas tagihan PLN" di Lindeteves-Glodok.Winking


Bro Pras, diukur pake tang ampere pun tetep ada arus listriknya kok lewat kabel PLN ttp tidak balik lagi ke PLN (shg meter KWH PLN tidak berputar) alias lsg balik ke bumi Indonesia.Haha


udah dicoba belum Pak Budi ?


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 02-03-2008 18:41

Chandra Menulis:
udah dicoba belum Pak Budi ?


Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - dani3 - 02-03-2008 21:45

BUDI Menulis:

N/B : biasanya penjual alat tsb memakai beban neon ato motor listrik(jenis beban induktif) utk alat peraganya shg diperagain arus listrik induktif sebelum pake alat itu > dp arus listrik (resisitif) sesudah pake alat itu/kapasitor.
Klu kita mau isengin si penjualnya gampang aza kok, coba minta ganti bebannya dgn lampu pijar ato setrika listrik (jenis beban resisitif) maka yg akan terjadi justru sebaliknya arus listrik lampu pijar (resisitif) sebelum pake alat itu < dp arus listrik (kapasitif) setelah pake alat itu/kapasitor, shg pemasangan alat tsb justru menambah arus listrik.
Ttp sebelum isengin mending taruhan dulu ama penjualnya alat tsb klu kita yg benar (arus listrik lampu pijar akan naik setelah dipasangin alat tsb) maka kita dapet alat tsb GRATIS (khan alatnya sdh dibuktiin dak nurunin arus listrik, malahan naikin tho)Big Grin, sebaliknya klu kita salah dijanjiin beli alat tsb.Winking


Wah jadi judulnya ketepu dong saya, pantesan tagihan
listrik ngak berkurang Hikhik

trims pak budi atas penjelasannya. Topdeh


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - QuikS - 03-03-2008 00:53

dulu gua pernah dikasi tau cara berentiin meteran pam. tau masih bisa ato ngga.
caranya masukin kawat, yg panjangnya dari mulut keluaran aer sempe ke tengah meteran (dilebihin aj buat pegang). kawatnya jangan terlalu gede, jangan terlalu kecil, juga jangan yg gede tapi lemes. kira2 segede kawat jari2 sepeda.
coloknya malem aja, krn malem kan nggak ada periksa2.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 03-03-2008 09:06

BUDI Menulis:

Chandra Menulis:
udah dicoba belum Pak Budi ?


Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


stop kontak bebas tagihan itu namanya kontaktor bukan pak budi... soalnya gua juga pake HahaHaha
sebenarnya banyak cara untuk membuat agar tagihan tidak melonajak/mahalWinking
oh yah kalo bs untuk groundnya(massa) yang bgus ..gua punya groundnya dr bekas sumur tancap yg gak kepake lagi (yg gak air lagi) kira2 15 meter dan memakai ujung tembaga yg besar..alhasil narik 4 ac galk maslah


kalo bs stop kontak bebas tagihan tsb di gabungkan dengan stop kontak lampu sebagai swicth on of nya.. biar kalo ada OPAL /pemeriksaan biasanya disuruuh nyalain semua lampu lalu dimatiin satu2 .... dan yg terpenting instalasinya jangan suruh orang PLN atau orang lain ... tar kedepan nya ruwet duit mulu... instalasinya sendiri aja..dan yg bener biar kalo di cek pake tang ampere sesuai ... dan jangan biarkan tagihan turun naik yg terlalu sgnifikan.krn akan menimbuklkan kecurigaan pihak PLN..santai2 aja bugdetin aja mau berapa sebulan .. goodluck


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Chandra - 03-03-2008 09:15

ada cara gak buat memperlambat puteran KwH nya ya ?095


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 03-03-2008 09:52

Chandra Menulis:
ada cara gak buat memperlambat puteran KwH nya ya ?095


gua lurusin yah bro..bukan memperlambat putaran.tapi meperbaiki putarannya mejadi lebih akurat/benar..soalnya dr awal meteran tsb udah gak benerWinkingYagak.

bs aja kok.. lu tetesan aja air gula biar meternya lambat krn banyak semut di situ..Haha

wah ini topik kalo di baca orang pln gimana yah????


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 03-03-2008 09:57

Chandra Menulis:
ada cara gak buat memperlambat puteran KwH nya ya ?095


Jgn dikutik-kutik deh KWH meternya bro, pasti ketahuan krn PLN itu ahlinya KWH meter.Haha

Ikutin aza itu saran bro steiven, turunin pemakaian KWH bulanannya secara perlahan-lahan/jgn lsg di-nol-kan bisa diperiksa petugas pajak lho...eh salah pegawai PLNBig Grin (dgn dikombinasikan antara yg KWH yg terbaca oleh meter PLN dgn KWH yg melalui stop kontak bebas tagihan). Dan bulan Maret 08 ini adalah waktu yg sangat paling tepat sekali utk mengurangi KWH yg terbaca oleh meter PLN dalam rangka mensukseskan program penghematan melalui tarif INSENTIF PLN, shg klu yg pemakaian pelanggan R1 (2200VA)rata-ratanya 500-600 KWH/bulan turun ke batas kuota 280-an KWH/bulan pasti tidak akan dicurigai wong PLN-nya yg suruh hemat tho.Toungue


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 03-03-2008 10:23

stieven Menulis:
wah ini topik kalo di baca orang pln gimana yah????


Ga pa pa bro, lha wong PLN yg mulai duluan bikin kuota/batas pemakaian KWH utk tarif INSENTIF dr pemakaian rata-rata nasional yg dimanipulasi datanya.
Masak pelanggan R1 (450VA) yg sebulannya tagihan rata-rata nasionalnya Rp 90 rb-an (= pemakaian 200 KWH/bln) cuman ditulis pemakaian R1 (450VA) rata-rata nasional cuman 75 KWH/bln (dapet datanya dari mana ???).

Cara PLN mendapat utk target tambahan pendapatan Rp 18,9 trilyun/thn ini dari pelanggan rumah tangga sudah membuat pengambil keputusan di PLN ngawur ! Shg memanipulasikan data-data pemakaian pelanggan rumah tangga rata-rata nasional yg sebenarnya hanya dalam rangka utk mencapai target tsb.Boxing

Padahal yg plg diuntungkan dgn tambahan pendapatan PLN sebesar Rp 18,9 trilyun itu adalah dirjen pajak yg akan dapet tambahan PPh 21-nya PLN (35% x 18 trilyun) = Rp 6,6 trilyun (hny dgn berpangku tangan saja, tanpa dapat caci makian dr pelanggan rumah tangga PLN).HahaHaha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Bobby Sant - 03-03-2008 11:04

Klik http://www.detikfinance.com/index.php/detik.read/tahun/2008/bulan/03/tgl/03/time/100956/idnews/902796/idkanal/4

Berita sudah muncul di detik


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Daus - 03-03-2008 11:09

Bener dah baca di detik.

Yg ane takutkan itu yg nyatet meteran suka dtg tidak sama tiap bulan.
Pernah kejadian ane bayar cuma dikit, stlh itu bulan berikutnya gedeSuperSuper

Niatnya ane ngarti, biar kita berhemat.
Tapi yg nyatet meteran bukan orang PLNTuhTuh

Gimana dung095


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 03-03-2008 12:14

Bobby Sant Menulis:


Blum tentu semua pelanggan rumah tangga naek tagihan listriknya Bob, justru yg pelanggan besar spt R2 (3500VA) bisa turun tagihannya krn mendapat kuota/batas pemakaian lebih besar s/d 520 KWH/bulan (=80% x kuota 650 KWH/bln) dan akan lebih mudah bagi pelanggan rumah tangga besar tsb utk memenuhi kuota PLN dari pada pelanggan kecil spt R1 (450VA) yg hanya mendapat kuota 60 KWH/bulan (apa direktur utamanya PLN sudah dak punya hati nurani lagi ya kepada pelanggan rumah tangga kecilnya/R1-450VA dgn kasih kuota cuman 60 KWH/bulan ?)

