Avanza Xenia - Forum Pemilik / Pengguna Avanza & Xenia
Oktan VS Kompresi - Versi Cetak

+- Avanza Xenia - Forum Pemilik / Pengguna Avanza & Xenia (http://www.avanzaxenia.net)
+-- Forum: Serba-Serbi Avanza / Xenia (/forumdisplay.php?fid=4)
+--- Forum: Mesin Avanza Xenia (/forumdisplay.php?fid=5)
+--- Topik: Oktan VS Kompresi (/showthread.php?tid=361)


Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 05-09-2006 11:41

Mustinya ini perdebatan di milis AXIC yang di Yahoo, tapi karena ada gejala moderate maka gua tampilkan disini supaya kita belajar dan nambah pengetahuan.

sumber: http://www.carbibles.com/fuel_engine_bible.html

Compression ratio Octane
> 5:1 72
> 6:1 81
> 7:1 87
> 8:1 92
> 9:1 96
> 10:1 100
> 11:1 104
> 12:1 108

Berapa kompresi mesin Avanza & Xenia XI yang kita punya???

Apa pernah ATPM memberikan datanya???

Apa alasan ATPM menganjurkan bensin Premium dengan nilai oktan 88.

Kalau lihat data perbandingan kompresi dengan nilai oktan yg diharuskan, tidak mungkin Avanza/Xenia memiliki kompresi dibawah angka 8 karena mesin kendaraan yg memiliki kompresi dibawah angka 8 hanya mesin 2 tak. Yang pasti, rata-rata mesin mobil dan motor 4 tak sekarang ini memiliki kompresi diatas angka 9. Mau bukti? coba keliling showroom, minta brosur mobil/motor yg mereka jual.

Daihatsu YRV yang mesinnya persis sama dengan Avanza/Xenia XI VVT-i atau Avanza/Xenia XI minus VVT-i. Untuk kompresinya dengan Turbo adalah 8,5:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/motorshow/indonesia00/yrv/yrv_i.pdf ). Mesin dengan turbo tidak boleh diberi kompresi tinggi karena turbo sendiri yg akan membuat kompresi menjadi naik sehingga energi yg dihasilkan dari ledakan bertambah besar.

Untuk mesin K3-VE tanpa turbo yang digunakan oleh Xenia, Avanza dan Terios , ratio kompresinya adalah 10:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/catalogue/terios/html/06/index.html ).

Pihak pabrik memberikan data kompresi untuk memberikan informasi ttg pemakaian nilai oktan BBM.

Ada yg bilang, "Avanza S VVT-i saya selama ini menggunakan Premium tapi tidak ada masalah".

Kalau mesin dengan ratio kompresi diatas 9 boleh menggunakan oktan 88 maka pabrik BBM tidak akan susah-susah membuat BBM oktan tinggi. Aditif untuk menaikan nilai oktan harganya lumayan mahal.

Pemakaian oktan dibawah nilai yg ditentukan sudah pasti membuat ruang bakar cepat kotor dan performan mesin turun.

Pemakaian Premium atau Pertamax terserah pemilik. Disini saya hanya menginginkan kejujuran dari ATPM. Dan kita sendiri jangan hanya suka dibohongin, begitu dikasih faktanya malah gak suka.





RE: Oktan VS Kompresi - Yongis - 05-09-2006 14:10

apa boleh buat...motor saya jupiter dan scorpio lebih enak pake pertamax dan pertamax plus...dan Xeniaku doong tentu saja..ngacir abiss...
cyma kelemahan yg paling saya rasakan kalo Xeniaku pake pertamax plus.....,mobilnya gak dipake/jarang dipake tapi meteran bensin tetep turun.....kenapa?............


penguapanya tinggi sekali bow...........,jadi kalo buat mobil jarang dipake sangat tidak ekonomis............

premium penguapanya cukup rendah ..cuma tarikan boyo abis...gak tahan deh...

jupiter 105 CC 1:9
Scorpio 225 CC 1:9.5
Xeniaku 1300 cc 1:10 ( yakin walau cuma nebak )




RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 05-09-2006 14:32

Gak pake nebak lagi . Untuk mesin K3-VE tanpa turbo yang digunakan oleh Xenia, Avanza dan Terios , ratio kompresinya adalah 10:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/catalogue/terios/html/06/index.html ).


RE: Oktan VS Kompresi - Dark Angel - 05-09-2006 14:45

Bobby Sant Menulis:
Gak pake nebak lagi . Untuk mesin K3-VE tanpa turbo yang digunakan oleh Xenia, Avanza dan Terios , ratio kompresinya adalah 10:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/catalogue/terios/html/06/index.html ).

Om Bob, saya dari baru terima dah pake pertamax and sekarang ganti shell super,pernah pake premium tapi ngga ada tenaganya om, loyo bangeth tuhBig GrinBig GrinBig GrinBig GrinBig Grin


RE: Oktan VS Kompresi - Chandra - 05-09-2006 15:28

kalo gw ganti2 pertamax.. kadang2 shell kalo pas di karawaci.. kadang2 petronas ... ngaruh gak sih ? yg deket aja ....


RE: Oktan VS Kompresi - Goshbuster - 05-09-2006 17:48

Daihatsu...daihatsu...,
apakah ini yang disebut pembodohan customer?
Guru kok ngajarin yang nggak bener Piyu toh?


RE: Oktan VS Kompresi - speed_freak - 05-09-2006 20:08

sebenarnya ngaruh ga sih klo gonta ganti dari premium ke pertamax ?
bagaimana nih master2 av/xe ?


RE: Oktan VS Kompresi - zhe_ya - 06-09-2006 08:34

Bisa dibayangkan kalo Xenia Li kompresinya disesuaikan dengan bensin Indo....
Kompresi 8:1
Tenaga mungkin nggak nyampe 40 HP....
Borosnya mungkin seperti mesin serie K nya toyota...
wakaka...


RE: Oktan VS Kompresi - armand - 06-09-2006 09:16

Btw, stlh saya baca lbh teliti lagi di http://www.carbibles.com/fuel_engine_bible.html
Ratio kompresi di bawah ini untuk mesin karburator.
Compression ratio Octane
5:1 72
6:1 81
7:1 87
8:1 92
9:1 96
10:1 100
11:1 104
12:1 108

Nah, untuk mesin modern yg pakai injection spt mobil avanza, angka tsb tinggal dikurangin 5-7 point.


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 06-09-2006 10:39

10:1 100

Kalau Avanza kompresinya segitu, minimal pakai Pertamax kan....


RE: Oktan VS Kompresi - armand - 06-09-2006 11:04

Bobby Sant Menulis:
10:1 100

Kalau Avanza kompresinya segitu, minimal pakai Pertamax kan....


sebaiknya begitu, om. Smile
di buku manual sudah dibilang harus diisi minimal RON 90 unleaded.
tp bagi yg mau isi bensin premium bisa aja. dgn syarat premiumnya gak dioplos. Smile


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 06-09-2006 11:40

armand Menulis:

Bobby Sant Menulis:
10:1 100

Kalau Avanza kompresinya segitu, minimal pakai Pertamax kan....


sebaiknya begitu, om. Smile
di buku manual sudah dibilang harus diisi minimal RON 90 unleaded.
tp bagi yg mau isi bensin premium bisa aja. dgn syarat premiumnya gak dioplos. Smile


Kalau pakai oktan tidak sesuai pasti ada efek negatifnya.Contohnya ruang bakar jadi kotor. Nah, ATPM harusnya kasih petunjuk/informasi ttg ini supaya konsumen mengerti.

ATPM biasa ngelesnya dgn menganjurkan pemilik utk servis rutin di bengkel resmi. Ujung-ujungnya duit lagi...


RE: Oktan VS Kompresi - armand - 06-09-2006 12:09

Bobby Sant Menulis:
10:1 100

Kalau Avanza kompresinya segitu, minimal pakai Pertamax kan....


armand Menulis:
sebaiknya begitu, om. Smile
di buku manual sudah dibilang harus diisi minimal RON 90 unleaded.
tp bagi yg mau isi bensin premium bisa aja. dgn syarat premiumnya gak dioplos. Smile


Bobby Sant Menulis:
Kalau pakai oktan tidak sesuai pasti ada efek negatifnya.Contohnya ruang bakar jadi kotor. Nah, ATPM harusnya kasih petunjuk/informasi ttg ini supaya konsumen mengerti.

ATPM biasa ngelesnya dgn menganjurkan pemilik utk servis rutin di bengkel resmi. Ujung-ujungnya duit lagi...


mmg rada membingungkan soal ini.
kalau kita mengacu pada buku manual sudah jelas avanza tidak dianjurkan minum premium. apalagi new avanza/xenia yg sudah vvt-i.
tp kalau kita dgr statement resmi dari ATPM, avanza/xenia bisa mengkonsumsi bensin premium (kalo bio-premium ane blm dgr Toungue).
alasannya: mobil avanza/xenia sudah dilengkapi knocking sensor. jd timing ignition bisa maju/mundur sesuai dgn kadar oktan yg dikonsumsi.
saya pernah baca (lupa di tabloid/majalah apa) kalau knocking sensor ngeset pengapian di bawah normal lama-lama knocking sensor tsb bisa rusak.
bener gaknya saya gak tahu deh statement tsb.
saya bukan ahli mesin.

saya rasa kalau pihak ATPM menganjurkan avanza/xenia wajib diisi bbm minimal pertamax sih bisa bikin ngeri calon konsumen.
berhubung avanza/xenia dipasarkan untuk mobil keluarga entry level, makanya oleh pihak ATPM avanza/xenia dinyatakan aman diisi bensin premium.

drpd bingung terus...
ada yg mau bandingin jeroan 2 mesin avanza/xenia yg telah beroperasi (misal) 50rb/100rb km? yg satu diisi premium dr awal beli dan yg satu diisi pertamax dr awal beli jg.
hehehe... susah terealisasi yah?


RE: Oktan VS Kompresi - Chandra - 06-09-2006 16:22

kalo ATPM bilang harus pertamax, sedikit kali yg mau beli.. jadi ya marketing lagi nih punya kerjaan.. he he Big Grin

Ayo, sapa yg mau di bedah jeroan AX nya ?


RE: Oktan VS Kompresi - Dark Angel - 06-09-2006 16:32

Chandra Menulis:
kalo ATPM bilang harus pertamax, sedikit kali yg mau beli.. jadi ya marketing lagi nih punya kerjaan.. he he Big Grin

Ayo, sapa yg mau di bedah jeroan AX nya ?

Mungkin yang mau banyak tapi siapa yg rela AX nya dibedah jeroannya, itu adlah pertanyaan yang pokok bro chandra tul nggaToungueToungue


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 24-09-2006 07:31

Ohhh...begitu, yah...ternyata memang harus pake Pertamax...tapi kalo gue pake Pertamax, bisa2 bokap gue ngomel2....lha wong Innova bokap dan Jazz adik gue aja yg mobilnya lbh mahal pake premiumBig Grin

Tapi...setiap isi bensin premium, gue tambahin pake octane boosternya ELF...nggak tau sih oktanenya naik berapa pointSmile

Salesnya Jazz aja waktu adik gue mau beli, dgn yakin bilang bisa pake premium...yg mahal kayak Accord aja pada diisi premium, kok...begitu kata sang saleswatiRolleyes


RE: Oktan VS Kompresi - Chandra - 24-09-2006 20:01

Dark Angel Menulis:
Mungkin yang mau banyak tapi siapa yg rela AX nya dibedah jeroannya, itu adlah pertanyaan yang pokok bro chandra tul nggaToungueToungue


kalo gak ada yg nyaut, kita tunggu aja deh yg review .. he he Big Grin mungkin Pak Budi pernah liat jeroan AX ... apa ada masalah Pak dengan pake pertamax ato tidak ???


RE:    Oktan VS Kompresi - BUDI - 24-09-2006 21:00

Chandra Menulis:

Dark Angel Menulis:
Mungkin yang mau banyak tapi siapa yg rela AX nya dibedah jeroannya, itu adlah pertanyaan yang pokok bro chandra tul nggaToungueToungue


kalo gak ada yg nyaut, kita tunggu aja deh yg review .. he he Big Grin mungkin Pak Budi pernah liat jeroan AX ... apa ada masalah Pak dengan pake pertamax ato tidak ???

Nah pertanyaan ini yang seharusnya diajukan kepada Pak Rouli H. Sijabat/TAM di Casasuki hari Kamis sore yl.Wink lalu musti dijawab oleh Pak Tunggul/TAMToungue. Setujukah pak Bobby ?


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 24-09-2006 21:16

Setuju Om!!!


RE:  Oktan VS Kompresi - zhe_ya - 25-09-2006 08:03

Fanny Agusbrata Menulis:
Ohhh...begitu, yah...ternyata memang harus pake Pertamax...tapi kalo gue pake Pertamax, bisa2 bokap gue ngomel2....lha wong Innova bokap dan Jazz adik gue aja yg mobilnya lbh mahal pake premiumBig Grin

Tapi...setiap isi bensin premium, gue tambahin pake octane boosternya ELF...nggak tau sih oktanenya naik berapa pointSmile

Salesnya Jazz aja waktu adik gue mau beli, dgn yakin bilang bisa pake premium...yg mahal kayak Accord aja pada diisi premium, kok...begitu kata sang saleswatiRolleyes

Yah jangan bilang2 kalo diisi pertamax. Tapi ngomong2 percaya gak percaya niy... Rupiah per kilometer pertamax lebih murah dari premium. Gw udah buktikan both Xenia dan Toyota Starlet.


RE: Oktan VS Kompresi - ongisnade - 25-09-2006 08:45

yup gw juga udah buktiin apa kata bos zhe_ya...tapi gw pake di AV..
udah mending pertamax aja...udah pasti gak ada timbal, RON juga sesuai rekomendasi pabrik...so emisi udah pasti lebih baik...
tapi lucu juga ya..pabrikan lain macem honda & Suzuki salesmannya pada nyuruh pake premium gak ada yang rusuh usernya, tapi kalo A/X rusuhnya parah...gw kira karena forum beginiannya gak kritis kaya ghenee...Smile


RE: Oktan VS Kompresi - dhanvin - 25-09-2006 09:01

betul betul, saya juga pake pertamax dari baru, pernah coba pake premium wah loyo banget so kembali ke pertamax.

Dulu sih sales nya dan SA nya bilang sebaiknya pake pertamax seperti anjuran di buku manual.

Betul sdr zhe_ya, kalo diitung2 rupiah perkilometer nya utk pertamax lebih murah dr premium, saya bandingkan dengan Toyota Kijang EFI 1800 kalo pake premium kok lebih boros dibanding pake pertamax utk kilometer yg sama.

Lucu yah, kita2 yg pake mobil murah lebih care daripada mereka2 yg pake mobil mahalan tapi cuek aja.
Jadi sebenernya, kita2 yg pake Av Xe punya sense of engineering yg tajam, buktinya semua teknik dikeluarkan utk membuat boil kesayangan jadi lebih enak dan nyaman dari semua aspek terutama mesin.

Bravo bravo buat RR yg udah nyumbang saran dan ide2 cemerlangWinkWinkToungue


RE: Oktan VS Kompresi - Nike - 27-09-2006 15:26

AvG ku dari awal slalu pake premium, ga pernah pertamax. Gw slalu ngerasa tarikannya berat sih, klo diganti pake pertamax ngaruh gak ya?

tapi pertamax mahal! tapi klo rupiah per km nya jadi lebih murah ya? klo lebih murah sih patut dicoba. Ada yang pernah ngitung ga selisihnya? Kmaren sih gw itung2 klo pake premium AvG gw skitar 1:10, itu udah di sgala kondisi jalan sama udah diinepin juga... Smile



RE: Oktan VS Kompresi - Dark Angel - 27-09-2006 15:42

RR semua memang seharusnya AX kita itu minumnya Pertamax Bukan Premium, memang pake Premium bisa tapi dengan segala konsekuensinya terhadap kemampuan mesin AX, kalo XeXi gw dari baru pake Pertamax, begitu keluar Shell, gw ganti ke Shell karena itungan Literannya lebih baik dari Pertamina geto...


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 27-09-2006 18:12

Nike Menulis:
AvG ku dari awal slalu pake premium, ga pernah pertamax. Gw slalu ngerasa tarikannya berat sih, klo diganti pake pertamax ngaruh gak ya?

tapi pertamax mahal! tapi klo rupiah per km nya jadi lebih murah ya? klo lebih murah sih patut dicoba. Ada yang pernah ngitung ga selisihnya? Kmaren sih gw itung2 klo pake premium AvG gw skitar 1:10, itu udah di sgala kondisi jalan sama udah diinepin juga... Smile


Kalau dari baru udah pakai Premium, mending mesin di"cuci" dulu karena dipastikan kotor. Kenapa kotor?karena Premium tidak memiliki additif detergen untuk membersihkan ruang bakar.

Gua capek ngomong soal Premium, Pertamax, atau Plus krn orang selalu berpikir murahnya aja.

Gini aja gampangnya : kalau mobil punya kantor atau pakai paling lama 3 tahun atau yang penting bisa jalan, cukup pakai Premium.


RE:   Oktan VS Kompresi - Nike - 27-09-2006 18:23

Bobby Sant Menulis:
Kalau dari baru udah pakai Premium, mending mesin di"cuci" dulu karena dipastikan kotor. Kenapa kotor?karena Premium tidak memiliki additif detergen untuk membersihkan ruang bakar.

Gua capek ngomong soal Premium, Pertamax, atau Plus krn orang selalu berpikir murahnya aja.

Gini aja gampangnya : kalau mobil punya kantor atau pakai paling lama 3 tahun atau yang penting bisa jalan, cukup pakai Premium.


separah gitu ya? Sad dari awal si salemannya bilang pake premium aja sih... klo gitu mending aku ganti deh! Wink

Di cucinya pake apa Oom Bob? Smile


RE: Oktan VS Kompresi - Buset - 27-09-2006 18:24

Semua kembali kepada pilihan dan pertimbangan kantong masing-masing om Bob Cool


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 27-09-2006 18:51

Buset Menulis:
Semua kembali kepada pilihan dan pertimbangan kantong masing-masing om Bob Cool


Betul. Tapi jangan karena kantong, kita membenarkan hal yang tidak benar.


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 27-09-2006 20:17

Cuci mesin itu maksudnya injektornya dibersihin gitu, yah? Bengkel gue sih nawarin buat bersihin injektor setiap 20ribu Km...sekali bersihin harganya kira2 Rp.300ribu, itu bengkel punya mesinnya plus pake obat katanyaSmile


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 27-09-2006 20:39

Ruang bakar juga dong.




RE: Oktan VS Kompresi - R2K - 27-09-2006 20:57

gue biasanya isi premium 150ribu per 5 hari, ternyata pas isi shell (Rp 5450/l) dengan budget yg sama dan kondisi sama (kantor-rumah pp) tetep juga 5 hari, makanya gue isi shell atau pertamax sampe skrg soalnya same aje, kecuali kalo shell udah naek lagi terpaksa dioplos pake premium Big GrinBig Grin


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 27-09-2006 21:34

Kalau gitu irit dong


RE: Oktan VS Kompresi - harie25 - 27-09-2006 22:41

wah irit bener tuh...
kalah irit yah om bob hehehehehe


RE: Oktan VS Kompresi - stieven - 27-09-2006 23:19

ruang bakar kalo pake premium emang kotor banget..kmaren pas tune up bersihin ruang bakar..dr knlapot keluar air kuning kecoklatan..kyk air teh
lama lama tuh air jd hitam2 retak/terpisah..gila yah
gua siah mau aja pke pertamak tp disini harganya 6000 bo...
kalo gu jkt aja gua isi shell di karawaci.
boleh gak yah campu2 kyk gtu..