Sebaliknya pelanggan kecil R1 (450VA) yg hanya mendapat kuota 60 KWH/bln (80% x 75 KWH/bln) pasti naek plg tinggi dr biasanya Rp 90 rb-an bisa naek jadi Rp 130 rb-an (> 40%).

Kayaknya PLN kejar target setoran ke pemerintah dgn menaikan tagigan % yg besar ke pelanggan rumah tangga kecil (R1) krn jumlah pelanggan rumah tangga kecil yg plg banyak (pelanggan R1-450VA sktr 19 juta, shg kenaikan Rp 40 rb/pelanggan R1-450VA akan menyumbangkan pemasukan tambahan sebesar Rp 9,1 trilyun/tahun). Dibandingkan pelanggan rumah tangga R2 & R3 total hanya berjumlah 480.000 pelanggan.
Mereka/PLN sudah lupa klu nilai kenaikan Rp 40rb/bulan tsb sangat berarti sekali buat pelanggan rumah tangga kecil R1 (450VA).

KUOTA TARIF INSENTIF PLN TIDAK ADIL BUAT PELANGGAN/RAKYAT KECIL


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Bobby Sant - 03-03-2008 12:24

Gua punya 2200 watt , tiap bulan pakai sekitar 900-1100 kwh.

Kira2 bisa bayar berapa ya?

Pak Budi hari ini masuk surat pembaca KOMPAS ya?


Buat cegah tukang catat meteran sembarangan nulis pemakaian pakai beginian :




RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Bobby Sant - 03-03-2008 12:38

Bobby Sant Menulis:
Gua punya 2200 watt , tiap bulan pakai sekitar 900-1100 kwh.

Kira2 bisa bayar berapa ya?

Pak Budi hari ini masuk surat pembaca KOMPAS ya?


Buat cegah tukang catat meteran sembarangan nulis pemakaian pakai beginian :



Kadang pencatat meteran catat meteran kagak tentu harinya jadi gak genap 30 hari.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 03-03-2008 12:40

Bobby Sant Menulis:
Gua punya 2200 watt , tiap bulan pakai sekitar 900-1100 kwh.

Kira2 bisa bayar berapa ya?
Skrg lu bayar listrik sktr 600 rb-an khan utk 1000 kwh/bulan, setelah tarif INSENTIF/DISINSENTIF diterapkan tagihannya jadi 800 rb-an utk 1000 kwh/bulan cuman naek 33% Bob. Mending langganannya dinaikan sekalian ke R3 (7600VA) skrg tagihan listriknya (1000 KWH/bulan) @ Rp 900 rb-an, nanti setelah tarif INSENTIF diterapkan R3 (7600VA) akan turun menjadi sekitar Rp 780 rb-an (lebih murah dp tagihan R2-2200VA @ Rp 800 rb-an) krn pemakaian 1000KWH/bln utk R3 < kuota R3 @ 1414 KWH/bln shg tagihan R3 pemakaian 1000 KWH/bln mendapat diskon 20% dr PLN. Aneh dak Bob, pelanggan kaya R3 (7600VA) dikasih diskon 20% sdgkan pelanggan kecil/menengah R2 (2200VA) malah dikenai 60% denda !!! TIDAK ADIL !!!
Sebenarnya perubahan tarif PLN musti ditetapkan dgn keputusan pemerintah dgn persetujuan DPR cuman kali ini agak aneh krn kenaikan tarif PLN hanya ditetapkan oleh keputusan sepihak direksi PLN ??? Dan naiknya lebih tinggi dp keputusan tarif PLN thn 2003 zamannya presiden Megawati sktr 3-5%/tahun sesuai inflasi ttp skrg malah naik gila-gilaan > 30% buat pelanggan/rakyat kecilnya
.Hikhik

Pak Budi hari ini masuk surat pembaca KOMPAS ya? yo ii, kasihan ama pelanggan/rakyat kecil yg % kenaikannya plg besar. Klu kuota R1 450VA cuman 60 KWH/bulan mgkn mereka sudah tidak bisa nonton TV lage apalagi pake kipas angin ato AC.Hikhik

Buat cegah tukang catat meteran sembarangan nulis pemakaian pakai beginian :




RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Daus - 03-03-2008 12:45

Bro Bobby,
Kok masih tulisan tangan, banyak yg jual tinggal tempel tuchBig Grin

Sdh pake kayak gitu bos, tapi 2 kali setaun kalo nggak salah di rumah ane yg nyatet tdk dtg. Klu nggak salah doi lebaran ke kampung ama taon baruan. Jadi sebulan habis lebaran ane cuma bayar abodemen doang. Bulan beriktnya 2 kali lipet.SuperTuh

Rugi bandar khan klu discount cuma 20% tapi pas denda 60%.
Itu kan bukan salah kita, tapi yg nyatet tidak dateng.
Pernah lapor ke RT... eeee RT sendiri ama doi juga tdk dicatetHahaHaha

Emang yg nyatet taon ini ganti orang.
Klu yg lama sich kyknya no Prolemo.

Pak Budi.
450W kayaknya belum bisa nyalain AC Pak, kecuali AC yg hemat energi itu tapi juga kayaknya yg 1/2 PK Pak.. hehehehe.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Racing - 03-03-2008 12:56

sekarang memang lagi musim yang miskin subsidi buat yang kaya..Tuh
Gak cukup reformasi, perlu revolusi kali...Super


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Nurtaranto - 03-03-2008 13:10

mudah2an ada yg akan mengajukan tuntutan class action k pln..


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 03-03-2008 13:15

Daus Menulis:
Pak Budi.
450W kayaknya belum bisa nyalain AC Pak, kecuali AC yg hemat energi itu tapi juga kayaknya yg 1/2 PK Pak.. hehehehe.


He he betul juga ya, yg dimaksud PLN itu seenaknya sendiri menetukan kuota 60 KWH/bln utk R1 (450VA) padahal aktualnya tagihan rata-rata skrg 90 rb-an=200KWH/bln. Mustinya kuota tsb TIDAK ditetapkan semena-mena oleh PLN ato dibuat "flat" utk semua kategori pelanggan, misalnya s/d 500 KWH/bln selebihnya kena denda 60%. Bukankah kebutuhan listrik/keluarga itu hampir = kebutuhan pangannya.
Coba deh bayangi, tarif INSENTIF PLN ini analoginya = keluarga kecil (R1-450VA) dibatasi makan nasi max 6 kg/bulan (dgn harga beras yg didiskon) lebih dr 6 kg/bulan kena denda 60%Hikhik, sdgkan keluarga plg kaya (R3 > 6600VA) boleh makan nasi s/d 141 kg/bulan (dgn harga beras yg didiskon) baru selebihnya dr 141 kg/bln dikenai denda 60%.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Daus - 03-03-2008 13:26

Setuju sekali Pak.
Saya rasa yg 450W selain kipas angin biasanya juga ada mesin cuci ama strika Pak. Itu watt-nya gede2. Kasihan yg R1 Pak.

Tadi saya lihat2 dikompas, tulisan Pak Budi kok tidak ketemu.
Saya cari2 surat pembaca di kompas online tdk ketemu2, mungkin cuma ada di kompas yg cetak kali ya095

Usul Bro Nur bagus juga tuch.
Tapi siapa yg ada waktu untuk ngurusin spt kasus tol dulu ya095.
Mudah2an ada, semoga.

BUDI Menulis:
He he betul juga ya, yg dimaksud PLN itu seenaknya sendiri menetukan kuota 60 KWH/bln utk R1 (450VA) padahal aktualnya tagihan rata-rata skrg 90 rb-an=200KWH/bln.




RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Racing - 05-03-2008 22:31

BUDI Menulis:

Chandra Menulis:
udah dicoba belum Pak Budi ?


Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


Tadi siang gua coba ngubek2 Lindeteves nyari stop kontak ini pada gak ada dan gak ngerti, mungkin takut di kira gua petugas razia padahal gua udah pasang muka mupeng...Wallbash Sampai gua jelasin cara kerja alat itu, eh malah di jawab yg punya toko : "kalau gak mau ada tagihan, pake lilin aja pak "WallbashWallbash sebel juga gua jawab aja : "ini buat praktikum mahasiswa teknik tau.." ..sambil ngeloyor pergi...Tuh


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - dani3 - 05-03-2008 22:56

Racing Menulis:

BUDI Menulis:

Chandra Menulis:
udah dicoba belum Pak Budi ?


Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


Tadi siang gua coba ngubek2 Lindeteves nyari stop kontak ini pada gak ada dan gak ngerti, mungkin takut di kira gua petugas razia padahal gua udah pasang muka mupeng...Wallbash Sampai gua jelasin cara kerja alat itu, eh malah di jawab yg punya toko : "kalau gak mau ada tagihan, pake lilin aja pak "WallbashWallbash sebel juga gua jawab aja : "ini buat praktikum mahasiswa teknik tau.." ..sambil ngeloyor pergi...Tuh



semakin pasang muka mupeng semakin tambah ngak percaya
yang jualannya bro! Haha

besok cari lagi pake seragam AvanzaXenia.net pasti ditawarin deh....SuperSuper


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 07:25

Racing Menulis:

BUDI Menulis:

Chandra Menulis:
udah dicoba belum Pak Budi ?


Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


Tadi siang gua coba ngubek2 Lindeteves nyari stop kontak ini pada gak ada dan gak ngerti, mungkin takut di kira gua petugas razia padahal gua udah pasang muka mupeng...Wallbash Sampai gua jelasin cara kerja alat itu, eh malah di jawab yg punya toko : "kalau gak mau ada tagihan, pake lilin aja pak "WallbashWallbash sebel juga gua jawab aja : "ini buat praktikum mahasiswa teknik tau.." ..sambil ngeloyor pergi...Tuh


Bro,
Pergi ke Kenari Mas aza, cari toko tmpt gua beli ground wire (postingnya ada AvanzaXenia.net), lalu negosiasi aza ama teknisinya mrk mau bantu kok utk balikin kabel PLN.Wink
Klu balikin kabel massa PLN (-) dgn kabel arde di stop kontak itu bisa DIY (gampang sekali).

Biasanya di Lindeteves klu dak kenal susah deh ato klu lagi beruntung malah ada yg nawarin, soalnya hal tsb masih "under-ground" bro.Big Grin


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 06-03-2008 07:30

BUDI Menulis:

Racing Menulis:
Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


Tadi siang gua coba ngubek2 Lindeteves nyari stop kontak ini pada gak ada dan gak ngerti, mungkin takut di kira gua petugas razia padahal gua udah pasang muka mupeng...Wallbash Sampai gua jelasin cara kerja alat itu, eh malah di jawab yg punya toko : "kalau gak mau ada tagihan, pake lilin aja pak "WallbashWallbash sebel juga gua jawab aja : "ini buat praktikum mahasiswa teknik tau.." ..sambil ngeloyor pergi...Tuh


Bro,
Pergi ke Kenari Mas aza, cari toko tmpt gua beli ground wire (postingnya ada AvanzaXenia.net), lalu negosiasi aza ama teknisinya mrk mau bantu kok utk balikin kabel PLN.Wink
Klu balikin kabel massa PLN (-) dgn kabel arde di stop kontak itu bisa DIY (gampang sekali).

Biasanya di Lindeteves klu dak kenal susah deh ato klu lagi beruntung malah ada yg nawarin, soalnya hal tsb masih "under-ground" bro.Big Grin
[/quote]

Kl gitu nunggu Pak Budi plg dr Palembang aja deh, biar bs sekalian ditemenin ke Kenari Mas nya.....drpd slh org, malah digiring ke bui lg ujung2nya.....Tuh


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 08:28

Racing Menulis:

BUDI Menulis:

Chandra Menulis:
udah dicoba belum Pak Budi ?


Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


Tadi siang gua coba ngubek2 Lindeteves nyari stop kontak ini pada gak ada dan gak ngerti, mungkin takut di kira gua petugas razia padahal gua udah pasang muka mupeng...Wallbash Sampai gua jelasin cara kerja alat itu, eh malah di jawab yg punya toko : "kalau gak mau ada tagihan, pake lilin aja pak "WallbashWallbash sebel juga gua jawab aja : "ini buat praktikum mahasiswa teknik tau.." ..sambil ngeloyor pergi...Tuh


namanya kontaktor bener gak pak budi..???? bentuk nya segi empat ada input outputnya... trus ada input nya yg dr instalasi..gunanya kalo alat itu gak ada tegangan maka relaynya akan memutuskan output (api) yg kita ambil langsung...gunanya kalo termis di matiin semua akan ikut mati...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 06-03-2008 10:37

stieven Menulis:
namanya kontaktor bener gak pak budi..???? bentuk nya segi empat ada input outputnya... trus ada input nya yg dr instalasi..gunanya kalo alat itu gak ada tegangan maka relaynya akan memutuskan output (api) yg kita ambil langsung...gunanya kalo termis di matiin semua akan ikut mati...


Kalo nama alatnya kontaktor itu sejenis relay tapi lebih digunakan untuk tegangan dan arus yang cukup besar. Jika ingin menggunakan alat tersebut hati2 ketahuan karena saat dimatikan atau dihidupkan menimbulkan suara yang cukup keras. Dulu saya pernah gunakan alat tersebut dan dipasang pada plafon, saat di hidupkan atau dimatikan kedengeran dengan jelas dibawah. Sepertinya harus dimasukan kedalam kotak yang sudah ada peredamnya, tapi tidak boleh tertutup semua karena alat tersebut jika dihidupkan akan panas pada body.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Racing - 06-03-2008 10:45

BUDI Menulis:
Biasanya di Lindeteves klu dak kenal susah deh ato klu lagi beruntung malah ada yg nawarin, soalnya hal tsb masih "under-ground" bro.Big Grin


bener pak, banyak yg jaga toko curiga gitu waktu gua tanya alat tsb kemarin...Big Grin
mungkin gua kemarin pake pakaian biru-biru kaya petugas PLN..
iya pak nanti ada waktu saya akan coba di Kenari Mas.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 11:05

Soenfri Menulis:

stieven Menulis:
namanya kontaktor bener gak pak budi..???? bentuk nya segi empat ada input outputnya... trus ada input nya yg dr instalasi..gunanya kalo alat itu gak ada tegangan maka relaynya akan memutuskan output (api) yg kita ambil langsung...gunanya kalo termis di matiin semua akan ikut mati...


Kalo nama alatnya kontaktor itu sejenis relay tapi lebih digunakan untuk tegangan dan arus yang cukup besar. Jika ingin menggunakan alat tersebut hati2 ketahuan karena saat dimatikan atau dihidupkan menimbulkan suara yang cukup keras. Dulu saya pernah gunakan alat tersebut dan dipasang pada plafon, saat di hidupkan atau dimatikan kedengeran dengan jelas dibawah. Sepertinya harus dimasukan kedalam kotak yang sudah ada peredamnya, tapi tidak boleh tertutup semua karena alat tersebut jika dihidupkan akan panas pada body.


Setuju bro Soenfri.

Bro stieven, sebenarnya kontaktor tsb hanya agar klu petugas PLN mau coba tes dgn matiin MCB meter KWH (memutus jalur kabel massa - setelah kabel masuk PLN dibalik) maka beban di stop kontak yg pake kabel PLN (+) dgn kabel arde/ground juga ikut mati ketika MCB PLN diturunkan. Ttp tanpa pake kontaktor tsb stop kontak by-pass juga masih bisa dipake kok, jd penggunaan kontaktor dak vital-vital banget.
Ato klu dak mau kedengaran suara kontaktornya bisa diganti dgn relay OMRON saja (s/d 16 Ampere-3300VA) ckp utk pelanggan RT.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 11:08

Soenfri Menulis:

stieven Menulis:
namanya kontaktor bener gak pak budi..???? bentuk nya segi empat ada input outputnya... trus ada input nya yg dr instalasi..gunanya kalo alat itu gak ada tegangan maka relaynya akan memutuskan output (api) yg kita ambil langsung...gunanya kalo termis di matiin semua akan ikut mati...