RE: Oktan VS Kompresi - R2K - 28-09-2006 09:45

ah masih iritan oom bob kok Wink gue kira2 1:8 dalam kota, lagian itu kan dari perhitungan budget bukan km SmileSmile emang sih berasa bgt kalo pake shell tarikan enak trus jarum bensin turunnya lama.
oh ya kakak ipar gue dulu punya mercy tiger kalo ngisi bensin selalu campur pertamax plus + premium kata orang bengkelnya sih gpp



RE: Oktan VS Kompresi - dhanvin - 28-09-2006 09:55

pake pertamax lebih irit karena pembakaran lebih baik, artinya bensin terbakar habis, beda kalo pake premium, pembakaran tidak sempurna dan ada sisa yg tidak terbakar....... itu juga kata mekanik bengkel tun up........ yah terserah deh, yg penting asal jangan jadi beban RR nih.........Big GrinToungue


RE:  Oktan VS Kompresi - Nike - 28-09-2006 12:49

Fanny Agusbrata Menulis:
Cuci mesin itu maksudnya injektornya dibersihin gitu, yah? Bengkel gue sih nawarin buat bersihin injektor setiap 20ribu Km...sekali bersihin harganya kira2 Rp.300ribu, itu bengkel punya mesinnya plus pake obat katanyaSmile


mahal juga ya.. klo ga pake dicuci lagi gimana?


RE: Oktan VS Kompresi - armand - 28-09-2006 14:43

bersihin injector paling mantaff pake sistem ultrasonic.
tp khan injector avanza/xenia rata-rata kondisinya masih bagus.
kalau kotor jg gak parah bgt.
jd cukup bersihin pake fuel system cleaner.
gak tau yah kalo yg dari pertama kali beli selalu dpt bensin yg dikasih bonus minyak tanah Toungue



RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 28-09-2006 22:15

Ohhh...begitu, yah...kalo kita beli bensin premium itu dpt bonus minyak tanah...weleh3X....memang hebat SPBU kita iniShy


RE: Oktan VS Kompresi - R2K - 29-09-2006 16:34

masih mending minyak tanah bu fanny, dulu waktu masih pake katana malah dapet bonus air Big GrinBig GrinBig Grin


RE: Oktan VS Kompresi - agustian - 29-09-2006 23:22

zhe_ya Menulis:
[quote=Fanny Agusbrata]
Tapi ngomong2 percaya gak percaya niy... Rupiah per kilometer pertamax lebih murah dari premium. Gw udah buktikan both Xenia dan Toyota Starlet.


guwe setuju kalo pake pertamax sebetulnya lebih irit dibandingin kita pakai premium, akan tetapi pakai premium untuk Jabotabek lebih baik daipada pakai Premium diluar Jabotabek,..... jadi saran guwe ntar kalomudik lebaran diisi full tank biar ngirit pakai aja Premium, ntar mulai masuk Purwakarta Isi lagi Full Tank, pakai Pertamax, dicampur aja ngga papa kok, gitooooh ditanggung aman, akan tetapi ntar kalo udah nyampai dijawa lebih baik isinya pakai Pertamax deh gue ngga jamin Premium di Jateng dan Jatim kualitasnya bagus ..... maksud gue Timbalnya tuh wow amit amit deh .....!!!! Mau irit pas di jawa pakailah Pertamax ....... Gitu Loooh


RE: Oktan VS Kompresi - aquametalic - 09-10-2006 22:24

klo avg pake premium trus ksh HOT PILL crazy octane bagus gak?

kira2 catalyc aman gak ya?


RE: Oktan VS Kompresi - zhe_ya - 11-10-2006 20:32

Memangnya Premium + Hot Pill jatohnya lebih murah dari Pertamax / Shell yah?


RE: Oktan VS Kompresi - stieven - 11-10-2006 20:42

kalo diitung itung lebih murah....
gua pake dino tab isi 10 pil.untuk 600 liter.harganya 108.000 di ace hardware.per liternya 180 perak.


RE:  Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 12-10-2006 22:43

aquametalic Menulis:
klo avg pake premium trus ksh HOT PILL crazy octane bagus gak?

kira2 catalyc aman gak ya?


Gak tahu lah ... mesti tahu kandungan PILL nya dulu ... barulah bisa diprediksi ngerusak CC apa nggak ... kalau ternyata ada kandungan logam yang bisa meracuni CC (Catalyst Poisoning) ... yan mesti hati-hati.

Misalnya saja HOT PILL CRAZY mengandung Manganese ... ya mesti akan ada endapan logam Manganese di ruang bakar, Oxygen Sensor dan Catalytic Converter.


RE: Oktan VS Kompresi - Chandra - 12-10-2006 22:48

PenyuTurbo Menulis:
Misalnya saja HOT PILL CRAZY mengandung Manganese ... ya mesti akan ada endapan logam Manganese di ruang bakar, Oxygen Sensor dan Catalytic Converter.


Pak Penyu Turbo,
prinsipnya hot pills itu pasti tinggalin endapan ya ??
kalo gak, yg mana type yg gak ninggalin endapan Pak ?


RE: Oktan VS Kompresi - nganto - 12-10-2006 22:56

premium yang di situs pertamina, memang masih ada T.E.L alias timbal, 0.3 gr/lt. klo diliat di wiki, http://en.wikipedia.org/wiki/Catalytic_converter, Common catalyst poisons are lead, sulfur, zinc, manganese, silicone and phosphorus.
doh, banyak ya.
apa mending copot aja? abis klo poisoned bisa "melt down". syereeem...



RE:    Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 12-10-2006 23:44

Chandra Menulis:

PenyuTurbo Menulis:
Misalnya saja HOT PILL CRAZY mengandung Manganese ... ya mesti akan ada endapan logam Manganese di ruang bakar, Oxygen Sensor dan Catalytic Converter.


Pak Penyu Turbo,
prinsipnya hot pills itu pasti tinggalin endapan ya ??
kalo gak, yg mana type yg gak ninggalin endapan Pak ?


Kalau mengandung logam ... kan logam pada suhu dalam ruang bakar gak jadi gas ... mesti dalam bentuk partikel padat ... tentunya akan menempel atau mengendap ... hehehe jangankan logam ... karbon (areng) pun juga lama-lama mengendap ... tapi yang ini gak bersifat racun terhadap O2S dan CC. Umumnya yang bisa menaikkan nilai Octane besar dengan hanya sedikit material ... ya itu yang terbuat dari logam ... seperti yang Bung Nganto sebutkan diatas.

Yang gak ninggalin endapan ... ya yang ikut terbakar ... yang biasa digunakan dalam racing (RACING ADDITIVE) ... bentuknya mesti cair dan mudah menguap ... umumnya untuk menaikkan nilai 2 Octane diperlukan sekitar 10% dari kapasitas BBM.

Misalnya ... kapasitas BBM A/X adalah 40 liter ... diisi dengan Premium RON 88. Untuk naik ke 90 ... mesti ditambah Racing Additive sebanyak 4 liter ... baru A/X bisa terbang ... asal jangan Terbang ... kelai.


RE:  Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 13-10-2006 00:01

nganto Menulis:
premium yang di situs pertamina, memang masih ada T.E.L alias timbal, 0.3 gr/lt. klo diliat di wiki, http://en.wikipedia.org/wiki/Catalytic_converter, Common catalyst poisons are lead, sulfur, zinc, manganese, silicone and phosphorus.
doh, banyak ya.
apa mending copot aja? abis klo poisoned bisa "melt down". syereeem...


Emang banyak Bro ... gak ada pilihan.

Zinc Phosphate (ZDDP) datang dari additive oli mesin ... itulah kenapa standar spesifikasi oli dari SJ ke SL dan sekarang ke SM ... itu mengurangi jumlah kandungan ZDDP ... padahal Zinc Phosphate (ZDDP) bermanfaat untuk mencegah terjadinya karat komponen dalam mesin. ZDDP ini adalah RUST INHIBITOR ADDITIVE dalam oli mesin.

Kalau udah "Melt Down" ... alias gak berfungsi lagi ... malah nyumbatin aliran gas buang ... performa jadi drop. Disamping itu jika Platina nya udah Melt Down, maka keramik nya kekakuan (stiffness) permukaannya akan berkurang dan jika sering kena polisi tidur pada kecepatan tinggi (gak sempat ngerem) ... lama-lama keramiknya ngrontoki ... dan akan ada musik yang mengiringi .... klontong klontong klontong ... terdengan keras dari dalam kabin.


RE:   Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 17-10-2006 06:16

Awal dikembangkannya mesin, untuk pertama kali adalah mesin berkompresi rendah. Untuk mendapatkan tenaga dan performance yang lebih (khususnya torque ... aka power), maka kompresi harus dinaikkan untuk meningkatkan BMEP. BMEP inilah merupakan salah satu faktor yang menentukan tinggi rendahnya Torque.

Cuman dengan meningkatnya kompresi ini, maka diperlukan BBM yang tidak akan meyala atau meledak dengan sendirinya sebelum dinyalakan oleh busi (kecuali mesin diesel) sering disebut dengan istilah Knocking atau Pinging atau Ngelitik... Untuk menyatakan sensitive tidaknya suatu BBM terhadap besar kecilnya kompresi (aka knocking) ini dinyatakan dengan satu indeks yang disebut OCTANE.

Kemudian dikenal istilah RON (Research Octane Number) ... untuk mensimulasikan sensitivitas knocking/ngelitik pada mesin dalam kondisi tak terbebani ... alias IDLE.

MON : Motor Octane Number ... untuk mensimulasikan sensitivitas knocking/ngelitik pada mesin dalam kondisi terbebani ... High Revv.

Biasanya nilai MON ini lebih rendah dari nilai RON .... dan perbedaan (selisih nilai) .... RON - MON ... disebut dengan SENSITIVITAS. Semakin rendah sensitivitas suatu BBM maka makin bagus ... makin besar nilai sensitivitas maka semakin buruk BBM tersebut. Secara umum perbedaan ini sebesar 10 point ... misalnya BBM dengan RON 92 maka diprediksi MON-nya sebesar 82. Ini secara umum ... ada BBM yang sensitivitasnya lebih kecil dari 10 ada juga yang lebih besar dari 10.

Digunakannnya angka/nilai RON pada SPBU adalah untuk kegunaan pemasaran (marketing gimmoz) ... sebenarnya yang paling menentukan adalah MON ... karena ini yang menentukan ngelitik tidaknya pada saat mobil terbebani. Umumnya dibuat rata-rata (RON+MON)/2 ... nilai ini yang disebut dengan RdON (Road Octane Number) atau AKI (Anti Knock Index) atau PON (Pump Octane Number).

BBM yang mempunyai RON yang sama (katakan Pertamax RON 92 dengan Shell RON 92) belum tentu MON-nya sama.
Kadang orang mengeluh ... makai pertamax kok ngelitik di putaran tinggi ... sedang kalau makai Shell gak ngelitik ... hanya dikarenakan MON-nya berbeda .... MON Shell 92 lebih besar dari MON Pertamax walaupun kedua-duanya mempunyai RON yang sama.

Mesin modern seperti yang ada sekarang ini DAPAT MENGADAPTASI nilai Octane BBM yang digunakan ... jadi ada range (jangkauan) nilai octane yang bisa digunakan ... Adaptasi ini dilakukan oleh ECU untuk mencegah terjadinya KNOCKING/PINGING atau NGELITIK dengan perantaraan KNOCK SENSOR yang dipasang pada Blok Mesin.

Semakin Tinggi nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset TIMING IGNITION menuju pada MAXIMUM ADVANCE sampai pada maksimum octane yang sesuai (optimum) ... lebih tinggi penggunaan nilai octane dari nilai optimumnya (maximum advance igintion pada mesin) jadi mubazir aja.

Begitu pula sebaliknya ... semakin rendah nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset Timing Igintion menuju pada Maximum Retard sampai pada batas minimum RON BBM yang diperbolehkan. Lebih rendah dari RON yang diperbolehkan maka MESIN akan mengalami KNOCKING baik pada putaran rendah maupun tinggi dan cepat atau lambat ... mesin akan Jebol.

Dari segi IGNITION TIMING ... semakin ADVANCE ... maka semakin banyak waktu untuk membakar BBM ... jumlah BBM yang terbakar akan meningkat ... tentu saja POWER akan Meningkat. Sebaliknya semakin ECU me-RETARD timing (karena penggunaan RON yang lebih rendah) maka waktu pembakaran berkurang ... terbakarnya BBM kurang sempurna ... pastilah TENAGA MESIN akan BERKURANGAN.

Akibat sampingan adanya penggunaan BBM RON rendah pada mesin yang berkompresi tinggi, selain dari berkurangnya tenaga mesin, ... Mesin akan cepat mengalami keausan ... Kompresi akan berkurang ... DEGRADASI Performa Mesin cukup significant dan hasil akhirnya MESIN akan CEPAT RUSAK.



RE: Oktan VS Kompresi - abdoel - 17-10-2006 08:57

walah,
pagi pagi sarapannya sudah kelas berat nih..
bacanya harus berkali kali nih... untuk bisa paham...



RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 17-10-2006 09:07

Thanks to Penyu Turbo sudah mau bagi sedikit cemilannyaWink.




RE: Oktan VS Kompresi - ardja - 17-10-2006 09:17

jadi, griffon crazy octane ada mangannya? ga aman buat CC ya pak penyu?
hualahhh....jadi takut pake griffon....hmmm....pake pertamax aja kali ya..
tapi....mahal.
puyeng dehhh....

di luar jakarta ada pertamax ga sih? (pantura atau selatan jawa)


RE: Oktan VS Kompresi - stieven - 17-10-2006 09:34

banyak bro..pertamax mah...


RE: Oktan VS Kompresi - Jack06 - 17-10-2006 14:32

Yg ini doang gue ngertinya ... Big Grin (ilmu belon nyampe)

PenyuTurbo Menulis:
Akibat sampingan adanya penggunaan BBM RON rendah pada mesin yang berkompresi tinggi, selain dari berkurangnya tenaga mesin, ... Mesin akan cepat mengalami keausan ... Kompresi akan berkurang ... DEGRADASI Performa Mesin cukup significant dan hasil akhirnya MESIN akan CEPAT RUSAK.




RE:     Oktan VS Kompresi - Anton G - 17-10-2006 15:34

Jack06 Menulis:
Yg ini doang gue ngertinya ... Big Grin (ilmu belon nyampe)

PenyuTurbo Menulis:
Akibat sampingan adanya penggunaan BBM RON rendah pada mesin yang berkompresi tinggi, selain dari berkurangnya tenaga mesin, ... Mesin akan cepat mengalami keausan ... Kompresi akan berkurang ... DEGRADASI Performa Mesin cukup significant dan hasil akhirnya MESIN akan CEPAT RUSAK.


Intinya adalah kalau Bensinya bagus dalam arti semuanya terbakar tidak ada yang tersisa, maka mesin akan perform dan tahan lama, kalau bensin tidak bagus, maka mesin tidak akan perform dan akan cepat rusak.

makanya itu pake Minyak PenyuTurbo biar mesin tetap perform dan tahan lama.

Benar ngak iklan gua tuh pak Penyu, ngomong ngomong kalau mau jadi agennya pembelian minimalnya berapa dan harga agennya berapa pak penyu ?


RE:      Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 28-10-2006 23:01

Anton G Menulis:
Intinya adalah kalau Bensinya bagus dalam arti semuanya terbakar tidak ada yang tersisa, maka mesin akan perform dan tahan lama, kalau bensin tidak bagus, maka mesin tidak akan perform dan akan cepat rusak.

makanya itu pake Minyak PenyuTurbo biar mesin tetap perform dan tahan lama.        


Eh.eh.eh ... tahu juga ujung-ujungnya ... dan jika kompresi mesin nys tinggi ... gap businya jangan digedein/dilebarin ... ntar ujung-ujungnya misfire.


RE: Oktan VS Kompresi - stieven - 28-10-2006 23:12

MPT... boleh di coba untuk member AvanzaXenia.net dulu yah pak penyu... itung2 promosi dong.. tar saya borong dehYagak


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 29-10-2006 00:08

stieven Menulis:
MPT... boleh di coba untuk member AvanzaXenia.net dulu yah pak penyu... itung2 promosi dong.. tar saya borong dehYagak


Promosi bisa aja ... cuman mesti beli ... setidak-tidaknya harga promosi ... kalau gak ... malah jadi bangkrut ntar ...Hikhik


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 29-10-2006 09:50

PenyuTurbo Menulis:

Promosi bisa aja ... cuman mesti beli ... setidak-tidaknya harga promosi ... kalau gak ... malah jadi bangkrut ntar ...Hikhik


Sample dikirim dong kira-kira 2 literan YagakYagakYagakYagak


RE: Oktan VS Kompresi - Chandra - 29-10-2006 10:23

kirain gw cuma Miyak Bulus doang yg bisa nge gedein.. tau nya MPT juga bisa ningkatin performa ya...

Pak Penyu.. kapan ke Jakarta?? ikut kopdar ke 3 AvanzaXenia.net ya... nanti kita2 mau deh di jadiin Penyu Percobaan HahaYagak


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 31-10-2006 09:10

Chandra Menulis:
kirain gw cuma Miyak Bulus doang yg bisa nge gedein.. tau nya MPT juga bisa ningkatin performa ya...

Pak Penyu.. kapan ke Jakarta?? ikut kopdar ke 3 AvanzaXenia.net ya... nanti kita2 mau deh di jadiin Penyu Percobaan HahaYagak


Ini yang aku sedang cari (curi-curi) waktu ... kalau pas kebetulan bersamaan dengan jadual Kopdar ... Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - frans - 21-11-2006 09:36

MTP itu jenis BBM ato oktan sih Bos Penyu Turbo? boleh juga tuh klo udah di promosiin di AVXE ... berarti ok donk .. eniwei soal pertamax di tempatku beda harga mpe Rp.1100 /ltr dibanding ma premium ... tapi apa boleh buat .. daripada daripada kan lebih baik lebih baik .. hehehe ...


RE:      Oktan VS Kompresi - Anton G - 21-11-2006 09:41

PenyuTurbo Menulis:

Anton G Menulis:
Intinya adalah kalau Bensinya bagus dalam arti semuanya terbakar tidak ada yang tersisa, maka mesin akan perform dan tahan lama, kalau bensin tidak bagus, maka mesin tidak akan perform dan akan cepat rusak.

makanya itu pake Minyak PenyuTurbo biar mesin tetap perform dan tahan lama.        


Eh.eh.eh ... tahu juga ujung-ujungnya ... dan jika kompresi mesin nys tinggi ... gap businya jangan digedein/dilebarin ... ntar ujung-ujungnya misfire.


Kompresi mesin makin tinggi itu artinya apa yah ?

Maksud saya kalau misalnya standardnya adalah 10:1, kompresi makin tinggi itu apakah artinya 11:1 atau 9:1. ?


RE:      Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 21-11-2006 09:54

Anton G Menulis:
Kompresi mesin makin tinggi itu artinya apa yah ?

Maksud saya kalau misalnya standardnya adalah 10:1, kompresi makin tinggi itu apakah artinya 11:1 atau 9:1. ?


Makin tinggi itu maksudnya makin besar dari 10 : 1 ke 11:1 ... getoh.

Kalau mesin baru yang mempunyai kompresi 10:1 ... kalau udah dipakai jalan ... lama-lama akan ada endapan karbon di dalam ruang bakar. endapan karbon ini akan mengurangi volume TDC ... sehingga secara riilnya kompresinya akan bertambah ... lebih dari 10:1 tergantung dari jumlah endapan karbon yang ada dalam ruang bakar.Yagak


RE:      Oktan VS Kompresi - Anton G - 21-11-2006 10:02

PenyuTurbo Menulis:

Anton G Menulis:
Kompresi mesin makin tinggi itu artinya apa yah ?