Kalo nama alatnya kontaktor itu sejenis relay tapi lebih digunakan untuk tegangan dan arus yang cukup besar. Jika ingin menggunakan alat tersebut hati2 ketahuan karena saat dimatikan atau dihidupkan menimbulkan suara yang cukup keras. Dulu saya pernah gunakan alat tersebut dan dipasang pada plafon, saat di hidupkan atau dimatikan kedengeran dengan jelas dibawah. Sepertinya harus dimasukan kedalam kotak yang sudah ada peredamnya, tapi tidak boleh tertutup semua karena alat tersebut jika dihidupkan akan panas pada body.


ada ukurannya bro.. dr 2200 watts s/d seterusnya... gua beli yg 5 ampere ..merk mitsubhisi... waktu saat putus suara relaynya begitu lembut dan tidak kedengaran apa bila taruh di dalam plafon...secara gua taruh di dalam tembok rumah....

kalo yg untuk pabrik mungkin diatas 10 ampere mungkin menimbulkan suara yg besar karena relay yg dipakai juga passti lebih besar...

yg dimaksud pak budi ini bener galk sich kontaktor..kalo bukan dan lebih baik ..gua mau juga nich...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 11:10

Racing Menulis:

BUDI Menulis:
Biasanya di Lindeteves klu dak kenal susah deh ato klu lagi beruntung malah ada yg nawarin, soalnya hal tsb masih "under-ground" bro.Big Grin


bener pak, banyak yg jaga toko curiga gitu waktu gua tanya alat tsb kemarin...Big Grin
mungkin gua kemarin pake pakaian biru-biru kaya petugas PLN..
iya pak nanti ada waktu saya akan coba di Kenari Mas.


Dulu yg pernah pake sistem ini yi sebagian besar toko fotocopy di bilangan Tugu Tani bro, awalnya PLN juga dak tahu ttp khan aneh pelanggan 2200VA bisa operasikan 3-4 mesin fotocopy shg akhirnya ketahuan juga akibat dr keanehan tsb. Makanya disarankan bagi yg sudah mengaplikasikannya jgn sampe pemakaian listrik bulanannya di-nol-kan sama sekali (keanehan bg PLN) pasti akan diperiksa, sebaiknya diseimbangkan aza beban-beban kecil tetap pake jalur biasa/lama sdgkan beban-beban besar spt A/C, kulkas, pompa air dll pake jalur ini.Wink


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 11:13

BUDI Menulis:

Soenfri Menulis:

stieven Menulis:
namanya kontaktor bener gak pak budi..???? bentuk nya segi empat ada input outputnya... trus ada input nya yg dr instalasi..gunanya kalo alat itu gak ada tegangan maka relaynya akan memutuskan output (api) yg kita ambil langsung...gunanya kalo termis di matiin semua akan ikut mati...


Kalo nama alatnya kontaktor itu sejenis relay tapi lebih digunakan untuk tegangan dan arus yang cukup besar. Jika ingin menggunakan alat tersebut hati2 ketahuan karena saat dimatikan atau dihidupkan menimbulkan suara yang cukup keras. Dulu saya pernah gunakan alat tersebut dan dipasang pada plafon, saat di hidupkan atau dimatikan kedengeran dengan jelas dibawah. Sepertinya harus dimasukan kedalam kotak yang sudah ada peredamnya, tapi tidak boleh tertutup semua karena alat tersebut jika dihidupkan akan panas pada body.


Setuju bro Soenfri.

Bro stieven, sebenarnya kontaktor tsb hanya agar klu petugas PLN mau coba tes dgn matiin MCB meter KWH (memutus jalur kabel massa - setelah kabel masuk PLN dibalik) maka beban di stop kontak yg pake kabel PLN (+) dgn kabel arde/ground juga ikut mati ketika MCB PLN diturunkan. Ttp tanpa pake kontaktor tsb stop kontak by-pass juga masih bisa dipake kok, jd penggunaan kontaktor dak vital-vital banget.
Ato klu dak mau kedengaran suara kontaktornya bisa diganti dgn relay OMRON saja (s/d 16 Ampere-3300VA) ckp utk pelanggan RT.


wah kalo emang beda gua mau ah..... tapi bedanya dimana yahy....????


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 11:25

stieven Menulis:
yg dimaksud pak budi ini bener galk sich kontaktor..kalo bukan dan lebih baik ..gua mau juga nich...


Bro,

Jalur aslinya PLN itu ada 2 kabel : kabel (+) & kabel massa (-) yg aslinya juga dr kabel arde di tiang PLN. Dlm instalasi meter KWH yg benar kabel (-) dihubungkan lsg ke jalur instalasi kabel rumah (-), sdgkan kabel (+) melalui KWH meter & MCCB PLN dulu baru ke instalasi kabel rumah (+). Shg klu kita pake listrik maka akan ada arus listrik (+) yg melewati KWH meter & MMCB.

Apabila kabel PLN sebelum meter PLN dibalik polaritasnya maka kabel (+) akan lsg masuk ke instalasi kabel rumah (+) & sebaliknya kabel massa (-) akan melalui KWH meter & MCCB PLN. Klu kita tetap menggunakan listrik mell terminal kabel (+) dgn kabel massa (-) tsb maka arus listrik TETAP akan mengalir balik mell kabel massa (-) di KWH meter & MCCB PLN shg pemakaian listrik tsb tetap terbaca oleh KWH meter.
Akan tetapi klu kita menggunakan listrik mell terminal kabel (+) dgn kabel arde/ground rumah maka arus listrik tsb TIDAK akan mengalir balik mell kabel massa (-) di KWH meter & MCCB PLN shg KWH meter tidak akan membaca pemakaian listrik mell kabel (+) dgn kabel arde/ground rumah kita.

Jelas dak bro ?Whistling

Fungsi kontaktor biasanya dipake utk memutus kabel (+) tsb dgn coil kontaktor yg disuplai oleh kabel (+) & kabel massa (-) shg klu MCCB PLN diturunkan [jalur kabel (-) diputuskan] maka kontaktor tsb akan membuka jalur kabel (+) shg seluruh beban baik yg mell jalur normal maupun jalur tol/un-normal tetap mati semua alias tegangan di kabel (+) mate.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 11:35

ngerti pak budi itulah yg terjadi di tempat saya WhistlingWhistling

kalo dulu saya ambil + nya sebelum meteran, lgs kekontaktor..

nah yg saya mau tanya stop kontak bebas tagihan itu yg seperti apa cara kerjanya yah......????


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 11:43

stieven Menulis:
ngerti pak budi itulah yg terjadi di tempat saya WhistlingWhistling

kalo dulu saya ambil + nya sebelum meteran, lgs kekontaktor..
Klu diambil sebelum meter KWH lwt kontaktor tsb mudah dilacak, krn kita salah lho klu sampe cabangin kabel masuk PLN sebelum meter PLN. Jd agak sedikit berbeda dgn idenya org-org Lindeteves bro krn ide mrk sama sekali tidak cabangin kabel sblm masuk meter KWH & pasang kontaktornya-pun setelah meter KWH bro.

nah yg saya mau tanya stop kontak bebas tagihan itu yg seperti apa cara kerjanya yah......????
Stop kontak bebas tagihan itu kedua lubangnya berisi kabel (+) yg sudah dibalik shg tdk lewat meter KWH lg & kabel arde/ground rumah kita saja. Jadi arus listrik datengnya dari kabel PLN (+) yg sudah dibalek tsb lsg ke beban & kembalinya lsg masuk ke bumi Indonesia tercinta (tanpa melewati KWH meter lage).