Maksud saya kalau misalnya standardnya adalah 10:1, kompresi makin tinggi itu apakah artinya 11:1 atau 9:1. ?


Makin tinggi itu maksudnya makin besar dari 10 : 1 ke 11:1 ... getoh.

Kalau mesin baru yang mempunyai kompresi 10:1 ... kalau udah dipakai jalan ... lama-lama akan ada endapan karbon di dalam ruang bakar. endapan karbon ini akan mengurangi volume TDC ... sehingga secara riilnya kompresinya akan bertambah ... lebih dari 10:1 tergantung dari jumlah endapan karbon yang ada dalam ruang bakar.Yagak


Jika demikian Apakah bisa disimpulkan makin kecil kompresi, maka makin besar power.?


RE:      Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 22-11-2006 08:19

Anton G Menulis:
Jika demikian Apakah bisa disimpulkan makin kecil kompresi, maka makin besar power.?


Makin besar perbandingan kompresi adalah makin besar tenaganya, karena, Efisiensi siklus OTTO efisiensinya akan besar jika kompresinya membesar.

Efisiensi OTTO = 1 - (CR)^(1-gamma)

Gamma = Ratio of Specific Heats = 1.33333
CR = Compression Ratio
Tanda ^ adalah menunjukkan operasi pangkat.

Efisiensi OTTO = 1 - (CR)^(-0.33333) = 1 - 1/(CR^0.33333)

Jadi Semakin besar CR maka efisiensi OTTO akan meningkat.

CR = 7 : 1 ------> Efisiensi Otto = 47%
CR = 8 : 1 ------> Efisiensi Otto = 50%
CR = 9 : 1 ------> Efisiensi Otto = 52%
CR = 10 : 1 -----> Efisiensi Otto = 54%
CR = 11 : 1 -----> Efisiensi Otto = 55%
CR = 12 : 1 -----> Efisiensi Otto = 56%

1. Itu adalah yang ideal ... dengan catatan proses pembakaran berlangsung spontan ... namun pada kondisi riilnya, pembakaran campuran BBM dan udara memerlukan waktu ... ini yang disebut dengan TIME LOSS ... umumnya 70%. Jadi Efisiensi Otto akan menjadi 70% nya dari nilai-nilai diatas. Contoh untuk CR = 10 ... maka efisiensi Otto (secara riil) = 54% x 70% = 37.5%.

2. Heat Loss. Hilangnya panas melalui permukaan mesin dan melalui coolant ... akan mengurangi efisiensi secara keseluruhan. Misal ada heat loss 10% ... maka efisiensi yang 37.5% akan berkurang menjadi 34%.

3. Gesekan komponen mesin yang bergerak realtif satu terhadap yang lain akan menyerap energi.

4. Pumping Loss. Tidak efisiennya antara udara masuk dan pembuangan sehingga menurunkan Efisiensi Volumetrik.

Jadi bisa dilihat, kalau untuk CR = 10:1, efisiensi bersih (net) dari mesin adalah kurang dari 30% ... apalagi yang CR-nya lebih rendah.

Efisiensi Mesin secara keseluruhan adalah CUMAN 30% (yang paling bagus) ... dalam arti kata kalau jumlah kandungan energi dalam BBM adalah 33 MJ/liter ... maka yang akan diubah menjadi TORQUE cuman 30% x 33MJ = 9.9 MJ.

Lain halnya dengan mesin disel yang Efisiensinya secara menyeluruh (Net) bisa mencapai 40%, yang punya Compression Ratio (CR) antara 17 : 1 s/d 22 : 1.

Engineer gampang aja naikin CR ... cuman Oktan BBM yang tersedia gak mendukung ... apalagi ada acara main OPLOS2AN BBM dengan Minyak Tanah ... jadi buyar mesinnya ... udah tenaganya berkurang banyak ... hancur karena Ngelitik.


RE: Oktan VS Kompresi - asbi - 30-11-2006 10:19

sebenernya kalo mbl std menurut gw pake premium aj ud cukup
kalo pake pertamax plus paling ga kita harus majuin timing pengapian kalo ga percuma aj, karena semakin tinggi oktan proses pengabutan semakin lambat.

kalo ada uang lebih mending pake avigas/bensol aj


RE: Oktan VS Kompresi - Anton G - 30-11-2006 10:38

asbi Menulis:
sebenernya kalo mbl std menurut gw pake premium aj ud cukup
kalo pake pertamax plus paling ga kita harus majuin timing pengapian kalo ga percuma aj, karena semakin tinggi oktan proses pengabutan semakin lambat.

kalo ada uang lebih mending pake avigas/bensol aj


Beli Avigas/bensol dimana bro ?

Ada yang kadar nitronya diatas 50% ngak ?

Harga per liternya berapa ?


RE: Oktan VS Kompresi - asbi - 30-11-2006 13:31

Anton G Menulis:

asbi Menulis:
sebenernya kalo mbl std menurut gw pake premium aj ud cukup
kalo pake pertamax plus paling ga kita harus majuin timing pengapian kalo ga percuma aj, karena semakin tinggi oktan proses pengabutan semakin lambat.

kalo ada uang lebih mending pake avigas/bensol aj


Beli Avigas/bensol dimana bro ?

Ada yang kadar nitronya diatas 50% ngak ?

Harga per liternya berapa ?


Kalo di jakarta cari aj di halim ataw bengkel2 balap motor/mobil

masalah kadar ga tau tuh yang pasti power lebih meningkat oktan lebih dari 100

per liter antara 8000-12000, harga beda2 krn barang limited.


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 30-11-2006 19:06

Pak Anton G,

Klu Avgas (bahan bakar pesawat) itu banyak mengandung timah (TEL), pasti dijamin CC langsung mampet. Racun racun lho.
Lebih baik beli aza PREMIUM lalu dicampuri sendiri timah (TEL)-nya, lebih irit pak & un-limited.


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 30-11-2006 21:33

AVGAS (Aviation Gasoline) ... persentase Aromatic Hydrocarbonnya lebih tinggi dari MOGAS (Mobil Gasoline atau Motor Gasoline). Dan pada AVGAS lebih banyak digunakan octane booster dari jenis Xylol ... hal ini karena yang dipentingkan adalah untuk cruising. Umumnya Cylinder Bore untuk Aircraft Piston Engine itu lebih lebar ketimbang yang digunakan di mesin mobil ... karena itulah Jenis Xylol yang digunakan karena response mesin bagus (makai Xylol) jika silindernya lebar.

Sebaliknya pada mesin mobil ... Lebar silindernya (Cylinder Bore nya) lebih kecil ... dan Xylol gak sesuai digunakan sebagai oktane booster karena gak bisa memebrikan fast response ... Throttle response gak bagus.


RE: Oktan VS Kompresi - asbi - 01-12-2006 07:34

PenyuTurbo Menulis:
AVGAS (Aviation Gasoline) ... persentase Aromatic Hydrocarbonnya lebih tinggi dari MOGAS (Mobil Gasoline atau Motor Gasoline). Dan pada AVGAS lebih banyak digunakan octane booster dari jenis Xylol ... hal ini karena yang dipentingkan adalah untuk cruising. Umumnya Cylinder Bore untuk Aircraft Piston Engine itu lebih lebar ketimbang yang digunakan di mesin mobil ... karena itulah Jenis Xylol yang digunakan karena response mesin bagus (makai Xylol) jika silindernya lebar.

Sebaliknya pada mesin mobil ... Lebar silindernya (Cylinder Bore nya) lebih kecil ... dan Xylol gak sesuai digunakan sebagai oktane booster karena gak bisa memebrikan fast response ... Throttle response gak bagus.


terima kasih infonya, kebetulan mobil saya digunakan untuk even drag race dan dari tahun 2004 hingga sekarang pake bensol ga masalah.
power mesin meningkat, dan ruang bakar bersih


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 01-12-2006 07:45

asbi Menulis:
terima kasih infonya, kebetulan mobil saya digunakan untuk even drag race dan dari tahun 2004 hingga sekarang pake bensol ga masalah.
power mesin meningkat, dan ruang bakar bersih


Drag Race itu putaran mesin selalu tinggi (High Revv) ... sehingga Ruang Bakar akan selalu bersih.

Demikian juga Mobil Street Uses ... jika dibiasakan High Revv ... maka ruang bakarnya juga akan Bersih. Kebiasaan mobil kalau diajak pelan mulu ... ruang bakarnya akan kotor dengan endapan karbon dan sistem saluran BBM nya akan diendapi dengan Varnish dan Gunk... begitu sekali diajak lari ... ya gak mau lari.

Seperti halnya manusia ... kalau gak biasa olah raga (kayak gw) ... maka paru2 nya relatif akan menyempit dan saluran darahnya (otot2) akan dipenuhi dengan timbunan lemak ... sekali diajak lari akan loyo dan ngos-ngosan Yagak


RE: Oktan VS Kompresi - J99 - 01-12-2006 07:55

asbi Menulis:

PenyuTurbo Menulis:
AVGAS (Aviation Gasoline) ... persentase Aromatic Hydrocarbonnya lebih tinggi dari MOGAS (Mobil Gasoline atau Motor Gasoline). Dan pada AVGAS lebih banyak digunakan octane booster dari jenis Xylol ... hal ini karena yang dipentingkan adalah untuk cruising. Umumnya Cylinder Bore untuk Aircraft Piston Engine itu lebih lebar ketimbang yang digunakan di mesin mobil ... karena itulah Jenis Xylol yang digunakan karena response mesin bagus (makai Xylol) jika silindernya lebar.

Sebaliknya pada mesin mobil ... Lebar silindernya (Cylinder Bore nya) lebih kecil ... dan Xylol gak sesuai digunakan sebagai oktane booster karena gak bisa memebrikan fast response ... Throttle response gak bagus.


terima kasih infonya, kebetulan mobil saya digunakan untuk even drag race dan dari tahun 2004 hingga sekarang pake bensol ga masalah.
power mesin meningkat, dan ruang bakar bersih



Besok Malam yg di tawang Turun ngga Bro?


RE: Oktan VS Kompresi - asbi - 01-12-2006 07:59

J99 Menulis:

asbi Menulis:

PenyuTurbo Menulis:
AVGAS (Aviation Gasoline) ... persentase Aromatic Hydrocarbonnya lebih tinggi dari MOGAS (Mobil Gasoline atau Motor Gasoline). Dan pada AVGAS lebih banyak digunakan octane booster dari jenis Xylol ... hal ini karena yang dipentingkan adalah untuk cruising. Umumnya Cylinder Bore untuk Aircraft Piston Engine itu lebih lebar ketimbang yang digunakan di mesin mobil ... karena itulah Jenis Xylol yang digunakan karena response mesin bagus (makai Xylol) jika silindernya lebar.

Sebaliknya pada mesin mobil ... Lebar silindernya (Cylinder Bore nya) lebih kecil ... dan Xylol gak sesuai digunakan sebagai oktane booster karena gak bisa memebrikan fast response ... Throttle response gak bagus.


terima kasih infonya, kebetulan mobil saya digunakan untuk even drag race dan dari tahun 2004 hingga sekarang pake bensol ga masalah.
power mesin meningkat, dan ruang bakar bersih



Besok Malam yg di tawang Turun ngga Bro?


kita turun tp mobil belum ready
menurut info tgl 16 sentul ada ya?


RE: Oktan VS Kompresi - Anton G - 01-12-2006 18:59

BUDI Menulis:
Pak Anton G,

Klu Avgas (bahan bakar pesawat) itu banyak mengandung timah (TEL), pasti dijamin CC langsung mampet. Racun racun lho.
Lebih baik beli aza PREMIUM lalu dicampuri sendiri timah (TEL)-nya, lebih irit pak & un-limited.


Kok Tel pada Avgas bisa bikin CC mampet, tapi kalau Telnya dicampur langsung ke Premium bisa unlimited ?

Gunanya Tel itu apa pak pada campuran Premium dan beli Tel nya dimana ?


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 02-12-2006 13:41

Anton G Menulis:
Gunanya Tel itu apa pak pada campuran Premium dan beli Tel nya dimana ?


Kegunaan TEL (Tetra Ethyl Lead) :

1. Menaikkan Nilai Oktan Bensin
2. Bantalan Dudukan Katup Masuk (Intake Valve Seat Bearing) ... sehingga gak cepat terjadi Valve Seat Recession ... istilah keausan untuk komponen yang berbenturan.


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 07-12-2006 21:35

Kalo mesin A/X kompresinya 10:1, berarti kalo pake Pertamax yg RONnya 92 masih kurang, yah? Menurut postingan Mas Bob harus yg RONnya 100?


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 07-12-2006 21:53

Fanny Agusbrata Menulis:
Kalo mesin A/X kompresinya 10:1, berarti kalo pake Pertamax yg RONnya 92 masih kurang, yah? Menurut postingan Mas Bob harus yg RONnya 100?


Pertamax sudah cukup kok gak usah pakai yg plus.


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 07-12-2006 22:18

Fanny Agusbrata Menulis:
Kalo mesin A/X kompresinya 10:1, berarti kalo pake Pertamax yg RONnya 92 masih kurang, yah? Menurut postingan Mas Bob harus yg RONnya 100?


Persyaratan nilai Oktan itu tidak hanya bergantung dari kompresi ... tapi juga bergantung pada berikut :

1. Ukuran Diameter Silinder ... Semakin besar ukuran Diameter Silinder, maka akan memerlukan Oktane yang lebih besar/tinggi. Seperti halnya ukuran diameter silinder untuk pesawat terbang yang menggunakan mesin piston ... diameternya besar (diperlukan untuk cruising) ... maka akan memerluka oktan yang besar ... umumnya untuk pesawat nilai Oktan-nya adalah RON100.

2. Kepala Silinder (Cylinder Head) yang menggunakan bahan BESI COR akan memerlukan Oktan yang lebih tinggi ketimbang menggunakan Bahan ALUMINIUM.

3. Campuran Udara BBM (AFR) yang LEAN/KURUS akan memerlukan Nilai Oktan yang lebih besar.

4. Engine Coolant Temperature ECT, semakin tinggi temperaturenya maka akan memerlukan Oktan yang lebih tinggi. Umumnya yang paling IDEAL adalah 73 oC ... namun kebanyakan mobil menggunakan Thermostat dengan rating temperature di atas 80 oC.

5. Timing Pengapian yang dimajukan (Advanced Timing), juga akan memerlukan Oktane yang lebih tinggi. Jika menggunakan Bensin dengan Oktan yang lebih rendah ... maka ECU akan mengundurkan Timing Pengapian.

6. Intake Air Temperature (Suhu Udara Masuk), semakin tinggi maka memerlukan oktan yang lebih tinggi.

7. Kelembaban (Humidity) ..... Udara yang Kering (kelembabannya rendah) akan memerlukan nilai oktane yang lebih tinggi.

8. Tekanan Barometer Udara, ... semakin tinggi tekanan barometer Udara ... diperlukan oktan yang lebih tinggi.

9. Ketinggian Tempat ... Jika tempatnya adalah dekat dengan laut (sea Level) maka akan memerlukan oktan yang lebih tinggi. Semakin tinggi tempatnya maka semakin kuranglah persyaratan nilai oktannya.

Semoga membantu untuk setting mesin dan pemilihan BBM .... 095WhistlingWhistlingWhistling


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 07-12-2006 22:34

Lalu apakah berguna bila kita pake bensin yg RONnya 100 di A/X kita? Apakah bahaya buat mesin, misalnya jadi terlalu panas? Sori tanya2...ingin tambah ilmu pengetahuan soalnyaGozkirpma


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 07-12-2006 22:53

Fanny Agusbrata Menulis:
Lalu apakah berguna bila kita pake bensin yg RONnya 100 di A/X kita? Apakah bahaya buat mesin, misalnya jadi terlalu panas? Sori tanya2...ingin tambah ilmu pengetahuan soalnyaGozkirpma


Berguna tidaknya adalah bergantung kepada maximum Advanced Timing yang ada pada Mesin A/X. Sekiranya Maximum Advanced Timing hanya dirancang untuk Oktane 97 ... maka gak ada gunanya menggunakan BBM RON 100 ...

1. Menghamburkan BBM dalam kontong.
2. Pembakaran justru tidak akan sempurna sehingga malah akan menurunkan tenaga yang dihasilkan oleh mesin.

Maka perlu mencari RON BBM yang optimum yang sesuai dengan Rancang Bangun Mesin dan Kemampuan Isi Kantong ... Yagak


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 07-12-2006 22:58

Makasih PPT penjelasannya...kalo gitu, A/X 1.3 yg VVT-i itu mesinnya dirancang utk bisa mengolah RON maksimal berapa? Makasih lagi sebelumnyaHaha


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 07-12-2006 23:11

Fanny Agusbrata Menulis:
Makasih PPT penjelasannya...kalo gitu, A/X 1.3 yg VVT-i itu mesinnya dirancang utk bisa mengolah RON maksimal berapa? Makasih lagi sebelumnyaHaha


Itu mesti dilihat di dalam buku manualnya A/X ... berapa yang di-rekomended. Secara teori gampangan untuk kompresi 14 : 1 ... umumnya digunakan octane sekitar RON 100 ... kalau kompresinya cuman sekitar 10 : 1 ... Octane RON97 atau RON98 cukup memadai untuk maximum Advance Timing sekitar 38 derajad ... tapi apabila Timing Pengapian Maksimum mesi A/X kurang dari itu tentunya akan memerlukan RON yang lebih kecil ... antara RON92 s/d RON95 mungkin akan cukup memadai. Bisa di check pada pembacaan BUSI ... apakah BBM yang dipilih itu cukup memadai atau belum.


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 08-12-2006 16:37

Di manual booknya ada, yah? Sori belum baca...paling2 cuma lihat di tutup tanki bensin yg ditulis octane 90 atau yg di atasnyaSmile


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 09-12-2006 00:29

Fanny Agusbrata Menulis:
Di manual booknya ada, yah? Sori belum baca...paling2 cuma lihat di tutup tanki bensin yg ditulis octane 90 atau yg di atasnyaSmile


Kalau ditulis kayak gitu berarti MINIMUM REQUIREMENT OCTANE adalah = RON90 ...

PREMIUM --- RON88
PERTAMAX --- RON92
PERTAMAX PLUS --- RON95


RE: Oktan VS Kompresi - Findi Firmansyah - 23-01-2007 13:45

Berarti sama-2 selisih 2 point donk Suhu PPT...?
hanya saja pada premium(ROn 88) selisih nya cenderung minus dan pada pertamax(Ron 92) cenderung plus..

Lantas apakah tetap berpengaruh adanya endapan jika konsumsi AvXe premium dan di kendarai dalam rpm yang tinggi, dalam artian tidak memperdulikan boros atau tidak nya namun hanya memfokus kan pada bersih nya ruang bakar..?

silly question..Big Grin maaf suhu PPT cuma mau nambah ilmu juga spt yg lain nya..


RE: Oktan VS Kompresi - aquablue - 23-01-2007 14:38

Waduuuuhhhh TuhTuhTuh

Puyeng gw ......

Intinya adalah ....
Pake Pertamax karena
1. Nilai RON sudah rekomended (diatas 90)
2. itung-itungan harga per jarak tempuh lebih murah (kecuali naek lagi)
3. Gak makan uang subsidi pemerintah (pendapat gw ini mah)Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - Anton G - 23-01-2007 16:34

Findi Firmansyah Menulis:
Berarti sama-2 selisih 2 point donk Suhu PPT...?
hanya saja pada premium(ROn 88) selisih nya cenderung minus dan pada pertamax(Ron 92) cenderung plus..