Sebenarnya klu PLN bijaksana kita-kita pelanggannya tidak akan memikirkan ide-ide buruk spt ini kok, cuman skrg situasi skrg ini sangat konyol PLN/pemerintah menganjurkan para pemakai listrik PLN supaya berhemat sedangkan operasi PLTU/PLTGU PLN masih pake BBM yg sangat tidak hemat/tidak ekonomis & malah disubsidi oleh pemerintah lagi !! Jadi analoginya persis spt jaksa Urip khan, koruptor disuruh tangkap koruptorHahaHaha

Coba deh klu kita punya anak naek motor disuruh hemat isi bensin Premium ttp bapaknya malah pake mobil yg diisi bensin Pertamax apa anak kita dak kesel tuh, itulah yg terjadi di PLN saat ini.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Soenfri - 06-03-2008 11:46

BUDI Menulis:

stieven Menulis:
yg dimaksud pak budi ini bener galk sich kontaktor..kalo bukan dan lebih baik ..gua mau juga nich...


Bro,

Jalur aslinya PLN itu ada 2 kabel : kabel (+) & kabel massa (-) yg aslinya juga dr kabel arde di tiang PLN. Dlm instalasi meter KWH yg benar kabel (-) dihubungkan lsg ke jalur instalasi kabel rumah (-), sdgkan kabel (+) melalui KWH meter & MCCB PLN dulu baru ke instalasi kabel rumah (+). Shg klu kita pake listrik maka akan ada arus listrik (+) yg melewati KWH meter & MMCB.

Apabila kabel PLN sebelum meter PLN dibalik polaritasnya maka kabel (+) akan lsg masuk ke instalasi kabel rumah (+) & sebaliknya kabel massa (-) akan melalui KWH meter & MCCB PLN. Klu kita tetap menggunakan listrik mell terminal kabel (+) dgn kabel massa (-) tsb maka arus listrik TETAP akan mengalir balik mell kabel massa (-) di KWH meter & MCCB PLN shg pemakaian listrik tsb tetap terbaca oleh KWH meter.
Akan tetapi klu kita menggunakan listrik mell terminal kabel (+) dgn kabel arde/ground rumah maka arus listrik tsb TIDAK akan mengalir balik mell kabel massa (-) di KWH meter & MCCB PLN shg KWH meter tidak akan membaca pemakaian listrik mell kabel (+) dgn kabel arde/ground rumah kita.

Jelas dak bro ?Whistling

Fungsi kontaktor biasanya dipake utk memutus kabel (+) tsb dgn coil kontaktor yg disuplai oleh kabel (+) & kabel massa (-) shg klu MCCB PLN diturunkan [jalur kabel (-) diputuskan] maka kontaktor tsb akan membuka jalur kabel (+) shg seluruh beban baik yg mell jalur normal maupun jalur tol/un-normal tetap mati semua alias tegangan di kabel (+) mate.


Dan satu lagi relay atau kontaktor tersebut dipasang setelah kwh meter lalu baru menuju distribusi MCB yang berada didalam rumah.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 12:01

BUDI Menulis:

stieven Menulis:
ngerti pak budi itulah yg terjadi di tempat saya WhistlingWhistling

kalo dulu saya ambil + nya sebelum meteran, lgs kekontaktor..
Klu diambil sebelum meter KWH lwt kontaktor tsb mudah dilacak, krn kita salah lho klu sampe cabangin kabel masuk PLN sebelum meter PLN. Jd agak sedikit berbeda dgn idenya org-org Lindeteves bro krn ide mrk sama sekali tidak cabangin kabel sblm masuk meter KWH & pasang kontaktornya-pun setelah meter KWH bro.

nah yg saya mau tanya stop kontak bebas tagihan itu yg seperti apa cara kerjanya yah......????
Stop kontak bebas tagihan itu kedua lubangnya berisi kabel (+) yg sudah dibalik shg tdk lewat meter KWH lg & kabel arde/ground rumah kita saja. Jadi arus listrik datengnya dari kabel PLN (+) yg sudah dibalek tsb lsg ke beban & kembalinya lsg masuk ke bumi Indonesia tercinta (tanpa melewati KWH meter lage).


makanya pak budi saya lgs rubah,kebetulan waktu itu ada pemindahan tiang listrik jadi kabel yg ke rumah terpaksa ditarik dan kurang panjang trus disambung ama PLN.pada sambungan itu saya balik - + nya. tapi pak budi pada saat mccb di matiin .di instalasi rumah masi ada + nya berkeliaran..


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 12:10

stieven Menulis:
tapi pak budi pada saat mccb di matiin .di instalasi rumah masi ada + nya berkeliaran..

Berarti yg psg kontak pointnya kontaktornya msh lupa balik, jd yg diputus masih kabel massa (-) & bukan kabel (+)-nya. Mending cepat dibalik bro supaya klu petugas PLN inspeksi mrk akan lebih susah utk melacak modifikasi ini.
Yg plg penting jgn pernah memasang peralatan apapun sebelum meter KWH ya. INI HARAM HUKUMNYA bagi pelanggan PLN.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - xelia - 06-03-2008 12:25

stieven Menulis:


makanya pak budi saya lgs rubah,kebetulan waktu itu ada pemindahan tiang listrik jadi kabel yg ke rumah terpaksa ditarik dan kurang panjang trus disambung ama PLN.pada sambungan itu saya balik - + nya. tapi pak budi pada saat mccb di matiin .di instalasi rumah masi ada + nya berkeliaran..
[/quote]

Bukannya kalo di Lampung cukup bayar 200rb aja tapi pake SEPUASNYA tapi petugas pencatat hy catat seperlunya aja dan diakhir tahun tinggal di NOL kan lagi.........


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 12:28

BUDI Menulis:

stieven Menulis:
tapi pak budi pada saat mccb di matiin .di instalasi rumah masi ada + nya berkeliaran..

Berarti yg psg kontak pointnya kontaktornya msh lupa balik, jd yg diputus masih kabel massa (-) & bukan kabel (+)-nya. Mending cepat dibalik bro supaya klu petugas PLN inspeksi mrk akan lebih susah utk melacak modifikasi ini.
Yg plg penting jgn pernah memasang peralatan apapun sebelum meter KWH ya. INI HARAM HUKUMNYA bagi pelanggan PLN.


yg pasang saya sendiri Haha iya salah kali yah..tar lah di benerin..males bongkar gipsum nyaWhistling


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 12:31

xelia Menulis:

stieven Menulis:


makanya pak budi saya lgs rubah,kebetulan waktu itu ada pemindahan tiang listrik jadi kabel yg ke rumah terpaksa ditarik dan kurang panjang trus disambung ama PLN.pada sambungan itu saya balik - + nya. tapi pak budi pada saat mccb di matiin .di instalasi rumah masi ada + nya berkeliaran..


Bukannya kalo di Lampung cukup bayar 200rb aja tapi pake SEPUASNYA tapi petugas pencatat hy catat seperlunya aja dan diakhir tahun tinggal di NOL kan lagi.........
[/quote]

emang ada bgtu..kalo ada bs di nol in lagi..gua kasih anjing galak di depan rumah..biar petugas catat cuma liat aja apa gua tulis...

Lampung sebelah mana bos..????


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 12:40

stieven Menulis:
emang ada bgtu..kalo ada bs di nol in lagi..gua kasih anjing galak di depan rumah..biar petugas catat cuma liat aja apa gua tulis...

Lampung sebelah mana bos..????


Bro,

Klu meter KWH yg digital (catatnya pake alat spt "bluetooth") bisa di-nol-kan ttp kayaknya b'lum dipake PLN deh ?? Klu di Mal-mal sudah banyak yg pake & meter KWH digital tsb mmg bisa di-reset/di-nol-kan.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - aeres - 06-03-2008 19:52

Pemerintah punya rencana mengganti direksi Perusahaan Listrik Negara. Selambatnya Senin pekan depan sudah ada susunan direksi baru. Menurut menteri Sofyan Djalil, semalam masih berlangsung uji kepatutan dan kepantasan bagi para calon direksi itu sebelum akhirnya tim penilai akhir yang diketuai Presiden akan memilih para calon itu.