Lebih baik menggunakan Ron 92 Pertamax, walaupun di tutup tangki tertulis minimum adalah 90. Karena ada juga harus memperhitungkan oplosan di SPBU SPBU di indonesia ini yang masih banyak. Sehingga dengan pencampuran minyak tanah tentu akan mengurangi oktan pertamax tersebut, dan akan semakin parah jika anda menggunakan ron 88 tapi di oplos juga. Jadi untuk safety lebih baik lebih baik pake Ron yang lebih 2 dari rekomendasi pabrik

Findi Firmansyah Menulis:
Lantas apakah tetap berpengaruh adanya endapan jika konsumsi AvXe premium dan di kendarai dalam rpm yang tinggi, dalam artian tidak memperdulikan boros atau tidak nya namun hanya memfokus kan pada bersih nya ruang bakar..?

silly question..Big Grin maaf suhu PPT cuma mau nambah ilmu juga spt yg lain nya..


Sebenarnya untuk high rev yang diperlukan adalah Mon bukan RON. RON itu dipake pada kendaraan dengan low rev/idle speed.

Pabrikan menentukan minimum Ron seperti yang tertulis pada tutup tangki adalah dengan mencoba beberapa bensin. pada rpm yang paling rendah(mis : idle rpm 700) jika misalnya masih ada ngelitik maka akan dicoba BBM dengan ron yang lebih tinggi. begitu terus dicoba sampai di dapat BBM yang paling sesuai (artinya Ron dimana kondisi idlenya tidak ngelitik) dalam hal ini adalah 90. Makanya di tutup tangki ditulis Minimum Ron 90.

Hal yang sama juga seharusnya dilakukan pada High rev, hanya saja berhubung kita tidak tahu nilai Mon nya. maka karena itulah disarankan oleh Bang Penyu, untuk mencobanya pada rpm rendah sampai rpm tinggi.

Apabila ada ngelitik di rpm rendah tanpa engine Load, coba ganti bensin dengan Ron yang lebih tinggi, apabila pada rpm rendah(tanpa beban) tidak ngelitik) tapi pada keadaan dengan beban ngelitik, maka coba ganti dengan Mon yang lebih tinggi. Misalnya dengan mengganti Bensin dengan merek Lain.

Semuanya harus dicoba-coba, karena data Mon nya tidak ada referensinya...!!!

Dan apa akibatnya apbila kita tidak menggunakan Ron dan Mon yang tidak sesuai, tentu saja mesin akan cepat aus..!!!


RE: Oktan VS Kompresi - PenyuTurbo - 25-01-2007 11:16

Findi Firmansyah Menulis:
Lantas apakah tetap berpengaruh adanya endapan jika konsumsi AvXe premium dan di kendarai dalam rpm yang tinggi, dalam artian tidak memperdulikan boros atau tidak nya namun hanya memfokus kan pada bersih nya ruang bakar..?


Kecepatan penumpukan endapan karbon/arang relatif lebih lambat sekiranya sering berjalan pada putaran tinggi. Sebenarnya apapun BBM yang digunakan, karena tidak semuanya dapat diuapkan (vaporized) sewaktu disemburkan dari injector, maka akan tetap terjadi endapan karbon ... hanya berbeda dari segi waktu akumulasi yang bergantung (salah satunya) kepada kondisi pengendaraan (medium atau High revv).


RE: Oktan VS Kompresi - ahmadno - 16-02-2007 09:08

ada yang ngerti bengkel tune up disemarang yang bagus gak, thanks


RE: Oktan VS Kompresi - manfajakarta - 07-03-2007 16:13

Wah baca jadi pusing abis,
Waktu AVG vvti aku datang aku udah dapat issue ini dikit, trus tanya ke teknisi TAM nya, wah gak apa apa pak, pake premium aja.

Trus informnya lagi Premium area JABODETABEK udah super TT semua, jadi gak masalah lagi.

Ini pembodohan or emang gue nya yg bodoh, so ... what should we do ?

Regards


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 07-03-2007 16:48

manfajakarta Menulis:
Wah baca jadi pusing abis,
Waktu AVG vvti aku datang aku udah dapat issue ini dikit, trus tanya ke teknisi TAM nya, wah gak apa apa pak, pake premium aja.

Trus informnya lagi Premium area JABODETABEK udah super TT semua, jadi gak masalah lagi.

Ini pembodohan or emang gue nya yg bodoh, so ... what should we do ?

Regards


Nanti dicoba aja, pakai premium dulu lalu hitung konsumsi bensin. Setelah itu ganti pertamax atau yg sekelasnya dan hitung lagi konsumsi bensinnya.

Rasakan perbedaan tenaga antara pemakaian premium dengan pertamax.

Mesin yang dikasih nilai oktan yang sesuai dengan spesifikasi mesin akan bekerja secara maksimal sehingga konsumsi BBM jadi irit.


RE: Oktan VS Kompresi - xoxpe - 10-03-2007 11:04

hmm pake shell super aja sih cukup buat gue.. kemarin gue jalan 100 km, terus isi full cuma nambah 10,41 liter, itu juga karena gue pengen buletin rupiahnya jadi 51 ribu, awalnya cuma nambah 9,an liter...


RE: Oktan VS Kompresi - azmech - 14-03-2007 08:48

elmunya pa penyu turbo emang mantap!!! bahasannya juga mudah dicerna


RE:   Oktan VS Kompresi - azmech - 14-03-2007 08:57

PenyuTurbo Menulis:
Semakin Tinggi nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset TIMING IGNITION menuju pada MAXIMUM ADVANCE sampai pada maksimum octane yang sesuai (optimum) ... lebih tinggi penggunaan nilai octane dari nilai optimumnya (maximum advance igintion pada mesin) jadi mubazir aja.

Begitu pula sebaliknya ... semakin rendah nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset Timing Igintion menuju pada Maximum Retard sampai pada batas minimum RON BBM yang diperbolehkan. Lebih rendah dari RON yang diperbolehkan maka MESIN akan mengalami KNOCKING baik pada putaran rendah maupun tinggi dan cepat atau lambat ... mesin akan Jebol.

Dari segi IGNITION TIMING ... semakin ADVANCE ... maka semakin banyak waktu untuk membakar BBM ... jumlah BBM yang terbakar akan meningkat ... tentu saja POWER akan Meningkat. Sebaliknya semakin ECU me-RETARD timing (karena penggunaan RON yang lebih rendah) maka waktu pembakaran berkurang ... terbakarnya BBM kurang sempurna ... pastilah TENAGA MESIN akan BERKURANGAN.


bahasan diatas menurut saya sangat cocok sebagai intisari dr pembahasan oktan vs kompresi


RE: Oktan VS Kompresi - milan - 15-03-2007 12:02

Bobby Sant Menulis:

Fanny Agusbrata Menulis:
Kalo mesin A/X kompresinya 10:1, berarti kalo pake Pertamax yg RONnya 92 masih kurang, yah? Menurut postingan Mas Bob harus yg RONnya 100?


Pertamax sudah cukup kok gak usah pakai yg plus.


Jadi...apakah ada efeknya (negatif) kalo saya pakai perrtamax plus or shell extra,kalau menurut om Bob pertamax saja sudah cukup,Thx..Yagak


RE:   Oktan VS Kompresi - milan - 15-03-2007 12:13

azmech Menulis:

PenyuTurbo Menulis:
Semakin Tinggi nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset TIMING IGNITION menuju pada MAXIMUM ADVANCE sampai pada maksimum octane yang sesuai (optimum) ... lebih tinggi penggunaan nilai octane dari nilai optimumnya (maximum advance igintion pada mesin) jadi mubazir aja.

Begitu pula sebaliknya ... semakin rendah nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset Timing Igintion menuju pada Maximum Retard sampai pada batas minimum RON BBM yang diperbolehkan. Lebih rendah dari RON yang diperbolehkan maka MESIN akan mengalami KNOCKING baik pada putaran rendah maupun tinggi dan cepat atau lambat ... mesin akan Jebol.

Dari segi IGNITION TIMING ... semakin ADVANCE ... maka semakin banyak waktu untuk membakar BBM ... jumlah BBM yang terbakar akan meningkat ... tentu saja POWER akan Meningkat. Sebaliknya semakin ECU me-RETARD timing (karena penggunaan RON yang lebih rendah) maka waktu pembakaran berkurang ... terbakarnya BBM kurang sempurna ... pastilah TENAGA MESIN akan BERKURANGAN.


bahasan diatas menurut saya sangat cocok sebagai intisari dr pembahasan oktan vs kompresi



Semakin tinngi nilai oktan maka timing ignition akan menset kpd max adv,nah yg jadi pertanyaan saya,bagaimana kita bisa tahu bahwa bensin yg kita gunakan itu sudah MAX ADVANCE (maksimum oktan yg sesuai),
kalau bro2 sekalian A/X kebanyakan pake bensin jenis apa?

tlg pencerahaannya sekali lagi,sory kalo byk tanya2Rolleyes,thx all


RE:   Oktan VS Kompresi - Anton G - 15-03-2007 13:02

milan Menulis:
Semakin tinngi nilai oktan maka timing ignition akan menset kpd max adv,nah yg jadi pertanyaan saya,bagaimana kita bisa tahu bahwa bensin yg kita gunakan itu sudah MAX ADVANCE (maksimum oktan yg sesuai),
kalau bro2 sekalian A/X kebanyakan pake bensin jenis apa?

tlg pencerahaannya sekali lagi,sory kalo byk tanya2Rolleyes,thx all


1. Pertama bisa diukur dari keiritannya, karena semakin tinggi timing advance maka semakin tercapai jga max torquenya, artinya mobil juga akan semakin irit jika memakai oktan yang lebih tinggi. Tetapi kalau ketinggian yah jadi mubazir juga.

2. Bisa dirasakan dari knock sensornya. Jika sudah high speed maka untuk menjaga keberadaan mesin. Knock Sensor akan mendeteksi vibrasi yang ditimbulkan oleh mesin. Apabila sudah mulai bergetar maka knock sensor akan mengirimkan signal pemberitahuan ke ECU untuk memperlambat timing pengapian. Maka semakin tinggi Oktan yang dipakai high speed mobil juga akan semakin tinggi. dan tingkat pembakaran bbmnya juga akan semakin tinggi sehingga mesin juga akan lebih sehat.


RE: Oktan VS Kompresi - Nurtaranto - 15-03-2007 15:25

milan Menulis:

azmech Menulis:

PenyuTurbo Menulis:
Semakin Tinggi nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset TIMING IGNITION menuju pada MAXIMUM ADVANCE sampai pada maksimum octane yang sesuai (optimum) ... lebih tinggi penggunaan nilai octane dari nilai optimumnya (maximum advance igintion pada mesin) jadi mubazir aja.

Begitu pula sebaliknya ... semakin rendah nilai oktane yang digunakan maka ECU akan menset Timing Igintion menuju pada Maximum Retard sampai pada batas minimum RON BBM yang diperbolehkan. Lebih rendah dari RON yang diperbolehkan maka MESIN akan mengalami KNOCKING baik pada putaran rendah maupun tinggi dan cepat atau lambat ... mesin akan Jebol.

Dari segi IGNITION TIMING ... semakin ADVANCE ... maka semakin banyak waktu untuk membakar BBM ... jumlah BBM yang terbakar akan meningkat ... tentu saja POWER akan Meningkat. Sebaliknya semakin ECU me-RETARD timing (karena penggunaan RON yang lebih rendah) maka waktu pembakaran berkurang ... terbakarnya BBM kurang sempurna ... pastilah TENAGA MESIN akan BERKURANGAN.


bahasan diatas menurut saya sangat cocok sebagai intisari dr pembahasan oktan vs kompresi



Semakin tinngi nilai oktan maka timing ignition akan menset kpd max adv,nah yg jadi pertanyaan saya,bagaimana kita bisa tahu bahwa bensin yg kita gunakan itu sudah MAX ADVANCE (maksimum oktan yg sesuai),
kalau bro2 sekalian A/X kebanyakan pake bensin jenis apa?

tlg pencerahaannya sekali lagi,sory kalo byk tanya2Rolleyes,thx all


ukur aja pak FC nya, bandingkan saat pakai pertamax n pertamax plus, klo ternyata sama aja ya berarti udah optimal d pertamax, tp klo pertamax plus lebih hemat ya berarti optimalnya d pertamax plus cmiiwGozkirpma


RE: Oktan VS Kompresi - milan - 23-03-2007 12:01

OoO....tp ngomong2 FC itu apa ya pak? dan gimana cara mengukurnya? sory sy bener2 new bie,n bener2 penegn ngedapetin hasil yg optimal buat AV kesayangan,

Kalo Pak Nur sendiri pake bensin jenis apa? n optimal kah...

Trima kasih...buat semua penjelasannya...makin banyak dapet elmu saya di web ini Topdeh Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - Anton G - 23-03-2007 15:18

milan Menulis:
OoO....tp ngomong2 FC itu apa ya pak? dan gimana cara mengukurnya? sory sy bener2 new bie,n bener2 penegn ngedapetin hasil yg optimal buat AV kesayangan,

Kalo Pak Nur sendiri pake bensin jenis apa? n optimal kah...

Trima kasih...buat semua penjelasannya...makin banyak dapet elmu saya di web ini Topdeh Topdeh


FC itu Fuel Consumption (Komsumsi/pemakaian bensin)

Cara ngukurnya, isi Full di tangki, kemudian reset odometernya. setelah setengah trip, isi lagi. catat berapa liter bensin yang diisi.

kemudian hitung jumlah kilomter yang dicapai dibagi dengan jumlah bensin yang diisi, didapat lah FC nya.


RE: Oktan VS Kompresi - RS TUNING - 19-04-2007 11:00

utk om penyu mau tuker pikiran nih. setau saya utk mobil mobil yg baru kebanyakan kan distributorless dan timingnya ud di set di mapping ecunya. nah biasanya kalo ada knocking yang dimonitor melalui knock sensor maka ecu akan meretard ignition timingnya secara otomatis. tapi saya nggak tau kalo ecunya akan menaikan ignition timing dengan sendirinya kalo memakai bensin beroktan tinggi. Setau saya ecu malah menyesuaikan air fuel rationya melalui map sensor atau air flow, tps, oksigen sensor sama temp mesin dan udara. sorry masih newbie


RE: Oktan VS Kompresi - RS TUNING - 19-04-2007 11:11

utk avanza atau xenia memang kompresinya 1;10 tapi bukan berarti nggak bisa pake premium om, tergantung apakah map timingnya sudah disesuaikan apa belum utk pemakaian premium. nah ini masalahnya apakah dari pihak atpm memang sudah melakukan apa belum apa hantem kromo aja biar laku. tapi walaupun sudah disesuaikan pasti ada sedikit tenaga yang terbuang.


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 19-04-2007 11:33

RS TUNING Menulis:
utk avanza atau xenia memang kompresinya 1;10 tapi bukan berarti nggak bisa pake premium om, tergantung apakah map timingnya sudah disesuaikan apa belum utk pemakaian premium. nah ini masalahnya apakah dari pihak atpm memang sudah melakukan apa belum apa hantem kromo aja biar laku. tapi walaupun sudah disesuaikan pasti ada sedikit tenaga yang terbuang.

Jadi kasarnya kalo mau pk premium (dengan konsekuensi power turun) tp ngga nyendat/knocking itu mesti remap ECU ?

Maap nyubi, mudah2an ga salah nangkep


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 19-04-2007 11:41

DarkBlade Menulis:
Jadi kasarnya kalo mau pk premium (dengan konsekuensi power turun) tp ngga nyendat/knocking itu mesti remap ECU ?

Maap nyubi, mudah2an ga salah nangkep


A/X masih oke pakai Premium asal jangan yg oplosan aja.

Mesin beroperasi pada setingan terendah jadi jangan kaget kalau dari Pertamax ke Premium terasa tenaga menurun.

Coba aja ikutin cara Anton G dan Pak Budi yang pakai Premium campur Aceton.


RE: Oktan VS Kompresi - Daus - 19-04-2007 12:42

RR kalau oplosan premium & pertamax gimana 095

Bobby Sant Menulis:
A/X masih oke pakai Premium asal jangan yg oplosan aja.




RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 19-04-2007 13:17

Daus Menulis:
RR kalau oplosan premium & pertamax gimana 095


Kalau menurut gua sih jangan kecuali bisa nakar pas terus biar ECU gak bingung sama nilai oktan yg naik turun.

Kalau dari Pertamax ke Premium sebaiknya reset ECU.

Misalnya, Pertamax tinggal 1/4 tangki diisi full Premium. Setelah isi reset ECU.

Lalu pas tinggal 1/4 tangki lagi, isi full Premium. Habis isi reset ECU lagi.

Minimal 3 kali pengisian BBM baru.

Memang ECU bisa mengikuti nilai oktan BBM tapi perlu waktu krn ECU kita ini kayak CPU 486 alias jadul a.k.a cupu.


RE: Oktan VS Kompresi - Daus - 19-04-2007 13:41

Tx infonya Bro Bobby.Topdeh
Berarti kalau kantong bokek isi premium reset ECU, kalau tebel/pertamax murah isi pertamax jg diikutin reset ECU.

Pagi tadi pas sampai ktr isi tangki tinggal 1/4, rencana sore pulang mau oplos. Sedih juga yach dulu isi pertamax 150rb jarum langsung naik ke full, tapi skrg 3/4 lebih dikit aja.

Minggu/Sabtu gw lihat dulu sking ECU itu brp ampere, ingin jg resert ECU cara Bro Bobby cabut skring ECU, tapi mendingan siapin dulu backupnya jika putus masih bisa jalan tuch mobil.

Bobby Sant Menulis:
Kalau menurut gua sih jangan kecuali bisa nakar pas terus biar ECU gak bingung sama nilai oktan yg naik turun.




RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 19-04-2007 14:18

Daus Menulis:
Tx infonya Bro Bobby.Topdeh
Berarti kalau kantong bokek isi premium reset ECU, kalau tebel/pertamax murah isi pertamax jg diikutin reset ECU.

Pagi tadi pas sampai ktr isi tangki tinggal 1/4, rencana sore pulang mau oplos. Sedih juga yach dulu isi pertamax 150rb jarum langsung naik ke full, tapi skrg 3/4 lebih dikit aja.

Minggu/Sabtu gw lihat dulu sking ECU itu brp ampere, ingin jg resert ECU cara Bro Bobby cabut skring ECU, tapi mendingan siapin dulu backupnya jika putus masih bisa jalan tuch mobil.


Gua juga mau ganti ke Premium.

Berat nih hati...

Kemarin temen gua datang naik Honda Stream, dia pakai Premium.

Gua bilang masa Avanza gua aja paki Pertamax kok Stream pakai Premium.

Dia jawab, yang penting bisa jalan. Paling lama 3 tahun sekali dia ganti mobil.

Jadi malu....


RE: Oktan VS Kompresi - wiener - 20-04-2007 09:48

jangan lupa premium + bio ethanol sama dengan pertamax plus YagakYagak


RE: Oktan VS Kompresi - edi mei - 20-04-2007 11:47

Sudah ada yg pernah coba nerapin 'water injection' belom? katanya sih bisa pakai premium aja tapi serasa pakai 'Pertamax Plus'!!!
mungkin om PPT bisa kasih penjelasan..

salam
edi

PenyuTurbo Menulis:
Dari segi IGNITION TIMING ... semakin ADVANCE ... maka semakin banyak waktu untuk membakar BBM ... jumlah BBM yang terbakar akan meningkat ... tentu saja POWER akan Meningkat. Sebaliknya semakin ECU me-RETARD timing (karena penggunaan RON yang lebih rendah) maka waktu pembakaran berkurang ... terbakarnya BBM kurang sempurna ... pastilah TENAGA MESIN akan BERKURANGAN.