PLN belakangan ini terus menuai kecaman mulai dari listrik yang terus menerus byar-pet sampai rencana memberlakukan tarif baru. Dengan tarif baru itu, masyarakat yang bisa menghemat batas pemakaian listrik dibawah 80 persen, diberikan potongan harga. Kebalikannya, bila melewati batas itu, konsumen dikenakan tambahan biaya. Keputusan itu kontan menuai protes dari berbagai kalangan. Syukurlah, meski tak dibatalkan, keputusan itu kemudian ditunda..

Wajar masyarakat protes keras dengan pemberlakukan itu. Pasalnya, kebijakan itu selain memberatkan dan berpotensi mendorong kenaikan harga, juga tak sepadan dengan layanan PLN. Di Jakarta yang menjadi pusat pemerintahan saja listrik kerap mati, apalagi yang berada di daerah-daerah. Alasannya macam-macam pulak. Mulai dari rusaknya pembangkit sampai pasokan bahan bakar yang terhambat. Para pengelola listrik itu seolah tak mengerti urusan perencanaan dan rencana darurat yang mestinya bisa mengantisipasi situasi-situasi semacam itu.

Ada yang menarik dari pernyataan Sofyan Djalil kemarin. Pemerintah selain mengganti direksi juga punya rencana merekstrukturisasi PLN. Semangatnya, kata pak Menteri adalah memberikan wewenang kepada daerah untuk menyiasati kebutuhan listriknya. Selama ini aturan yang ada memang menyulitkan bagi partisipasi daerah dalam memenuhi kebutuhan listriknya.

Untuk soal ini, bos grup media Jawa Pos, Dahlan Iskan punya cerita. Kala itu dia ingin membangun pembangkit listrik di Kalimantan untuk mengatasi krisis setrom. Kesepakatan sudah diteken dengan Gubernur juga PLN, kontrak pembelian mesin juga sudah diparaf, bahkan tanah untuk lokasi sudah dibayar. Namun rencana yang sudah setengah jalan itu mentah gara-gara PLN membuka tender tanpa pemberitahuan. Jengkel karena tak ada etika dari PLN, Dahlan tak mau ikut tender, meski sepakat itu proses yang benar. Belakangan menurut dia, beberapa tahun sempat tak ada kejelasan pembangunan yang dilakukan pemenang tender.

Berkaca dari kisah Dahlan, pemerintah memang harus mengubah cara berpikirnya dalam penyediaan listrik dengan memanfaatkan potensi daerah untuk mengatasi krisis energi. Karena itu, kepada para direksi baru itu kita titipkan pesan, agar memanfaatkan potensi lokal, terbuka dalam pengelolaan dan memperhatikan kepentingan rakyat banyak.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 20:59

aeres Menulis:
Pemerintah punya rencana mengganti direksi Perusahaan Listrik Negara. Selambatnya Senin pekan depan sudah ada susunan direksi baru. Menurut menteri Sofyan Djalil, semalam masih berlangsung uji kepatutan dan kepantasan bagi para calon direksi itu sebelum akhirnya tim penilai akhir yang diketuai Presiden akan memilih para calon itu.

PLN belakangan ini terus menuai kecaman mulai dari listrik yang terus menerus byar-pet sampai rencana memberlakukan tarif baru. Dengan tarif baru itu, masyarakat yang bisa menghemat batas pemakaian listrik dibawah 80 persen, diberikan potongan harga. Kebalikannya, bila melewati batas itu, konsumen dikenakan tambahan biaya. Keputusan itu kontan menuai protes dari berbagai kalangan. Syukurlah, meski tak dibatalkan, keputusan itu kemudian ditunda..

Wajar masyarakat protes keras dengan pemberlakukan itu. Pasalnya, kebijakan itu selain memberatkan dan berpotensi mendorong kenaikan harga, juga tak sepadan dengan layanan PLN. Di Jakarta yang menjadi pusat pemerintahan saja listrik kerap mati, apalagi yang berada di daerah-daerah. Alasannya macam-macam pulak. Mulai dari rusaknya pembangkit sampai pasokan bahan bakar yang terhambat. Para pengelola listrik itu seolah tak mengerti urusan perencanaan dan rencana darurat yang mestinya bisa mengantisipasi situasi-situasi semacam itu.

Klu kasus oom Dahlan (PLTU SANGATA 2x100MW) mah udah agak basi, udah 3 tahunan. Namun itu salah satu contoh yg jelas-jelas terjadi klu PLN maunya semua aliran dana pembangunan pembangkit listrik di Indonesia kena wajib "lapor" ke petingginya dulu.Hikhik
Skrg yg lage rame di Sumbawa, tahun yl power housenya PLN dibakar oleh pelanggannya krn sudah mahal bayar listriknya masih byar pet melulu (sayang beritanya menguap di udara). Sekarang Pemda setempat mau sewa 20 MW lsg dr swasta (kapok ama PLN) ttp terus dihalang-halangin ama PLN kayaknya petingginya takut kehilangan aliran dana dr yg nyewaiin pembangkitnya + PLN kalah bersaing ama swasta yg bisa menawarkan listrik 5 sen US$/KWH di Sumbawa tsb (persis kasusnya oom Dahlan). PLN sudah maaaa-hal masih monopoli listrik Indonesia, kapan ya listrik swasta diijinkan pemerintah bagi keuntungan rakyat Indonesia + korupsi di PLN juga pasti akan menyusut klu PLN harus lebih kompetitive/bersaing dgn swasta
Klu ama PLN terus, PASTI PLN UNTUNG RAKYAT BUNTUNG
.Hikhik eh salah bos-bosnya PLN yg untung.Haha

Ada yang menarik dari pernyataan Sofyan Djalil kemarin. Pemerintah selain mengganti direksi juga punya rencana merekstrukturisasi PLN. Semangatnya, kata pak Menteri adalah memberikan wewenang kepada daerah untuk menyiasati kebutuhan listriknya. Selama ini aturan yang ada memang menyulitkan bagi partisipasi daerah dalam memenuhi kebutuhan listriknya.

Untuk soal ini, bos grup media Jawa Pos, Dahlan Iskan punya cerita. Kala itu dia ingin membangun pembangkit listrik di Kalimantan untuk mengatasi krisis setrom. Kesepakatan sudah diteken dengan Gubernur juga PLN, kontrak pembelian mesin juga sudah diparaf, bahkan tanah untuk lokasi sudah dibayar. Namun rencana yang sudah setengah jalan itu mentah gara-gara PLN membuka tender tanpa pemberitahuan. Jengkel karena tak ada etika dari PLN, Dahlan tak mau ikut tender, meski sepakat itu proses yang benar. Belakangan menurut dia, beberapa tahun sempat tak ada kejelasan pembangunan yang dilakukan pemenang tender.

Berkaca dari kisah Dahlan, pemerintah memang harus mengubah cara berpikirnya dalam penyediaan listrik dengan memanfaatkan potensi daerah untuk mengatasi krisis energi. Karena itu, kepada para direksi baru itu kita titipkan pesan, agar memanfaatkan potensi lokal, terbuka dalam pengelolaan dan memperhatikan kepentingan rakyat banyak.


Mustinya pemerintah tidak hanya me-restrukturisasi bos-bosnya PLN saja ttp bikin UU utk PLN agar berhemat & kasih target ke direksi PLN yg baru atas harga listrik Indonesia (tanpa subsidi) = harga listrik Cina misalnya (sktr 3 sen US$/KWH) dalam 1-2 tahun kedepanTopdeh klu tidak menyampe target tsb bos-bosnya PLN dihukum/dipecat. Itu baru namanya langkah nyata pemerintah Indonesia & PLN benar-benar niat utk berhemat biaya & pemakaian listrik dan otomatis biaya-biaya tinggi alias korupsi di PLN akan hilang dgn sendirinya.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 22:19

Harga listrik PLN saat ini sebenarnya sudah sangat mahal sekali krn sebagian PLTU/PLTGU yg dibangun ternyata masih dioperasikan dgn BBM oleh PLN, apalagi nanti klu tarif DISINSENTIF (denda 60%) diberlakukan.
Sbg perbandingan saja harga listrik di CINA cuman 3 sen US$/KWH, bahkan di USA-pun hanya dijual rata-rata US$ 71/MWH ato = 7,1 sen US$/KWH (+/- Rp 639,-/KWH). Shg utk pemakaian 1000 KWH/bln (spt pemakaian listrik oom Bobby) klu di CINA cuman bayar Rp 270 rb/bulan & di USA cuman bayar Rp 639 rb/bulan sdgkan dgn tarif INSENTIF/DISINSENTIF nantinya oom Bobby harus bayar sktr Rp 800 rb/bulan (naek dr 600 rb-an saat ini).
Dgn tarif INSENTIF/DISINSENTIF itupun PLN masih harus disubsidi oleh pemerintah, aneh khan ?? Jadi yg dak hemat itu pelanggannya ato PLN-nya sendiri yg tidak hemat ?? Tuh


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - stieven - 06-03-2008 22:26

makanya pak budi ..gua kadang bingung ama indonesia tercinta ini..apa2 mahal sedangkan pendapatan perkapita segitu gitu aja..kalo di cina apa2 murah penghasilan disana besar..kapan rakyat bs makmur...
sekarang ke supermarket aja duit 500 ribu gak ada artinya...

pusing2 biaya hidup tambah besar...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - BUDI - 06-03-2008 22:32

stieven Menulis:
makanya pak budi ..gua kadang bingung ama indonesia tercinta ini..apa2 mahal sedangkan pendapatan perkapita segitu gitu aja..kalo di cina apa2 murah penghasilan disana besar..kapan rakyat bs makmur...
sekarang ke supermarket aja duit 500 ribu gak ada artinya...

pusing2 biaya hidup tambah besar...


Klu dulu korupsi di Indonesia (zaman Soeharto) masih bisa dikorup dari produksi negeri yg berlimpah (produksi minyak mentah masih 2 jutaan barrel/hari misalnya), ttp skrg cadangan bumi negeri ini sudah tipis jadi klu korupsi mau dak mau akan mempengaruhi biaya-biaya tinggi (spt BBM, listrik, pam dll) tho, apalagi nanti klu presidennya pedagang yg dak mau rugi.Big Grin Sekarang aza jelas-jelas yg belum hemat itu adalah kinerja PLN kok malah wapresnya meminta pelanggan-pelanggan PLN-nya agar berhemat (salah alamat dehTuh).

Klu duit 500 rb sih di Cina masih dapet cukup banyak sih (bisa buat bayar listriknya oom Bob di Cina selama 2 bulan), ttp klu di Tokyo-Jepang naek taksi dr bandara Narita cuman 1/4 jalan sudah berhenti.Haha


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Racing - 06-03-2008 23:54

BUDI Menulis:
Klu dulu korupsi di Indonesia (zaman Soeharto) masih bisa dikorup dari produksi negeri yg berlimpah (produksi minyak mentah masih 2 jutaan barrel/hari misalnya), ttp skrg cadangan bumi negeri ini sudah tipis jadi klu korupsi mau dak mau akan mempengaruhi biaya-biaya tinggi (spt BBM, listrik, pam dll) tho, apalagi nanti klu presidennya pedagang yg dak mau rugi.Big Grin Sekarang aza jelas-jelas yg belum hemat itu adalah kinerja PLN kok malah wapresnya meminta pelanggan-pelanggan PLN-nya agar berhemat (salah alamat dehTuh).


gimana kinerja mau hemat Pak kalau banyak intervensi dari si "Bos ke 2".
Belum lagi malah Groupnya minat banget dan dapat tender untuk garap proyek PLN dgn alasan memberdayakan potensi lokal. Banyak kebijakan yg berkedok kepentingan rakyat tapi ujung2nya malah menyusahkan rakyat, dari kurs dolar yg di patok gak boleh turun dari angka Rp. 9000,- sudah jelas harga2 gak bakalan bisa turun juga..TuhTuh Nepotisme para kerabat udah dimana2 dr partai, politik, bisnis sudah mulai menggurita..
di khawatirkan bakalan Rakyat makin susah nantinya ibarat lepas dari mulut macan masuk ke mulut buaya..BoxingBoxing


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - indoram - 07-03-2008 07:06

stieven Menulis:
makanya pak budi ..gua kadang bingung ama indonesia tercinta ini..apa2 mahal sedangkan pendapatan perkapita segitu gitu aja..kalo di cina apa2 murah penghasilan disana besar..kapan rakyat bs makmur...
sekarang ke supermarket aja duit 500 ribu gak ada artinya...

pusing2 biaya hidup tambah besar...


Gue jd inget jaman dl, waktu bokap gue masih maen ama org2 atas. Duit segitu uda bs buat beliin parcel buat mereka berlimpah2....kl skrg mao ngasih buat mereka, duit segitu jg cm dpt secuil dan bkn malu lg krn parcelnya cm se-encrit....Wallbash


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - b483 3CA - 20-10-2009 13:43

baca sepuluh halaman aja, mata ampe cenut2Wallbash

btw, ngelambatin puterin meter PDAM pake garem dapur itu emang mujarab ych095, tapi gmn caranya, meternya kan tertutup rapet pake kaca, apa garemnya dilarutin dulu pake aer095
Mohon petunjuk para tetuaWinking


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - boy candidas - 11-01-2012 19:56

BUDI Menulis:

Chandra Menulis:
udah dicoba belum Pak Budi ?


Udah pernah dicoba kok bro, sdh bnyk diaplikasi ama pelanggan PLN selama ini khususnya yg beli stop kontak bebas tagihan tsb (dijual sktr 300-500 rb-an) di Lindeteves-Glodok. Idenya sih datengnya juga dr dalem PLN sendiri kok.Haha


tolong dibantu pak, dimana bisa dibeli stop kontak bebas tagihan tsb. thanks.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - lucky99 - 16-09-2012 23:50

kepada pak Budi, tolong bagi tahu saya seperti apa stop kontak bebas tagihan itu?
thanks.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - puspita04031973 - 17-09-2012 07:10

kalau saya dulu sering kena getahnya orang yang catat meteran pln waktu tinggal di Nusa Tenggara Barat... gak tahu karena malas atau memang disengaja.... biasanya mereka mencatat pemakaian meter kita dibawah pemakaian aslinya... sehingga pemakaian kita kelihatan sedikit.... pada bulan bulan tertentu baru pencatatan meter sesuai aslinya.... dengan adanya rapelan pencatatan dan adanya ketentuan bahwa biaya pemakaian listrik per kwh itu bertingkat/progresif (semakin banyak semakin mahal) maka dengan adanya rapelan pencatatan maka kita harus bayar lebih mahal...

contohnya seperti ini (biaya per kwhnya cuma contoh)

misal:
1 kwh - 10 kwh biaya 10rb kwh:
11 kwh - 20 kwh biaya 20rb per kwh
di atas 21 kwh biaya 30 per kwh

kalau kita pakai tiap bulan pakai 10 kwh maka setahun 120 kwh

kalau catatnya selalu sesuai meter
kita tiap bulan bayar 10 kwh x 10rb = 100rb
maka total bayar 1 th bayar 1,2 jt

kalau catat meter secara rapelan:
seumpama bulan 1 sampai bulan 11 dimana kita pakai tiap bulan pakai 10 kwh tetapi cuma dicatat 5 kwh maka tiap bulan kita bayar 5 kwh x 10rb = 50rb... dan total dari bulan 1 -11 adalah 50rb x 11 bln = 550 rb ...kelihatan murah bayarnya tiap bulan 50rb....