RE: Oktan VS Kompresi - RS TUNING - 22-04-2007 01:28

coba aja mungkin bisa buat pertimbangan om. dengan udara yg humiditynya lebih tinggi tenaga yang dihasilkan mesin akan berkurang. lalu apakah water injection akan lebih meningkatkan performa???sedangkan di indo aja kadar humiditynya udah lumayan besar.


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 22-04-2007 09:37

RS TUNING Menulis:
coba aja mungkin bisa buat pertimbangan om. dengan udara yg humiditynya lebih tinggi tenaga yang dihasilkan mesin akan berkurang. lalu apakah water injection akan lebih meningkatkan performa???sedangkan di indo aja kadar humiditynya udah lumayan besar.


Innova Om Abdoel pakai WI, katanya performanya bagus.

Om RS Tuning bisa pasang WI di A/X gak?

Pasti banyak peminatnya tuh...


RE: Oktan VS Kompresi - Racing - 22-04-2007 18:50

wiener Menulis:
jangan lupa premium + bio ethanol sama dengan pertamax plus YagakYagak


bro wie kalo gw pesan bio ethanol minimal berapa banyak ya ? dapet diskon ga ? trus bisa dianter atau gw ambil sendiri ?

selama ini gw suka campur premium pake crazy hot pill, tarikan jadi lebih enak sih. Sama gak kerja bio ethanol dengan crazy hot pill ?


RE: Oktan VS Kompresi - RS TUNING - 22-04-2007 23:23

bisa aja om tapi saya sendiri masih meragukan manfaatnya seperti yang saya posting di atas???


RE: Oktan VS Kompresi - r-Phoenix - 23-04-2007 01:05

@ All Bro..WI itu dibikin utk mendiginkan intake dan menggampangkan karbon utk hancur kalo disempot pake Engine Conditioner dibanding yg enggak..dan dibikin utk merendahkan emisi..kalo hal lain itu cuman effect samping dari maskud dan tujuannya..kyk gw korek TB separuh bulatan kebawah tujuannya biar tarikan enak..cuman effect samping-nya pada dibuat ngebut gila2an trus irit pula..yg paling2 tuh Innovers..bisa ngembat X-trail..nah itulah contohnya..ada tenaga lebih krg intakenya dingin.ama pistonnya juga..effectnya yah enak tadi...bisa juga WI taruh dimesin turbo..buat mendinginkan turbonya..sehingga suhu udara turun sampe ke lubang intake, jd kyk intercooler effect..and walhasilnya tenaga nambah..


RE: Oktan VS Kompresi - RS TUNING - 23-04-2007 16:42

iya kalo didinginin nya di luar intake bukan di dalem intake kan uap airnya masuk ke ruang bakar tuh. kalo kayak turbo itu waternya disemprot diluar bukannya dimasukin ke dalemnya?? jadi gimana donk??? apakah wi itu benar benar bermanfaat?? ada yang udah pasang apa belum???? boleh saya cek pake af meter dan dicoba jalan apakah ada perubahan yang berarti????


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 23-04-2007 17:01

RS TUNING Menulis:
iya kalo didinginin nya di luar intake bukan di dalem intake kan uap airnya masuk ke ruang bakar tuh. kalo kayak turbo itu waternya disemprot diluar bukannya dimasukin ke dalemnya?? jadi gimana donk??? apakah wi itu benar benar bermanfaat?? ada yang udah pasang apa belum???? boleh saya cek pake af meter dan dicoba jalan apakah ada perubahan yang berarti????


Konsumennya Andreas yg pakai Greco & Karimun udah banyak yg pakai tuh.

Bikin percobaan dong Om...


RE: Oktan VS Kompresi - RS TUNING - 23-04-2007 17:32

wah om bobby saya mah sekarang maunya yang pasti pasti aja, makanya kalo ada mobil yang ud terpasang boleh saya coba lihat pake af meter berubahnya sejauh mana. karena banyak sugestinya om, saya nggak bilang wi itu nggak bagus cuma belum yakin aja akan hasil yang didapatkan apakah sesuai dengan yang diharapkan dan tidak ada efek samping yang negatif cuma itu aja om.


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 23-04-2007 17:50

Racing Menulis:

wiener Menulis:
jangan lupa premium + bio ethanol sama dengan pertamax plus YagakYagak


bro wie kalo gw pesan bio ethanol minimal berapa banyak ya ? dapet diskon ga ? trus bisa dianter atau gw ambil sendiri ?

selama ini gw suka campur premium pake crazy hot pill, tarikan jadi lebih enak sih. Sama gak kerja bio ethanol dengan crazy hot pill ?


Bio ethanol & crazy hot pill (sejenis Fe) hampir sama fungsinya yi utk meningkatkan oktan, cuman utk A/X VVTi yg sudah pake CC maka lebih baik pake bio ethanol krn sudah tidak ada unsur metalnya yg dapat merusakan CC.
Sebenarnya utk octane booster bisa juga pake Toluene (RON+MON/2=114) ato Xylene (RON+MON=117) yg lebih tinggi RON-nya dibandingkan ethanol (RON+MON/2 =101) shg dgn % campuran Toluene/Xylene yg lebih sedikit dibanding % campuran ethanol sudah diperoleh RON bensin campuran yg sama.Topdeh
Contohnya : untuk menaikan bensin Premium RON 88 menjadi RON 90 maka diperlukan campuran Xylene/Toluene sebesar 7-8% saja dibandingkan diperlukan campuran ethanol sebesar 15% utk menaikan oktan bensin Premium RON 88 menjadi RON 90.

Disamping itu Toluene/Xylene mempunyai heat value (Btu) > bensin shg akan menghasilkan energi gerak yg lebih besar pula & sensitivitasnya juga lebih baik dibandingkan ethanol, yi perbedaan RON-MON yg lebih kecil (<14) dibandingkan ethanol yg mempunyai perbedaan RON-MON disekitar 20-30, sebagai contohnya :
(RON+MON/2) Toluene = 114 maka RON = 121 & MON = 107.
(RON+MON/2) Ethanol = 101 maka RON = 111 & MON = 91.
Note : makin kecil perbedaan RON & MON berarti makin stabil kualitas bensin tsb thdp pembebanan ringan/menengah mesin tgt pd nilai RON & pembebanan berat mesin tgt pd nilai MON.


RE: Oktan VS Kompresi - Tenzo - 26-04-2007 10:14

dhanvin Menulis:
betul betul, saya juga pake pertamax dari baru, pernah coba pake premium wah loyo banget so kembali ke pertamax.

Dulu sih sales nya dan SA nya bilang sebaiknya pake pertamax seperti anjuran di buku manual.

Betul sdr zhe_ya, kalo diitung2 rupiah perkilometer nya utk pertamax lebih murah dr premium, saya bandingkan dengan Toyota Kijang EFI 1800 kalo pake premium kok lebih boros dibanding pake pertamax utk kilometer yg sama.

Lucu yah, kita2 yg pake mobil murah lebih care daripada mereka2 yg pake mobil mahalan tapi cuek aja.
Jadi sebenernya, kita2 yg pake Av Xe punya sense of engineering yg tajam, buktinya semua teknik dikeluarkan utk membuat boil kesayangan jadi lebih enak dan nyaman dari semua aspek terutama mesin.

Bravo bravo buat RR yg udah nyumbang saran dan ide2 cemerlangWinkWinkToungue


yup... kayaknya begitu deh, masalahnya kenapa mereka yang pake mbl lebih bagus eh ternyata malah lebih cuek dlm memilih bahan bakar (kecuali yang berduit, tul gak?) tapi kita2 ini para pecinta dan penyayang istri ke 2 (mobil kita maksudnya) malah rela ngeluarin duit extra untuk kenyamanan, keawetan dan keamanan mobil kita.

ada yang tau ga kenapa?Yagak


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 26-04-2007 10:38

dhanvin Menulis:
betul betul, saya juga pake pertamax dari baru, pernah coba pake premium wah loyo banget so kembali ke pertamax.

Dulu sih sales nya dan SA nya bilang sebaiknya pake pertamax seperti anjuran di buku manual.

Betul sdr zhe_ya, kalo diitung2 rupiah perkilometer nya utk pertamax lebih murah dr premium, saya bandingkan dengan Toyota Kijang EFI 1800 kalo pake premium kok lebih boros dibanding pake pertamax utk kilometer yg sama.

Lucu yah, kita2 yg pake mobil murah lebih care daripada mereka2 yg pake mobil mahalan tapi cuek aja.
Jadi sebenernya, kita2 yg pake Av Xe punya sense of engineering yg tajam, buktinya semua teknik dikeluarkan utk membuat boil kesayangan jadi lebih enak dan nyaman dari semua aspek terutama mesin.

Bravo bravo buat RR yg udah nyumbang saran dan ide2 cemerlangWinkWinkToungue


Memang pakai Pertamax lebih irit tapi kalau harganya sudah hampir 2 kali lipat harus berhitung ulang.

Yang repot adalah mobil yg pakai Catalytic.

Yang bingung adalah konsumen, beli premium jebol CCnya tapi beli Pertamax jebol dompetnya.

Yang lucu adalah pemerintah mengharuskan kendaraan Euro 2 tapi gak siapin BBM Euro 2 yg harganya terjangkau.


RE: Oktan VS Kompresi - Tenzo - 01-05-2007 14:18

Bobby Sant Menulis:

dhanvin Menulis:
betul betul, saya juga pake pertamax dari baru, pernah coba pake premium wah loyo banget so kembali ke pertamax.

Dulu sih sales nya dan SA nya bilang sebaiknya pake pertamax seperti anjuran di buku manual.

Betul sdr zhe_ya, kalo diitung2 rupiah perkilometer nya utk pertamax lebih murah dr premium, saya bandingkan dengan Toyota Kijang EFI 1800 kalo pake premium kok lebih boros dibanding pake pertamax utk kilometer yg sama.

Lucu yah, kita2 yg pake mobil murah lebih care daripada mereka2 yg pake mobil mahalan tapi cuek aja.
Jadi sebenernya, kita2 yg pake Av Xe punya sense of engineering yg tajam, buktinya semua teknik dikeluarkan utk membuat boil kesayangan jadi lebih enak dan nyaman dari semua aspek terutama mesin.

Bravo bravo buat RR yg udah nyumbang saran dan ide2 cemerlangWinkWinkToungue


Memang pakai Pertamax lebih irit tapi kalau harganya sudah hampir 2 kali lipat harus berhitung ulang.

Yang repot adalah mobil yg pakai Catalytic.

Yang bingung adalah konsumen, beli premium jebol CCnya tapi beli Pertamax jebol dompetnya.

Yang lucu adalah pemerintah mengharuskan kendaraan Euro 2 tapi gak siapin BBM Euro 2 yg harganya terjangkau.


setujuuuuu om bob....Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 08-05-2007 21:01

Gue hari senen kemaren ganti premium dari shell super. Abis jalan 15km reset ECU, trus jalan lagi kira2 20km. Nginep semalem, trus reset ECU lagi baru paginya jalan.

So far, suara mesin tambah kasar, tarikan kurang. Tapi herannya, kok dilihat dari fuel indicator iritnya sama ya dengan pakai shell super. Padahal kan harusnya jadi lebih boros. Pastinya mesti tunggu refill tank lagi karena sekarang baru ngira2 lewat baca jarum aja.


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 08-05-2007 21:09

BUDI Menulis:
Bio ethanol & crazy hot pill (sejenis Fe) hampir sama fungsinya yi utk meningkatkan oktan, cuman utk A/X VVTi yg sudah pake CC maka lebih baik pake bio ethanol krn sudah tidak ada unsur metalnya yg dapat merusakan CC.
Sebenarnya utk octane booster bisa juga pake Toluene (RON+MON/2=114) ato Xylene (RON+MON=117) yg lebih tinggi RON-nya dibandingkan ethanol (RON+MON/2 =101) shg dgn % campuran Toluene/Xylene yg lebih sedikit dibanding % campuran ethanol sudah diperoleh RON bensin campuran yg sama.Topdeh
Contohnya : untuk menaikan bensin Premium RON 88 menjadi RON 90 maka diperlukan campuran Xylene/Toluene sebesar 7-8% saja dibandingkan diperlukan campuran ethanol sebesar 15% utk menaikan oktan bensin Premium RON 88 menjadi RON 90.

Pak budi, kalau Av/Xe itu catalytic converternya bisa clogging kalau pake premium itu di sebabkan oleh kandungan timbal/logam nya atau karena oktan nya yang kurang tinggi ?


BUDI Menulis:
Disamping itu Toluene/Xylene mempunyai heat value (Btu) > bensin shg akan menghasilkan energi gerak yg lebih besar pula & sensitivitasnya juga lebih baik dibandingkan ethanol, yi perbedaan RON-MON yg lebih kecil (<14) dibandingkan ethanol yg mempunyai perbedaan RON-MON disekitar 20-30, sebagai contohnya :
(RON+MON/2) Toluene = 114 maka RON = 121 & MON = 107.
(RON+MON/2) Ethanol = 101 maka RON = 111 & MON = 91.
Note : makin kecil perbedaan RON & MON berarti makin stabil kualitas bensin tsb thdp pembebanan ringan/menengah mesin tgt pd nilai RON & pembebanan berat mesin tgt pd nilai MON.

Saya cari acetone yg technical grade agak susah, tapi kalo toluen ada channel yg bisa nyediain. Apakah toluen yg di perlukan juga technical grade atau bisa grade lain ? Dan apakah % campuran toluen utk penambahan ke fuel sama dengan acetone (kira2 0.2% per volume premium) ?


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 09-05-2007 07:48

Bro dark blade,

Fungsi Catalytic Converter adalah mengubah (dgn membakar kembali) gas-gas berbahaya menjadi gas-gas yg tidak berbahaya sbb :
- CC jenis two way mengubah "HC menjadi H2O & CO2" serta "CO menjadi CO2".
- CC jenis three way (spt di A/X) selain mempunyai fungsi spt CC two way juga dapat mengubah "NOx (yg diproduksi mesin sesuai suhu mesin tsb) menjadi N2 & O2".
Sehingga klu ada gas ato material/zat diluar HC, CO & NOx spt sulphur, ferrocene, TEL/timbal dll maka Catalytic Converter TIDAK akan dapat mengkonversikannya/meleburnya & PASTI akan menyumbat CC itu sendiri pada akhirnya.
Klu oktan yg terlalu rendah akan memicu ECU utk meng-rich-kan AFR (campuran bensin/udara) shg suhu gas exhaust akan naik, hal ini dapat juga merusakkan CC (overheated) krn suhu operasi CC yg diijinkan diantara 300-650 C saja.

Fungsi acetone adalah untuk menurunkan RVP (Rated Vapour Pressure) ato tingkat perubahan bensin menjadi uap bensin agar lebih mudah terbakar habis shg dgn menambah sedikit acetone diharapkan bensin akan lebih banyak terbakar di dalam ruang bakar.
Klu toluene ato xylene adalah senyawa hidrokarbon yg berfungsi utk meningkatkan oktan, cukup ditambahkan 5% saja utk menaikkan oktan Premium dari 88 ke 90 ato setiap 20 liter Premium + 1 liter Toluene @ Rp 15.000/liter.


RE: Oktan VS Kompresi - Daus - 09-05-2007 08:42

Pak Budi,
Saya belum pernah pake premium murni. Dulu pernah saya oplos pertamax & premium tp terakhir saya isi pertamax saja sampai skrg masih ad 1/2 krn cuma pake bbrp KM.

1. Klu oktan 88 bagaimana (premium) Pak ?
Saya lihat stlh pertamax naik jd 6050 hampir jarang orang isi pertamax. Rencana kalau tangki tinggal 1/4 maka saya isi premium aja, krn hampir mobil keluaran baru saya lihat yg vvti, vvt, vtec pada isi premium.

2. Klu oplos premium & pertamax bagaimana Pak ?
Dulu komposisinya 55% pertamax 45% premium.

BUDI Menulis:
Klu oktan yg terlalu rendah akan memicu ECU utk meng-rich-kan AFR (campuran bensin/udara) shg suhu gas exhaust akan naik, hal ini dapat juga merusakkan CC (overheated) krn suhu operasi CC yg diijinkan diantara 300-650 C saja.




RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 09-05-2007 08:53

Daus Menulis:
Pak Budi,
Saya belum pernah pake premium murni. Dulu pernah saya oplos pertamax & premium tp terakhir saya isi pertamax saja sampai skrg masih ad 1/2 krn cuma pake bbrp KM.

1. Klu oktan 88 bagaimana (premium) Pak ?
Saya lihat stlh pertamax naik jd 6050 hampir jarang orang isi pertamax. Rencana kalau tangki tinggal 1/4 maka saya isi premium aja, krn hampir mobil keluaran baru saya lihat yg vvti, vvt, vtec pada isi premium.

2. Klu oplos premium & pertamax bagaimana Pak ?
Dulu komposisinya 55% pertamax 45% premium.


Pakai Premium problem mobil berCC, cuman efek negatifnya mungkin jangka panjang diatas 3 tahun. Makanya ATPM bisa ngoceh aman pakai Premium. Kerusakan diatas 3 tahun, nanti juga dijawab oleh ATPM karena masalah umur bukan karena masalah BBMnya.


RE: Oktan VS Kompresi - dhanvin - 09-05-2007 09:03

Bobby Sant Menulis:

Daus Menulis:
Pak Budi,
Saya belum pernah pake premium murni. Dulu pernah saya oplos pertamax & premium tp terakhir saya isi pertamax saja sampai skrg masih ad 1/2 krn cuma pake bbrp KM.

1. Klu oktan 88 bagaimana (premium) Pak ?
Saya lihat stlh pertamax naik jd 6050 hampir jarang orang isi pertamax. Rencana kalau tangki tinggal 1/4 maka saya isi premium aja, krn hampir mobil keluaran baru saya lihat yg vvti, vvt, vtec pada isi premium.

2. Klu oplos premium & pertamax bagaimana Pak ?
Dulu komposisinya 55% pertamax 45% premium.


Pakai Premium problem mobil berCC, cuman efek negatifnya mungkin jangka panjang diatas 3 tahun. Makanya ATPM bisa ngoceh aman pakai Premium. Kerusakan diatas 3 tahun, nanti juga dijawab oleh ATPM karena masalah umur bukan karena masalah BBMnya.


Om Bob, saya agak miris juga dengan kelakuan para ATPM dimana mereka juga sebenarnya masih tidak siap memberi jawaban yang jujur kepada konsumen.
Apa ini juga salah satu trik dagang, yg penting ambil / laku dulu - urusan claim belakangan.............ini kan seolah2 menjebak customer........Hikhik

sorry agak OOT dikit nih, ciauu....Whistling


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 09-05-2007 09:04

Bro Daus,

1. Oktan bensin Premium 88 masih dibawah rekomendasi mesin A/X yi oktan bensin diatas 90.
Inilah masalahnya bensin Pertamax di Indonesia @ Rp 6050 sudah terlalu mahal klu dibandingkan dgn di Malaysia aza bensin oktan 95 (sekelas bensin Pertamax Plus) cuman dijual @ RM 1,92 (< Rp 5000/liter). Demikian pula perbandingan lainnya spt harga beras di Singapore aza cuman S$ 4/5 kg (=Rp 24.000/5 kg) di supermarket sedangkan di supermarket sini plg murah sudah Rp 30-35 rb/5 kg beras, kelihatannya kurs US$ 1.00=Rp 8900-9000 sudah tidak cocok lagi (undervalue) klu diperhitungkan dgn harga-harga kebutuhan pokok spt beras & bensin. Mustinya US$ 1.00 sudah = Rp 12.000 baru cocok buat Pertamina jualan bensin Pertamax Plus (oktan 95) di @ Rp 6450/liter-nya.

2. Klu mau oplos bisa 50% Premium dicampur dgn 50% Pertamax utk menghasilkan bensin oktan 90 @ Rp 5.275/liter.
Catatan : kandungan sulphur di Premium juga lebih tinggi dp di Pertamax lho, jadi tidak cuman hal oktan saja.


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 09-05-2007 09:14

BUDI Menulis:
Catatan : kandungan sulphur di Premium juga lebih tinggi dp di Pertamax lho, jadi tidak cuman hal oktan saja.


Pak Budi, bukannya Pertamax , Plus, Shel dibuat pakai bahan dasar Premiumnya Pertamina?

Pernah diliput di Majalah mobil Motor (kalau gak salah), yg lagi tes oli Top 1 bukannya Pertamax Plus yg kandungan belerangnya lebih tinggi?


RE: Oktan VS Kompresi - Daus - 09-05-2007 09:23

Ini sama aja makan buah simalakama ya Pak.
Saya pikir CC jebol sm timbal aja... eh ternyata ada kandungan lain tho Sulfur. SuperSuper

Pak di KL pertamax 95 murah krn petronas emang untuk kesejahteraan rakyat, buktinya bisa bangun twin tower YagakYagak
Kita boro-boro untuk kesejahteraan rakyat, kalau bisa rakyat dicekek eh jgn2 kursnya waktu beli bener di markup Pak. Itu khan sdh keahlian orang kita WallbashWallbash

Just info Pak,
Kemarin nggak ON, krn seharian ke BPN urus sertifikat krn beli tanah yg diblkg rumah. Nggak terlalu besar maka saya mau urus sendiri tapi kuasa ke temen. Mrk nggak malu2 nyebut angka 2 kali lebih besar dari angka yg ada di kwitansi. Tukang ukur ama kneknya walau pakai mobil saya ke rumah ngukurnya tetep aja sudah punya "TARIF". Hebat ya negeri kita ini HikhikHikhik
Kalau lewat blkg/kilat tariff 500% dari resmi, kalau jalur cepat 200%.
Kirain cuma pos aja yg ada kilat, cepat & lelet HahaHaha


BUDI Menulis:
2. Klu mau oplos bisa 50% Premium dicampur dgn 50% Pertamax utk menghasilkan bensin oktan 90 @ Rp 5.275/liter.
Catatan : kandungan sulphur di Premium juga lebih tinggi dp di Pertamax lho, jadi tidak cuman hal oktan saja.




RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 09-05-2007 09:27

Bro Bobby,

Yg sy denger dr Shell (kebetulan baru supply sistem fire protection di kilang/bunker Shell Ciwandan, Anyer) mereka pake bensin dasar oktan 82 (sama spt Pertamina) kemudian ditambah additives (oktan booster, detergent dll) shg oktannya naik ke 92 & 95.
Bensin dasar tsb mustinya tidak mengandung sulphur, ttp additivenya yg bisa menambahkan kandungan sulphur & ferrocene (pengganti timbal) yg dipake Pertamina saat ini utk octane booter (klu Shell pake additive HOMC).


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 09-05-2007 09:31

BUDI Menulis:
Bro Bobby,

Yg sy denger dr Shell (kebetulan baru supply sistem fire protection di kilang/bunker Shell Ciwandan, Anyer) mereka pake bensin dasar oktan 82 (sama spt Pertamina) kemudian ditambah additives (oktan booster, detergent dll) shg oktannya naik ke 92 & 95.
Bensin dasar tsb mustinya tidak mengandung sulphur, ttp additivenya yg bisa menambahkan kandungan sulphur & ferrocene (pengganti timbal) yg dipake Pertamina saat ini utk octane booter (klu Shell pake additive HOMC).


Tapi bukannya sulphur itu udah gak boleh sejak Euro2 ?

Sekarang sih gua pakai Premium campur aditif detergen merek F10 (gak nambah oktan). Buat dakot gak berasa perbedaannya cuman buat jalan nanjak berasa perbedaan tenaganya dibanding pakai Pertamax.


RE: Oktan VS Kompresi - Daus - 09-05-2007 09:37

Jadi kalau kita pake aditif lagi berarti 2 kali aditif dong 095
Pertamina sdh pake aditif, terus Bro Bobby pake aditif SuperSuper


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 09-05-2007 09:40

Daus Menulis:
Jadi kalau kita pake aditif lagi berarti 2 kali aditif dong 095
Pertamina sdh pake aditif, terus Bro Bobby pake aditif SuperSuper


Gua pakai merek F10.
Kalau Premium gak pakai aditif detergen mangkanya jadwal servis perlu dipercepat kalau pakai Premium.

F10 klik : http://www.avanzaxenia.net/showthread.php?tid=948


RE: Oktan VS Kompresi - Daus - 09-05-2007 09:55

Tx infonya Bro.
Mahal juga yach 095095
Ntar hitung2 dulu apa irit pake F10 apa pertamax Big Grin

Bobby Sant Menulis:
Gua pakai merek F10.
Kalau Premium gak pakai aditif detergen mangkanya jadwal servis perlu dipercepat kalau pakai Premium.

F10 klik : http://www.avanzaxenia.net/showthread.php?tid=948




RE: Oktan VS Kompresi - Soenfri - 09-05-2007 10:03

Pak Budi,

Mau tanya sedikit nich, sebenarnya untuk mobil a/x penggunaan premium atau pertamax/super shell ada perbedaan FC tidak ?

Jika memang penggunaan pertamax/super shell lebih irit 2 km aja deh, lebih baik pake pertamax. Contohnya jika menggunakan premium didapat 1:9 sedang menggunakan pertamax 1:11 maka selisih biaya hanya sekitar 5000an.

Perhitungan seperti ini :

Premium :
Jarak tempuh 100 km, FC 1:9 bahan bakar yang digunakan 100/9 = 11,11 ltr x 4500 = 49.995 dibulatkan menjadi 50.000;

Pertamax :
Jarak tempuh 100 km, FC 1:11 bahan bakar yang digunakan 100/11 = 9,09 ltr x 6050 = 54.994,5 dibulatkan menjadi 55.000;

Keuntungan dari menggunakan pertamax atau super shell oktannya lebih tinggi sesuai dengan spec mesin a/x sehingga mesin jadi lebih halus (gak ada ngelitik), pembakaran lebih sempurna sehingga ruang bakar lebih bersih dan jika menggunakan super shell gak takut dicurangin ltrnya.

Itu ilustrasi jika pertamax/super shell lebih irit 2 km loh tapi kalo sama mah jauh lebih mahal Hikhik, gimana mnrt rr sekalian ???? 095


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 09-05-2007 10:16

Bro Soenfri,

Mustinya utk mesin A/X yg mempunyai perbandingan kompresi 10:1, konsumsi bensin Pertamax (92) pasti lebih bagus dibandingkan dgn konsumsi bensin Premium (88). Klu di AVS A/T sy sekarang pake Pertamax dakot (dgn meter vakum) bisa diatas 10 km/liter sedangkan dulu wkt pake Premium dakot (tanpa meter vakum) sktr 9-9,5 km/liter, bahkan klu kena macet-cet bisa turun sampe 8 km/liter Premium.
Biasanya peningkatannya lebih nampak pada pemakaian stop & go yg lebih menguras torsi/tenaga dibandingkan saat cruising ttp berapa lebih iritnya blum pernah dicoba.
Mungkin bro Soenfri bisa coba dgn cruising 100 km/jam selama 1 jam utk membandingkan konsumsi bensin Pertamax vs konsumsi bensin Premium.


RE: Oktan VS Kompresi - Soenfri - 09-05-2007 10:21

BUDI Menulis:
Bro Soenfri,

Mustinya utk mesin A/X yg mempunyai perbandingan kompresi 10:1, konsumsi bensin Pertamax (92) pasti lebih bagus dibandingkan dgn konsumsi bensin Premium (88). Klu di AVS A/T sy sekarang pake Pertamax dakot (dgn meter vakum) bisa diatas 10 km/liter sedangkan dulu wkt pake Premium dakot (tanpa meter vakum) sktr 9-9,5 km/liter, bahkan klu kena macet-cet bisa turun sampe 8 km/liter Premium.
Biasanya peningkatannya lebih nampak pada pemakaian stop & go yg lebih menguras torsi/tenaga dibandingkan saat cruising ttp berapa lebih iritnya blum pernah dicoba.
Mungkin bro Soenfri bisa coba dgn cruising 100 km/jam selama 1 jam utk membandingkan konsumsi bensin Pertamax vs konsumsi bensin Premium.


Masalahnya susah untuk mencoba perbedaan FC dengan bahan bakar yang berbeda, karena harus benar2 murni premium dan benar murni pertamax..repot bro..Tuh

Kalo mnrt Pak Budi secara teori dengan spec mesin a/x tersebut apakah dapat dikatakan menggunakan pertamax lebih irit dibandingkan dengan menggunakan premium ?


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 09-05-2007 17:39

Selama gue pake Shell Super sih bisa dpt 1:11-12 utk konsumsi kombinasi antara tol dan dalam kotaSmile


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 09-05-2007 20:22

Fanny Agusbrata Menulis:
Selama gue pake Shell Super sih bisa dpt 1:11-12 utk konsumsi kombinasi antara tol dan dalam kotaSmile

Sama, saya juga dapetnya segituan on average. Sebenernya kalo nyante terus suka dapet 1:13-13,5 cuma jalur jalan gue banyak metromini n angkotnya.......

Tapi anehnya sekarang ini setelah ganti premium (walaupun blom kepake full 1 tank) kok ngga jauh beda/hampir sama FC nya seperti Shell Super. Ini harus di waspadai atau di syukuri ya ??Haha


Pak budi, jadi premium pun kalo di tambah acetone tetep berpotensi nyumbat 3-way CAT karena ada timbal dan sulfurnya ya. Rasanya pengen di copot n di gantung di garasi neh CAT nya....Wallbash


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 09-05-2007 20:42

Wahh..kalo gue pake premium sih bisa2 1:8 tuhYagak


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 09-05-2007 21:21

Fanny Agusbrata Menulis:
Wahh..kalo gue pake premium sih bisa2 1:8 tuhYagak

Mungkin karena tarikan premium lebih boyo, jadi kalo kebiasaan pake pertamax suka ga sabaran n ngebejek gas lebih dalem. Biar tarikan premium serasa pertamax, jelas aja boros Haha


RE: Oktan VS Kompresi - Logi - 09-05-2007 21:28

DarkBlade Menulis:

Fanny Agusbrata Menulis:
Wahh..kalo gue pake premium sih bisa2 1:8 tuhYagak

Mungkin karena tarikan premium lebih boyo, jadi kalo kebiasaan pake pertamax suka ga sabaran n ngebejek gas lebih dalem. Biar tarikan premium serasa pertamax, jelas aja boros Haha

Bener juga nih kata bro dark blade..
secara ga langsung kaki kita jadi terbiasa pake pertamax,
Jadi pas pake premium, Accelerate nya disamain ama pertamax hehehe..
Jadi boros deh TuhTuh


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 09-05-2007 21:38

Logi Menulis:
Bener juga nih kata bro dark blade..
secara ga langsung kaki kita jadi terbiasa pake pertamax,
Jadi pas pake premium, Accelerate nya disamain ama pertamax hehehe..
Jadi boros deh TuhTuh


Betul, pakai Pemium mau tarikan kayak Pertamax harus bejek gas lebih dalam.

Kalau pakai Vacuum Meter ketahuan.

Tapi dengan harga Pertamax diatas 6000 perak maka bagaimanapun juga pakai Premium lebih irit.

Yuk berhitung :

Pakai Pertamax 1:12

Pakai Premium 1:10

30 liter kali 2 (selisih pemakaian) = 60 KM.

Kalau literannya, pakai Pertamax lebih irit 60 KM .

Sekarang hitung duitnya :

Premium : 30 x 4500=135,000
Pertamax : 30 x 6050= 181,500

Selisihnya = 46,500.

Duit 46,500 dibeliin Premium dapat 10,3 liter.

10,3 liter x 10 km = 103 km.

103 km + 300 km (hitungan 1:10 dengan bensin 30 liter) = 403 km.

Jadi, kalau pakai Pertamax cuman dapet 360 KM dengan jumlah uang yg sama maka dengan Premium dapat 403 KM.


RE: Oktan VS Kompresi - Soenfri - 10-05-2007 10:03

Bobby Sant Menulis:
Betul, pakai Pemium mau tarikan kayak Pertamax harus bejek gas lebih dalam.

Kalau pakai Vacuum Meter ketahuan.

Tapi dengan harga Pertamax diatas 6000 perak maka bagaimanapun juga pakai Premium lebih irit.

Yuk berhitung :

Pakai Pertamax 1:12

Pakai Premium 1:10

30 liter kali 2 (selisih pemakaian) = 60 KM.

Kalau literannya, pakai Pertamax lebih irit 60 KM .

Sekarang hitung duitnya :

Premium : 30 x 4500=135,000
Pertamax : 30 x 6050= 181,500

Selisihnya = 46,500.

Duit 46,500 dibeliin Premium dapat 10,3 liter.

10,3 liter x 10 km = 103 km.

103 km + 300 km (hitungan 1:10 dengan bensin 30 liter) = 403 km.

Jadi, kalau pakai Pertamax cuman dapet 360 KM dengan jumlah uang yg sama maka dengan Premium dapat 403 KM.


Memang sich tetep pake premium lebih irit, tapi jika dihitung uang yang dikeluarkan pada saat pengisian dengan jarak 300 km maka selisihnya hanya :

Premium : 300 km/10 = 30 ltr x 4500 = 135.000
Pertamax : 300 km/12 = 25 ltr x 6050 = 151.250

Selisihnya : 151.250 - 135.000 = 16.250

Dengan selisih tersebut penggunaan pertamax lebih menguntungkan kepada performance mesin jadi lebih baik atau lebih terjaga dan jika menggunakan premium biasanya akan menambahkan additif seperti F10, hot phill, dll sehingga selisihnya semakin kecil.

Masuk akal gak ?? tapi syaratnya FC utk pertamax lebih irit 2 km loh !!


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 10-05-2007 19:51

Soenfri Menulis:

Memang sich tetep pake premium lebih irit, tapi jika dihitung uang yang dikeluarkan pada saat pengisian dengan jarak 300 km maka selisihnya hanya :

Premium : 300 km/10 = 30 ltr x 4500 = 135.000
Pertamax : 300 km/12 = 25 ltr x 6050 = 151.250

Selisihnya : 151.250 - 135.000 = 16.250

Dengan selisih tersebut penggunaan pertamax lebih menguntungkan kepada performance mesin jadi lebih baik atau lebih terjaga dan jika menggunakan premium biasanya akan menambahkan additif seperti F10, hot phill, dll sehingga selisihnya semakin kecil.

Masuk akal gak ?? tapi syaratnya FC utk pertamax lebih irit 2 km loh !!


Iya, gua habis hitung-hitung diatas malah dapat biaya per KM cuma beda dikit:

Pertamax : 504/1 KM
Premium : 450/ 1 KM

Beda cuman gocap ya...????

Balik ke Pertamax lagi ah......WhistlingWhistlingWhistlingWhistling


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 10-05-2007 20:02

Hahaha...nggak bisa ke lain hati, kan Mas Bob? Setuju banget dgn Mas BobHaha


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 10-05-2007 20:03

Fanny Agusbrata Menulis:
Hahaha...nggak bisa ke lain hati, kan Mas Bob? Setuju banget dgn Mas BobHaha


Iya, apalagi kalau perbedaannya layak lu : 8 banding 12


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 10-05-2007 20:08

Waktu ke Puncak aja kayaknya cuman dapat 1:13-an doang pakai Premium dan tarikan di tanjakan bolot banget.

Sebelumnya ke Puncak 2 dewasa dan 2 anak + koper full masih lebih enak.


RE: Oktan VS Kompresi - Fanny Agusbrata - 10-05-2007 20:17

Mas Bob...gue mau tanya...misalnya mobilnya sama...dgn semua settingan yg sama...bensin yg sama...terus cara nyetir yg sama...konsumsi bensinnya bisa beda, nggak? Maksud gue, ada nggak mesin yg memang sdh membaca cacat produksi sehingga lebih boros dari mesin lainnya yg sejenis?


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 11-05-2007 07:10

Fanny Agusbrata Menulis:
Mas Bob...gue mau tanya...misalnya mobilnya sama...dgn semua settingan yg sama...bensin yg sama...terus cara nyetir yg sama...konsumsi bensinnya bisa beda, nggak? Maksud gue, ada nggak mesin yg memang sdh membaca cacat produksi sehingga lebih boros dari mesin lainnya yg sejenis?


Tuhan aja bikin anak kembar bisa beda sifatnya.

Gimana manusia yang hina dina ini......


RE: Oktan VS Kompresi - Chandra - 11-05-2007 08:00

Bobby Sant Menulis:

Fanny Agusbrata Menulis:
Mas Bob...gue mau tanya...misalnya mobilnya sama...dgn semua settingan yg sama...bensin yg sama...terus cara nyetir yg sama...konsumsi bensinnya bisa beda, nggak? Maksud gue, ada nggak mesin yg memang sdh membaca cacat produksi sehingga lebih boros dari mesin lainnya yg sejenis?


Tuhan aja bikin anak kembar bisa beda sifatnya.

Gimana manusia yang hina dina ini......


terharu gw HikhikHikhikHikhik


RE: Oktan VS Kompresi - Soenfri - 11-05-2007 09:42

Bobby Sant Menulis:
Iya, gua habis hitung-hitung diatas malah dapat biaya per KM cuma beda dikit:

Pertamax : 504/1 KM
Premium : 450/ 1 KM

Beda cuman gocap ya...????

Balik ke Pertamax lagi ah......WhistlingWhistlingWhistlingWhistling


Bener nich mau balik ke pertamax ??? 095

Tapi bener gak kalo pake pertamax jauh lebih irit ??? 095

Denger2 sich katanya bulan depan pertamax mau naik lagi sekitar 200-300 rupiah, untuk pastinya pd tgl 18 Mei ini akan ketahuan.....

Berita itu baru tau kemarin malam karena bini g sekarang kerja di distributor shell yang memasukan solar ke industri2. Infonya sich solar shell akan naik 200-300 bulan depan tp itu jg belum pasti dan untuk memastikannya pada tgl itu baru akan tau oke.

Buset deh Pertamax naik lagi.....HikhikHikhikHikhik


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 11-05-2007 10:16

Soenfri Menulis:

Bener nich mau balik ke pertamax ??? 095

Tapi bener gak kalo pake pertamax jauh lebih irit ??? 095

Denger2 sich katanya bulan depan pertamax mau naik lagi sekitar 200-300 rupiah, untuk pastinya pd tgl 18 Mei ini akan ketahuan.....

Berita itu baru tau kemarin malam karena bini g sekarang kerja di distributor shell yang memasukan solar ke industri2. Infonya sich solar shell akan naik 200-300 bulan depan tp itu jg belum pasti dan untuk memastikannya pada tgl itu baru akan tau oke.

Buset deh Pertamax naik lagi.....HikhikHikhikHikhik



Iya, lebih aman pakai Pertamax deh.