dan bulan ke 12 pencatatan dirapel:
Total pemakaian bulan 12 dengan rapelan selisih bulan 1 -11 yang masing masing 5 kwh dan biaya bulan 12 sebesar 10 kwh
jadinya;
(5 kwh x 11 bln ) + 10 kwh = 65 kwh
yang harus dibayar pada bulan 12 karena biaya nya bertingkat/progresif

pemakaian 65 kwh
1 kwh - 10 kwh biaya 10rb kwh:................10 kwh x 10rb = 100 rb
11 kwh - 20 kwh biaya 20rb per kwh.........10 kwh x 20rb = 200 rb
di atas 21 kwh biaya 30 per kwh.........45 kwh x 30 rb = 1,350 jt

total pembayaran bulan 12 sebesar 1,65jt
kalau ditambah pemakaian yang dicatat salah selama 11 bulan 550rb maka kita bayar 1,65jt + 550rb = 2,2 jt (pemakaian setahun)...

bandingkan dengan pemakaian setahun yang sama2 120 kwh maka bandingkan harga yang harus dibayar:

pencatatan betul tiap bulan.. total 1 th cuma 1,2jt
pencatatan yang dirapel.. total 1 th jadi 2,2jt


ini baru cara pencatatan aja beda kita udah rugi... gak ada kecurangan dari pelanggan listrik lho... krn kita kan warga negara yang patuh... kok tetap aja dirugikan.... jadi jangan senang kalau pemakaian kita dicatat dibawah pemakaian yang semestinya


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - vieno - 18-09-2012 11:02

puspita04031973 Menulis:
kalau saya dulu sering kena getahnya orang yang catat meteran pln waktu tinggal di Nusa Tenggara Barat... gak tahu karena malas atau memang disengaja.... biasanya mereka mencatat pemakaian meter kita dibawah pemakaian aslinya... sehingga pemakaian kita kelihatan sedikit.... pada bulan bulan tertentu baru pencatatan meter sesuai aslinya.... dengan adanya rapelan pencatatan dan adanya ketentuan bahwa biaya pemakaian listrik per kwh itu bertingkat/progresif (semakin banyak semakin mahal) maka dengan adanya rapelan pencatatan maka kita harus bayar lebih mahal...

contohnya seperti ini (biaya per kwhnya cuma contoh)

misal:
1 kwh - 10 kwh biaya 10rb kwh:
11 kwh - 20 kwh biaya 20rb per kwh
di atas 21 kwh biaya 30 per kwh

kalau kita pakai tiap bulan pakai 10 kwh maka setahun 120 kwh

kalau catatnya selalu sesuai meter
kita tiap bulan bayar 10 kwh x 10rb = 100rb
maka total bayar 1 th bayar 1,2 jt

kalau catat meter secara rapelan:
seumpama bulan 1 sampai bulan 11 dimana kita pakai tiap bulan pakai 10 kwh tetapi cuma dicatat 5 kwh maka tiap bulan kita bayar 5 kwh x 10rb = 50rb... dan total dari bulan 1 -11 adalah 50rb x 11 bln = 550 rb ...kelihatan murah bayarnya tiap bulan 50rb....

dan bulan ke 12 pencatatan dirapel:
Total pemakaian bulan 12 dengan rapelan selisih bulan 1 -11 yang masing masing 5 kwh dan biaya bulan 12 sebesar 10 kwh
jadinya;
(5 kwh x 11 bln ) + 10 kwh = 65 kwh
yang harus dibayar pada bulan 12 karena biaya nya bertingkat/progresif

pemakaian 65 kwh
1 kwh - 10 kwh biaya 10rb kwh:................10 kwh x 10rb = 100 rb
11 kwh - 20 kwh biaya 20rb per kwh.........10 kwh x 20rb = 200 rb
di atas 21 kwh biaya 30 per kwh.........45 kwh x 30 rb = 1,350 jt

total pembayaran bulan 12 sebesar 1,65jt
kalau ditambah pemakaian yang dicatat salah selama 11 bulan 550rb maka kita bayar 1,65jt + 550rb = 2,2 jt (pemakaian setahun)...

bandingkan dengan pemakaian setahun yang sama2 120 kwh maka bandingkan harga yang harus dibayar:

pencatatan betul tiap bulan.. total 1 th cuma 1,2jt
pencatatan yang dirapel.. total 1 th jadi 2,2jt


ini baru cara pencatatan aja beda kita udah rugi... gak ada kecurangan dari pelanggan listrik lho... krn kita kan warga negara yang patuh... kok tetap aja dirugikan.... jadi jangan senang kalau pemakaian kita dicatat dibawah pemakaian yang semestinya


---------------------------------------------------------------------------

Infonya Topdeh

saya juga pernah ribut sama tukang catat listrik tuh, kadang mereka inilah kadang2 yg bekerja dengan tidak sepenuh hati. ( tp tidak semua tukang catat listrik lhooo .... Haha) hanya oknum.


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Markus Yuwono Herbayu - 18-09-2012 14:29

uhm maka dari itu saya sich pakainya yang model isi ulang pulsa ...
#tapi celakanya kalau malem2 tiba2 habis "pulsa" bisa gawat ... hehehe ...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - puspita04031973 - 18-09-2012 16:56

Markus Yuwono Herbayu Menulis:
uhm maka dari itu saya sich pakainya yang model isi ulang pulsa ...
#tapi celakanya kalau malem2 tiba2 habis "pulsa" bisa gawat ... hehehe ...


mas.. keuntungannya yang model isi ulang apa? apakah tarif per kwh nya tetap sama/flat atau ada juga tarif progresifnya per kwh nya?

kalau pulsanya habis... kasih aja pulsa HP.... he he he piss


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - korzlet - 18-09-2012 20:06

simpen aja pulsa cadangan kalo takut malam2 kehabisan... hehe
keuntungannya rumah gak perlu dimasukin petugas PLN, tus tidak ada biaya abodemen, tus yang dibayar adalah yang dipake, tidak seperti kasus mas puspita itu, yg kena catat mahal dibelakangan Yagak
hmm... apalagi yak...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Hartz - 19-09-2012 00:19

Baca2 thread ini dari awal sampai akhir, ternyata ada yang seru dan sudah dipahami sebagian besar...
Tapi yang buat penasaran, soal trik grounding ke bumi itu... Perlu tanam besi atau pelat sebesar dan sedalam apa tuh ke dalam tanah supaya bisa mengimbangi penggunaan massa yang begitu besar misalnya pada AC dan water heater?


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Markus Yuwono Herbayu - 19-09-2012 14:00

korzlet Menulis:
simpen aja pulsa cadangan kalo takut malam2 kehabisan... hehe
keuntungannya rumah gak perlu dimasukin petugas PLN, tus tidak ada biaya abodemen, tus yang dibayar adalah yang dipake, tidak seperti kasus mas puspita itu, yg kena catat mahal dibelakangan Yagak
hmm... apalagi yak...


Setuju ...
kayaqnya dah komplit Mas ...


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - Markus Yuwono Herbayu - 19-09-2012 14:00

puspita04031973 Menulis:

Markus Yuwono Herbayu Menulis:
uhm maka dari itu saya sich pakainya yang model isi ulang pulsa ...
#tapi celakanya kalau malem2 tiba2 habis "pulsa" bisa gawat ... hehehe ...


mas.. keuntungannya yang model isi ulang apa? apakah tarif per kwh nya tetap sama/flat atau ada juga tarif progresifnya per kwh nya?

kalau pulsanya habis... kasih aja pulsa HP.... he he he piss


Jiaaaah andai saja ... Wallbash


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - franky168 - 07-06-2013 04:37

@pak budi : untuk alatnya bisa gak pak budi tolong beliin,nanti saya bayar ongkos dan harga nya pak.. saya bertempat tinggal di lubuk linggau,bayaran listrik per bulan 1jt++ padahal pakenya cuma dikit,jadi bingung juga saya.. tolong PM aja ya pak budi.. tq


RE: Manipulasi data konsumsi KWH rumah tangga - ilhami - 07-06-2013 09:30

tarif Air "PAM" di bintaro jaya yang swasta juga mahal.
Bensin Shell, total, petronas juga mahal
PLN swasta seperti di krakatau steel juga mahal.

belum tentu yang swasta itu murah.