Lagian mobil gua jarang pakai kok.

Waktu nanjak di Puncak berasa banget nih mobil gak ada tenaganya. Kudu bejek gas sampai RMP tinggi mulu dan jarum Vacuum Meter susah ke angka 15.


RE: Oktan VS Kompresi - Soenfri - 11-05-2007 10:27

Bobby Sant Menulis:

Iya, lebih aman pakai Pertamax deh.

Lagian mobil gua jarang pakai kok.

Waktu nanjak di Puncak berasa banget nih mobil gak ada tenaganya. Kudu bejek gas sampai RMP tinggi mulu dan jarum Vacuum Meter susah ke angka 15.


Siiiip lah Topdeh

Sprtnya g jg mau beralih lg ke pertamax nich, setelah itung2 dan liat keuntungan dan kerugiannya pertamax tetap lebih baik..Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 11-05-2007 13:26

Bobby Sant Menulis:

Soenfri Menulis:

Memang sich tetep pake premium lebih irit, tapi jika dihitung uang yang dikeluarkan pada saat pengisian dengan jarak 300 km maka selisihnya hanya :

Premium : 300 km/10 = 30 ltr x 4500 = 135.000
Pertamax : 300 km/12 = 25 ltr x 6050 = 151.250

Selisihnya : 151.250 - 135.000 = 16.250

Dengan selisih tersebut penggunaan pertamax lebih menguntungkan kepada performance mesin jadi lebih baik atau lebih terjaga dan jika menggunakan premium biasanya akan menambahkan additif seperti F10, hot phill, dll sehingga selisihnya semakin kecil.

Masuk akal gak ?? tapi syaratnya FC utk pertamax lebih irit 2 km loh !!


Iya, gua habis hitung-hitung diatas malah dapat biaya per KM cuma beda dikit:

Pertamax : 504/1 KM
Premium : 450/ 1 KM

Beda cuman gocap ya...????

Balik ke Pertamax lagi ah......WhistlingWhistlingWhistlingWhistling

Gue juga udah itung, kalo premium 1:9 @rp 4500 dan pertamax 1:12 @rp 6000 itu cost per KM nya sama2 gope. TAPI..........kalo pake premium itu blom ngitung ongkos ganti 3-way CC (tadi nanya pak Dolf PI) utk Xenia harganya 2.7 jt.


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 11-05-2007 13:29

DarkBlade Menulis:
Gue juga udah itung, kalo premium 1:9 @rp 4500 dan pertamax 1:12 @rp 6000 itu cost per KM nya sama2 gope. TAPI..........kalo pake premium itu blom ngitung ongkos ganti 3-way CC (tadi nanya pak Dolf PI) utk Xenia harganya 2.7 jt.


Betul bro, belum hitung jadwal perawatan yang lebih cepat.

Maksudnya kalau pakai Premium kudu sering carbon clean karena Premium itu gak pakai deterjen untuk membersihkan saluran bahan bakar dan ruang bakar.


RE: Oktan VS Kompresi - stieven - 11-05-2007 13:31

Bobby Sant Menulis:

Soenfri Menulis:

Bener nich mau balik ke pertamax ??? 095

Tapi bener gak kalo pake pertamax jauh lebih irit ??? 095

Denger2 sich katanya bulan depan pertamax mau naik lagi sekitar 200-300 rupiah, untuk pastinya pd tgl 18 Mei ini akan ketahuan.....

Berita itu baru tau kemarin malam karena bini g sekarang kerja di distributor shell yang memasukan solar ke industri2. Infonya sich solar shell akan naik 200-300 bulan depan tp itu jg belum pasti dan untuk memastikannya pada tgl itu baru akan tau oke.

Buset deh Pertamax naik lagi.....HikhikHikhikHikhik



Iya, lebih aman pakai Pertamax deh.

Lagian mobil gua jarang pakai kok.

Waktu nanjak di Puncak berasa banget nih mobil gak ada tenaganya. Kudu bejek gas sampai RMP tinggi mulu dan jarum Vacuum Meter susah ke angka 15.

gua bilang juga apa ... beda bro... kalo menurt gua beda banget,krn cara netir gua yg gak santai kyk anak muda.. kalo yg bawa alon klakon pasti sulit ngebedain nya bob..lagian di lampung kan jalan nya bnyak tanjakan..


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 11-05-2007 14:14

Gimana ya kelanjutan kabar pertamax yang pake aditif Fe ?? Bukannya unsur2 logam ini seperti juga Pb (timbal) ngga bisa di bakar habis sama 3-way CC ?


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 11-05-2007 18:53

Barusan isi Pertamax Plus 30 liter soalnya ada sisa 15 liter Premium.

Ngisi Pertamax Plus supaya ngejar oktan langsung keangka 92.

30 liter Pertamax Plus + 15 liter Premium dapa oktan = 92,6. Dengan asumsi juga kalau kedua bahan bakar ini nilai oktannya gak sesuai dengan yg diklaim oleh Pertamina.

Setelah jalan kurang lebih 5 KM (betot terus) baru berasa perbedaannya. Tenaga lebih kuat dari sebelumnya.


RE: Oktan VS Kompresi - DarkBlade - 11-05-2007 20:48

Bobby Sant Menulis:
Barusan isi Pertamax Plus 30 liter soalnya ada sisa 15 liter Premium.

Ngisi Pertamax Plus supaya ngejar oktan langsung keangka 92.

30 liter Pertamax Plus + 15 liter Premium dapa oktan = 92,6. Dengan asumsi juga kalau kedua bahan bakar ini nilai oktannya gak sesuai dengan yg diklaim oleh Pertamina.

Setelah jalan kurang lebih 5 KM (betot terus) baru berasa perbedaannya. Tenaga lebih kuat dari sebelumnya.

Kalo udah ngerasain pertamax, kayanya minum premium serba tanggung ya bob. Boil gue tiap pagi ngomel sekarang, suaranya kasar gara2 gue kasi minum premium Haha

Btw gue nanya sama CS pertamina mengenai kandungan (Fe) dalam pertamax, sampe sekarang blm di bales.


RE: Oktan VS Kompresi - FX Suprapto - 18-05-2007 20:30

Hiks... di NTB kalau nyari Pertamax paling deket ada di Denpasar.
Kudu naik ferry dulu... bonyok dah ongkosnya Super

Mangkanye orang berduit disini konon kirim truk ke Bali hanya buat beli Pertamax Bravo


RE: Oktan VS Kompresi - BonBon - 30-05-2007 14:30

G baru dapet ini dari e-mail...



Dear all,

Semoga bermanfaat



Mobil atau Motor kita baiknya diisi bensin apa ya? Ada pilihan bensin yaitu Premium, Pertamax dan Pertamax Plus yang merupakan produk Pertamina, dan ada juga bensin jenis lain dari perusahaan asing seperti Shell dan Petronas. Semakin banyak lagi pilihan kita.



Mesin mobil maupun motor memerlukan jenis bensin yang sesuai dengan desain mesin itu sendiri agar dapat bekerja dengan baik dan menghasilkan kinerja yang optimal. Jenis bensin tersebut biasanya diwakili dengan angka / nilai oktan (RON), misalnya Premium ber-oktan 88, Pertamax ber-oktan 92 dan seterusnya.



Semakin tinggi angka oktan, maka harga per liternya pun umumnya lebih tinggi. Namun belum tentu bahwa jika mengisi bensin ber-oktan tinggi pada mesin mobil/motor kita, kemudian akan menghasilkan tenaga yang lebih tinggi juga. Wah jadi bagaimana dong?




Jika kita cermati spesifikasi kendaraan kita (mobil atau motor) pada brosur yang baik akan menampilkan informasi rasio kompresi (Compression Ratio / CR). CR ini adalah hasil perhitungan perbandingan tekanan yang berkaitan dengan volume ruang bakar terhadap jarak langkah piston dari titik bawah ke titik paling atas saat mesin bekerja. terlihat pada foto, bahwa CR mesin mobil Timor DOHC S515i adalah 9.3 : 1



Dari informasi spesifikasi brosur tersebut, kita bisa menentukan bahwa mesin mobil timor tersebut memerlukan jenis bensin yang bernilai oktan 92, yaitu bensin Pertamax.
Bagaimana jika diisi bensin dengan oktan lebih rendah?

Bensin dengan oktan rendah lebih mudah terbakar. Semakin tinggi nilai CR pada mesin artinya membutuhkan bensin bernilai oktan tinggi. Mesin berkompresi tinggi membuat bensin cepat terbakar (akibat tekanan yang tinggi), yang akan menjadi masalah adalah, ketika bensin terbakar lebih awal sebelum busi memercikkan api. Saat piston naik ke atas melakukan kompresi, bensin menyala mendahului busi, akibatnya piston seperti dipukul keras oleh ledakan ruang bakar tersebut. Kita sering mendengar istilah "Ngelitik" (pinging/knocking). Bagaimana menggambarkan 'kejam'nya ngelitik yang dirasakan piston? Ibarat telapak tangan kita ditusuk2 dengan paku… kira-kira begitu. Perlahan namun pasti.. membuat piston seperti permukaan bulan… dan bahkan bisa bolong!.. hiiii….



Saat terjadi 'ngelitik', bensin tidak menjadi tenaga yang terpakai. Kerja mesin tidak optimal. Kembali diulang, mesin yang CR nya tinggi, memerlukan bensin yang lambat terbakar. Semakin tinggi nilai CR, bensin harus semakin lambat terbakarnya (oktan tinggi).

Nah, jadi untuk teman-teman, cermati nilai CR mesin mobil/motor kita (bisa intip pada daftar di bawah), isilah bensin yang sesuai untuk mesin tersebut.
Bagaimana kalau diisi bensin dengan oktan lebih tinggi?

Bensin dengan oktan lebih tinggi (pertamax, pertamax plus, dsb), umumnya dilengkapi dengan aditif pembersih, dan sebagainya. Namun tidak banyak memberi penambahan tenaga, jadi angka oktan tinggi bukan artinya lebih 'bertenaga'.
Karena benefitnya kurang sebanding jika dibanding harganya yang tinggi, maka ujung-ujungnya hanyalah merupakan pemborosan uang saja.
Kesimpulan:

- Dianjurkan mengisi bensin sesuai nilai rasio kompresi. (kecuali ada modifikasi lain).

- Semakin TINGGI nilai oktan, maka bensin semakin lambat terbakar (dikarenakan titik bakarnya lebih tinggi).

- Semakin TINGGI nilai oktan, maka bensin lebih sulit menguap (penguapan rendah)

- Bensin yang gagal terbakar (akibat oktan terlalu tinggi), bisa menyebabkan penumpukan kerak pada ruang bakar atau pada klep.
Solusi Alternatif

Banyak cara untuk menyiasati agar bisa menggunakan bensin Premium pada mesin yang ber-CR tinggi, namun mesin tidak mengalami 'ngelitik', antara lain:
- Menambahkan Octane Booster pada bensin (dimasukkan ke tangki bensin)
- Menggunakan katalis untuk menaikkan nilai oktan (biasanya mengandung timbal, tidak ramah lingkungan).
- Merubah derajat waktu pengapian (ignition timing) ke posisi yang lebih lambat (Retard).
- Menggunakan aplikasi water-injection (agak repot untuk perawatannya).
- dan lain-lain.
Fakta…

Pada kenyataannya.. banyak kita lihat, khususnya di SPBU, motor-motor baru yang berkompresi tinggi mengantri panjang di pompa bensin jenis Premium. Faktor ekonomi lebih mendesak ketimbang dampak rusak ke depan pada mesin motornya.. atau memang kurangnya informasi mengenai pemilihan bensin ini.



Berkat bantuan banyak teman baik dari beberapa milis, saya coba kumpulkan dan sajikan daftar Rasio Kompresi untuk mobil dan motor berbagai merek. Atas segala keterbatasan dan kekurangan saya, mohon maaf apabila mobil atau motor Anda belum terdaftar, bagi yang mempunyai data untuk melengkapi silahkan tambahkan pada kolom komentar.

Tabel di bawah sengaja di beri warna, sesuai dengan bensin yang direkomendasi.

semoga bermanfaat!


RE: Oktan VS Kompresi - adriarto12 - 30-05-2007 14:33

copy paste dari http://www.saft7.com yah om?


RE: Oktan VS Kompresi - BonBon - 30-05-2007 14:36




RE: Oktan VS Kompresi - BonBon - 30-05-2007 14:41







Sumber Referensi:
Octane rating
Compression Ratio
Engine knocking
Determining Compression Ratio
What does octane mean?
Gasoline FAQ
Informasi Bensin Premium
Informasi Bensin Pertamax
Informasi Bensin Pertamax Plus
Penelitian Pengaruh Komposisi Kimia Bensin Terhadap Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor

SAFT7 – Automotive tips and sharing


RE: Oktan VS Kompresi - BonBon - 30-05-2007 14:43

1. Beberapa informasi tambahan yang mungkin bermanfaat:

1. Kejadian knocking /ngelitik:
Suara yang kita dengar sebagai "knocking" (istilah Indonesianya: ketuk) sebenarnya adalah pertemuan dua lidah api dari dua ledakan dari dua pembakaran yang terjadi berurutan. Satu pembakaran terjadi dari ledakan spontan bensin beroktan rendah, satu lagi dari pembakaran yang memang semestinya terjadi oleh busi (setelah pembakaran spontan yang salah tersebut, dengan bahan bakar belum semuanya menyala, busi memercikkan apinya). Ketuk ini memberi tekanan yang sangat besar pada piston dan klep (dan juga dinding silinder), dan dalam jangka panjang, akan merusak mesin. Pembakaran spontan (prematur) tersebut juga mengurangi efisiensi mesin karena ekspansi gas dari pembakaran terjadi mendahului saat dimana ekspansi tersebut diinginkan untuk menekan piston turun (power stroke).

2. Memundurkan timing untuk mencegah knocking.
Agar kedua ledakan /pembakaran tidak saling tubruk, maka timing dimajukan. Jadi pembakaran yang semestinya terjadi justru mendekati waktu pembakaran yang keliru. Maka terhindarlah dua lidah api bertemu dari dua ledakan. Tentu saja tindakan ini akan menurunkan efisiensi mesin. Silakan coba: Mundurkan timing pada kendaraan yang masih bisa disetel manual. Akan didapatkan jarum penunjuk temperatur mesin naik sedikit pada temperatur operasi.

Pada kendaraan dengan knocking sensor, terdapat sensor getaran pada dinding mesin. Bila sensor ini mendeteksi getaran pada frekuensi yang tidak normal (dideteksi sebagai ketuk), ECU (atau vacuum pada mesin lama) akan menarik timing maju, dan mungkin akan menyesuaikan aliran bahan bakar.

3. Hubungan dengan rasio kompresi.
Rasio kompresi bukan satu-satunya penentu angka oktan yang diperlukan. Bentuk ruang bakar, desain mesin, bentuk kepala piston, perbandingan campuran bahan bakar, aliran masuk bahan bakar (dan manajemen alirannya serta fitur seperti cyclone, valve deactivation, variable valve timing, turbocharger /supercharger, gasoline direct injection, dll) juga bisa mengubah kebutuhan oktan naik /turun. Jadi sebaiknya dilihat buku petunjuk (manual kendaraan) mengenai kebutuhan oktan. Termasuk apakah kendaraan boleh menggunakan bahan bakar bertimbal, menambah aditif, dll.

4. Memilih angka oktan.
Memilih oktan untuk kendaraan seperti mengisi air ke dalam gelas hingga tinggi tertentu. Ada batas di mana mesin akan terpuaskan. Kurang menyebabkan tidak optimal dan terganggu. Makin penuh makin OK. Namun terlalu banyak hanya akan tumpah, mubazir saja.

5. Oktan di pompa bensin di Indonesia.
Dengan hadirnya bensin dari berbagai produsen,angka oktan pada bensin semakin ngetop. Dulu kita hanya tahu premium, pertamax (ex super). Premium beroktan 88 (dulu 87) (padahal sudah lazim di dunia otomotif premium beroktan 90 ke atas, 88 disebut regular). Sekarang kesadaran akan nilai oktan menjadi tinggi, karena angka oktan menjadi standar pembanding antar merk bensin dari berbagai produsen.
Sebenarnya sudah saatnya di Indonesia dibuat peraturan agar angka oktan harus dituliskan dengan angka besar di setiap dispenser pompa bensin, dan di balik flap tutup lubang pengisian tangki bahan bakar /pada tangki tanpa flap: pada dinding tangki bahan bakar kendaraan.



Regards,

Anto


RE: Oktan VS Kompresi - BonBon - 30-05-2007 14:46

adriarto12 Menulis:
copy paste dari http://www.saft7.com yah om?


Oh iya ya...dari saft7...g baru liat...

tapi g gak ngopi dari sana...tapi dapet dari kiriman email...


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 30-05-2007 15:12

Mungkin Om Saft salah tulis untuk kompresi mesin A/X VVTi yg benar adalah 10:1 bukan 11:1.


Klik http://www.daihatsu.com/catalogue/sirion/spec/index.html


RE: Oktan VS Kompresi - BonBon - 30-05-2007 15:41

Bobby Sant Menulis:
Mungkin Om Saft salah tulis untuk kompresi mesin A/X VVTi yg benar adalah 10:1 bukan 11:1.


Klik http://www.daihatsu.com/catalogue/sirion/spec/index.html


iya yah...095095g juga bingung, saolnya kalo bener 11:1..berarti harus pake pertamax plus...alamak....TuhTuh


RE: Oktan VS Kompresi - FX Suprapto - 12-06-2007 20:33

Ini dia perkembangan harga pertamax tahun 2007 Wink
....meski gua nggak pernah beli Lewe
Ternyata beda wilayah beda harga Super

Ini dia perkembangan harga pertamax untuk 2007 Sad


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 12-06-2007 21:58

FX Suprapto Menulis:
Ini dia perkembangan harga pertamax tahun 2007 Wink
....meski gua nggak pernah beli Lewe
Ternyata beda wilayah beda harga Super


Lha, dari kemarin kemana aja...095095095


RE: Oktan VS Kompresi - rayall21 - 21-06-2007 09:19

trus yang bener avanza 2007 vvti pake bensin apaan dong bagusnya?
shell super atau pertamax?
pake premium jelek yah?


RE: Oktan VS Kompresi - bo3dycool - 21-06-2007 10:00

rayall21 Menulis:
trus yang bener avanza 2007 vvti pake bensin apaan dong bagusnya?
shell super atau pertamax?
pake premium jelek yah?


Maksudnya "disarankan" untuk mengunakan bahan bakar dengan RON diatas 90 yaitu pertamax / Shell super / sebangsanya yah lebih bagus dong... tapi kalo mau pakai premium yah tetap monggo... boil tetep jalan kok. Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - n.o.v - 20-07-2007 22:18

ada yg pernah bandingin kualitas Pertamax vs Shell super vs Petronas?

bagusan mana yah?


RE: Oktan VS Kompresi - hartap - 04-08-2007 02:23

berarti tetap lebih bagus memakai pertamax or shell super daripada premium yang di tambah aditif, mengingat bahwa kelebihannya bukan saja oktan yang tinggi, tetapi juga dikarenakan residu bahan bakar yang ditinggalkan premium akan merusak komponen mesin dalam jangka panjang... begitu yahh kira2..?


RE: Oktan VS Kompresi - stieven - 04-08-2007 09:39

kurang lebih seperti itu.....


RE: Oktan VS Kompresi - BonBon - 04-08-2007 11:00

yang ini, perlu penelitian lebih jauh deh kayaknya...soalnya, sekarang kan banyak yang aditif dalam hal ini oktan booster yang udah sekaligus ama cleanernya....

jadi, selain dia nambah oktan, juga dia juga, bikin bahan bakarnya lebih bersih yang secara otomatis, akan mengurangi residu.CMIIW


RE: Oktan VS Kompresi - satrio budilaksono - 13-08-2007 10:45

armand Menulis:

Bobby Sant Menulis:
10:1 100

Kalau Avanza kompresinya segitu, minimal pakai Pertamax kan....


armand Menulis:
sebaiknya begitu, om. Smile
di buku manual sudah dibilang harus diisi minimal RON 90 unleaded.
tp bagi yg mau isi bensin premium bisa aja. dgn syarat premiumnya gak dioplos. Smile


Bobby Sant Menulis:
Kalau pakai oktan tidak sesuai pasti ada efek negatifnya.Contohnya ruang bakar jadi kotor. Nah, ATPM harusnya kasih petunjuk/informasi ttg ini supaya konsumen mengerti.

ATPM biasa ngelesnya dgn menganjurkan pemilik utk servis rutin di bengkel resmi. Ujung-ujungnya duit lagi...


mmg rada membingungkan soal ini.
kalau kita mengacu pada buku manual sudah jelas avanza tidak dianjurkan minum premium. apalagi new avanza/xenia yg sudah vvt-i.
tp kalau kita dgr statement resmi dari ATPM, avanza/xenia bisa mengkonsumsi bensin premium (kalo bio-premium ane blm dgr Toungue).
alasannya: mobil avanza/xenia sudah dilengkapi knocking sensor. jd timing ignition bisa maju/mundur sesuai dgn kadar oktan yg dikonsumsi.
saya pernah baca (lupa di tabloid/majalah apa) kalau knocking sensor ngeset pengapian di bawah normal lama-lama knocking sensor tsb bisa rusak.
bener gaknya saya gak tahu deh statement tsb.
saya bukan ahli mesin.

saya rasa kalau pihak ATPM menganjurkan avanza/xenia wajib diisi bbm minimal pertamax sih bisa bikin ngeri calon konsumen.
berhubung avanza/xenia dipasarkan untuk mobil keluarga entry level, makanya oleh pihak ATPM avanza/xenia dinyatakan aman diisi bensin premium.

drpd bingung terus...
ada yg mau bandingin jeroan 2 mesin avanza/xenia yg telah beroperasi (misal) 50rb/100rb km? yg satu diisi premium dr awal beli dan yg satu diisi pertamax dr awal beli jg.
hehehe... susah terealisasi yah?



btw di mlg udah ada bio-premium, sebelumnya saya pengguna premium biasa, terasa beda jauh... teman saya yg biasa pinjam mobil saya pun bilang tarikannya terasa beda jauh.

apa karena premium di malang byk campuran minyak tanahnya095 maklum terasa menyengat bau minyak tanahnya.
konsumsi bensinnya pun jadi lain, sebelumnya gak pernah lebih dari 1:9Km sekarang setelah pakai bio-premium 1:11-1:12Km
kira2 oktannya berapa yah? rasanya pernah di ulas di otomotif. seingat saya malah terjadi penurunan tenaga, oktan dll.


RE: Oktan VS Kompresi - Dinang - 13-08-2007 14:21

Bio-premium harga per liternya berapa Pak?


RE: Oktan VS Kompresi - satrio budilaksono - 15-08-2007 08:24

Dinang Menulis:
Bio-premium harga per liternya berapa Pak?


sama kaya premium Rp.4.500


RE: Oktan VS Kompresi - nDhoet - 03-09-2007 09:32

stieven Menulis:
kalo diitung itung lebih murah....
gua pake dino tab isi 10 pil.untuk 600 liter.harganya 108.000 di ace hardware.per liternya 180 perak.


Bro Stieven,
Dyno Tab produk K-link ya ??


RE: Oktan VS Kompresi - Satyagraha Singawinata - 08-11-2007 13:52

Iya pak Bobby Xenia Li saya awalnya pake pertamax/shell, tarikannya bagus, bensin irit. Sekarang sesudah pake premium saya itung konsumsi bensin luar kota cuma 1liter untuk 10km, dalam kota lebih parah lagi, bisa 1:6. Anehnya waktu saya balikin ke pertamax/shell, bensinnya tetep boros. Tolong dong Pak Bobby, mobil saya musti di apain.


RE: Oktan VS Kompresi - aeres - 08-11-2007 14:03

om Satyagraha Singawinata kenalan dunk di hallow semua.. ntar hadir yac di kopdar 7...


RE: Oktan VS Kompresi - Tenzo - 08-11-2007 18:20

Satyagraha Singawinata Menulis:
Iya pak Bobby Xenia Li saya awalnya pake pertamax/shell, tarikannya bagus, bensin irit. Sekarang sesudah pake premium saya itung konsumsi bensin luar kota cuma 1liter untuk 10km, dalam kota lebih parah lagi, bisa 1:6. Anehnya waktu saya balikin ke pertamax/shell, bensinnya tetep boros. Tolong dong Pak Bobby, mobil saya musti di apain.


sudah coba reset ECUnya belum kalo belum dicoba aja. buka kotak tempat sekering dan liat petunjuknya cabut sekering EFI dengan kap 15amp tunggu 15 menit pasang lg. trus nyalain mobil buat jalan kurang lebih 15-20km ga usah digeber mudah2an bermanfaat. gw biasa pake cara ini. tolong tambahin rekan2 yg lain. takut gw salah


RE: Oktan VS Kompresi - FX Suprapto - 08-11-2007 19:35

betul itu... reset saja dulu ecu.
kalau nggak salah ada juga topik khusus mengenai pindah bahan bakar dari oom bobby.
kalau mau sabar sebenarnya ecu nantinya juga belajar sendiri kok. Pintar lho si ecu ini tapi ya perlu waktu sih.


RE: Oktan VS Kompresi - ad ry4n - 09-11-2007 08:45

FX Suprapto Menulis:
betul itu... reset saja dulu ecu.
kalau nggak salah ada juga topik khusus mengenai pindah bahan bakar dari oom bobby.
kalau mau sabar sebenarnya ecu nantinya juga belajar sendiri kok. Pintar lho si ecu ini tapi ya perlu waktu sih.


Si XeXi selama ini pake premium (dari baru) trus terakhir2 ditambah additive, tarikannya jadi agak lumayan tapi juga malah sering ngelitik, kalau mau ganti ke pertamax atau shell (sebelum pemerintah membatasi penggunaan premium untuk kendaraan pribadi) perlu direset juga ga ecu-nya? trus ruang pembakarannya perlu dibersihin ga? (sorry kl udah pernah dibahas, postingnya buru2, ga sempet baca2)


RE: Oktan VS Kompresi - Tenzo - 09-11-2007 09:04

sebenernya reset ecu saja sudah cukup. tp kalo memang ada waktu untuk DIY dirumah mah lebih baik lg. siapin aja pembersih mesin seperti DCS murah kok paling 50rban. semprotin di lubang throtle body dan lubang2 busi. jika udah selesai baru reset ecu. smg bermanfaat.


RE: Oktan VS Kompresi - iNdr4 - 09-11-2007 09:30

@tenzo
Tuner Hebat ....... Haha


RE: Oktan VS Kompresi - Tenzo - 09-11-2007 10:07

iNdr4 Menulis:
@tenzo
Tuner Hebat ....... Haha


kan gw belajar dari Lo Bos................


RE: Oktan VS Kompresi - n.o.v - 26-01-2008 20:04

mohon diulang, jadinya kompresi av 1.5 itu brp yah? (rada males baca 20halaman ^^)

gw dulu pake pertamax, skrng dah turun pangkat pake premium aj hiks2..


RE: Oktan VS Kompresi - Don Bosco - 10-05-2008 21:38

Avanza 1.5S kompresinya 10,1:1 boSs

Gw ud ga pake Pertamax,ckp Premium n octane boSSter aja,lbh irit lg jdnya,nah binguNg kan?! Wallbash


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 11-05-2008 11:23

Don Bosco Menulis:
Avanza 1.5S kompresinya 10,1:1 boSs

Gw ud ga pake Pertamax,ckp Premium n octane boSSter aja,lbh irit lg jdnya,nah binguNg kan?! Wallbash


Bro, pakai Premium aja sebenernya cukup gak perlu tambah oktan booster.

Kurang oktan paling cuman tenaganya yg hilang karena ECU gak kasih timing sesuai dengan oktan yg ditentukan.


RE: Oktan VS Kompresi - Pramana - 11-05-2008 13:03

pny om Bob ga pake additive ga nglitik y? kok Av saya klo lg dimuatin 5 orang lebih jd nglitik y.. apa knock sensornya ga beres?


RE: Oktan VS Kompresi - dody - 05-07-2008 08:05

Bobby Sant Menulis:
Mustinya ini perdebatan di milis AXIC yang di Yahoo, tapi karena ada gejala moderate maka gua tampilkan disini supaya kita belajar dan nambah pengetahuan.

sumber: http://www.carbibles.com/fuel_engine_bible.html

Compression ratio Octane
> 5:1 72
> 6:1 81
> 7:1 87
> 8:1 92
> 9:1 96
> 10:1 100
> 11:1 104
> 12:1 108

Berapa kompresi mesin Avanza & Xenia XI yang kita punya???

Apa pernah ATPM memberikan datanya???

Apa alasan ATPM menganjurkan bensin Premium dengan nilai oktan 88.

Kalau lihat data perbandingan kompresi dengan nilai oktan yg diharuskan, tidak mungkin Avanza/Xenia memiliki kompresi dibawah angka 8 karena mesin kendaraan yg memiliki kompresi dibawah angka 8 hanya mesin 2 tak. Yang pasti, rata-rata mesin mobil dan motor 4 tak sekarang ini memiliki kompresi diatas angka 9. Mau bukti? coba keliling showroom, minta brosur mobil/motor yg mereka jual.

Daihatsu YRV yang mesinnya persis sama dengan Avanza/Xenia XI VVT-i atau Avanza/Xenia XI minus VVT-i. Untuk kompresinya dengan Turbo adalah 8,5:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/motorshow/indonesia00/yrv/yrv_i.pdf ). Mesin dengan turbo tidak boleh diberi kompresi tinggi karena turbo sendiri yg akan membuat kompresi menjadi naik sehingga energi yg dihasilkan dari ledakan bertambah besar.

Untuk mesin K3-VE tanpa turbo yang digunakan oleh Xenia, Avanza dan Terios , ratio kompresinya adalah 10:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/catalogue/terios/html/06/index.html ).

Pihak pabrik memberikan data kompresi untuk memberikan informasi ttg pemakaian nilai oktan BBM.

Ada yg bilang, "Avanza S VVT-i saya selama ini menggunakan Premium tapi tidak ada masalah".

Kalau mesin dengan ratio kompresi diatas 9 boleh menggunakan oktan 88 maka pabrik BBM tidak akan susah-susah membuat BBM oktan tinggi. Aditif untuk menaikan nilai oktan harganya lumayan mahal.

Pemakaian oktan dibawah nilai yg ditentukan sudah pasti membuat ruang bakar cepat kotor dan performan mesin turun.

Pemakaian Premium atau Pertamax terserah pemilik. Disini saya hanya menginginkan kejujuran dari ATPM. Dan kita sendiri jangan hanya suka dibohongin, begitu dikasih faktanya malah gak suka.


Compression Ratio yang tinggi memang menghendaki oktan yang tinggi pula. Oktan yang tinggi ini diharapkan mampu menaikkan titik didih BBM sehingga BBM tidak keburu meletup sebelum kompresi maksimum terjadi. Pemakaian BBM yang beroktan rendah masih bisa diakalin dengan menggeser timing ECU agar BBM meletup setelah kompresi maksimum ( ditunda ). Kemungkinan ini pula yang dilakukan produsen mobil untuk mengakomodir ketersediaan BBM di pasaran. jadi mereka sedikit menggeser timing ECU mundur sehingga range oktan 88 - 92 lebih sesuai, walaupun tenaga maksimum mesin akan lebih maksimal dengan oktan misalkan 98 dengan maksimum kompresi....Sekarang terserah konsumen, mo ngirit tapi tenaga loyo ato mo garang tapi boros di kantong...tinggal minta ke ATPM menyetel kembali pembakaran dengan BBM yang anda inginkan.


RE: Oktan VS Kompresi - Bujana - 11-08-2008 13:04

halo para sesepuh...

mohon petunjuknya, maaf praktis aja krn nubie baca dari awal sampe akhir ga ngerti juga.

mobil gw Xenia Li VVTi pake premium kira2 octane booster yg cocok apa yach merknya? singkat aja.

thanks!


RE: Oktan VS Kompresi - Bobby Sant - 11-08-2008 13:42

Bujana Menulis:
halo para sesepuh...

mohon petunjuknya, maaf praktis aja krn nubie baca dari awal sampe akhir ga ngerti juga.

mobil gw Xenia Li VVTi pake premium kira2 octane booster yg cocok apa yach merknya? singkat aja.

thanks!


Pakai Toluene aja, klik http://www.avanzaxenia.net/showthread.php?tid=5139

Atau kalau mobil dipakai setiap hari boleh coba Bio Ethanol, klik http://www.avanzaxenia.net/showthread.php?tid=8687


RE: Oktan VS Kompresi - hary arief sofyan - 18-05-2009 14:14

drpd premium pake octane booster mending sekalian pertamax ato shell aj, karuan pasti campuran & nilai oktannya, selain itu jg ati2 sm octane booster, liat komposisinya, jgn smp pakai booster yg mengandung timbal, krn ada bbrp booster yg pake timbal utk naikin nilai octane, bs mampet Catalyc Conv. loe.


RE: Oktan VS Kompresi - korzlet - 22-06-2009 10:21

ada yang dah pernah bandingkan antara shell vs pertamax vs total 92 vs petronas 92 ?
ane dah pernah pake shell pertamax n petronas 92.
Perasaan ane, lebih irit pertamax, tus petronas tus shell
Besok mo coba total 92 deh...


RE: Oktan VS Kompresi - ronald sukanto - 23-07-2009 21:43

hahaha...,kalau mobil ogutxi bensinya bkan main boroxnya,...1:7
gx maen",dh di ajarin riset ECU tetep aja ngacir terux tu bensin...,hahaha....,mantap kalau yg pinjem mbl ogut...,


RE: Oktan VS Kompresi - Indra ES - 11-08-2009 15:05

Tenzo Menulis:
sebenernya reset ecu saja sudah cukup. tp kalo memang ada waktu untuk DIY dirumah mah lebih baik lg. siapin aja pembersih mesin seperti DCS murah kok paling 50rban. semprotin di lubang throtle body dan lubang2 busi. jika udah selesai baru reset ecu. smg bermanfaat.


sya masih mau coba dulu rasakan “tarikan” bensin premium 20 liter gratis dari auto2000,
baru kemudian melihat perbedaaannya bila diganti dengan pertamax utk vvt-i...
kendati sy belum paham betul (secara teknis) soal reset-mereset ECU,.. dan sejenisnya
pun prosedur langkah sebelum dan sesudah itu (perlu baca lebih cermat kali ya bbrp posting terkait...),
tapi sepertinya sy kok punya keyakinan,
bahwa perpindahan premium ke pertamax masih memungkinkan ECU mereset dirinya-sendiri.. (otomatis..) ! Yagak

salam oktan vs kompresi.., Smile


RE: Oktan VS Kompresi - trianto - 12-01-2010 16:36

pren & para suhu AvanzaXenia.net, klo XeLi ngelitik dikit bisa ngga diilangin dengan broquet? yang intank B8? ??? thanks Smile


RE: Oktan VS Kompresi - evan kristianus - 07-11-2010 10:36

menurut gw yah seyogyanya kita2 yg punya mobil pake bahan bakar pertamax bkn premium. cz sperti diatas2 hitungannnya malah lbh irit penggunaan pertamax daripada premium.
klo pemakaian premium lalu dicampur pertmax menurut gw ngk p2, tapi yg ngk bisa dicampur premium dengan pertamax plus (lupa gw mbca dimana klo premium dengan pertamax plus klo dicampur ngk bisa nyatu alias kek air dan minyak).

motor gw aza vega keluaran 2005 gw oplos premium dan pertamax, udah hmpir sebulan mesin ngk loyo malah ngejoss.
tapi blm dicoba di mobil av, cz bokap ngk mau pkai premium (ini nih gw yg keselnya sama bokap gw, ngotot pkai premium mulu)


RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 08-11-2010 20:03

evan kristianus Menulis:
tapi yg ngk bisa dicampur premium dengan pertamax plus (lupa gw mbca dimana klo premium dengan pertamax plus klo dicampur ngk bisa nyatu alias kek air dan minyak).


om beberapa waktu yg lalu,ane beli pertamax plus ama premium di botolan.. trus ane campur deh... buktinya nyampur tuh... sempet ane inepin satu malem tuh campuran.. buat jaga2 kalo tiba2 ga bs nyampur... tp ternyata tetep nyampur tuh...Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - evan kristianus - 08-11-2010 22:10

zanetti Menulis:

evan kristianus Menulis:
tapi yg ngk bisa dicampur premium dengan pertamax plus (lupa gw mbca dimana klo premium dengan pertamax plus klo dicampur ngk bisa nyatu alias kek air dan minyak).


om beberapa waktu yg lalu,ane beli pertamax plus ama premium di botolan.. trus ane campur deh... buktinya nyampur tuh... sempet ane inepin satu malem tuh campuran.. buat jaga2 kalo tiba2 ga bs nyampur... tp ternyata tetep nyampur tuh...Topdeh


tapi ada ngatain ngk bisa lho bro, cz apa gitu.. ah lupa gw dimana gw dapat referensinya itu. di forum gitu iseng2 gw cari ttg pertama di google, nah ada 2h salah satu anggota member forum itu nyoba campur premium dengan pertama plus lalu kata dia ngk bisa. tapi buat bro, coba di oplos ke mesin apakah ada efeknya?

n/b pertama di daerah gw naik jadi 6850 miris gw, 11rb ngisi jarum indikator bahan bakar naik cmn bbrp milimeter doang.. huaaaaa, klo ampe 7rb gw pindah ke premium..


RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 14-11-2010 10:57

evan kristianus Menulis:
tapi ada ngatain ngk bisa lho bro, cz apa gitu.. ah lupa gw dimana gw dapat referensinya itu. di forum gitu iseng2 gw cari ttg pertama di google, nah ada 2h salah satu anggota member forum itu nyoba campur premium dengan pertama plus lalu kata dia ngk bisa. tapi buat bro, coba di oplos ke mesin apakah ada efeknya?


uda ane sering lakuin kok om,ane juga ngelakuin karena test yg ane lakuin diatas... jadi lebih percaya... bukan dari omongan orang, kalo ga om tes aja sendiri di botol,liat nyampur apa engga... Yagak
ane juga pernah baca kok forum itu.. di m*d.com kan? kl dia nyoba emang sampe ga bs nyampur, bensin yg dia beli murni ga? jgn2 uda dioplos aer ama spbu nya?Wallbash
kalo pas duit mkn abis,psti ane nyampur pertamax plus ama premium...Tuh
oiya, kayaknya dulu pernah di bahas di otomotif deh... buat nyiasatin bensin oktan 92,dengan harga lebih murah dari pertamax... Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - ilhami - 07-01-2011 10:52

Halo rekans,
Apakah memakan BBM non subsidi (pertamax, shell, petronas,total) mempengaruhi kualitas Oli ?
Apa dengan kualitas pembakaran lebih baik, Olinya tidak cepat kotor?


RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 07-01-2011 11:26

ilhami Menulis:
Halo rekans,
Apakah memakan BBM non subsidi (pertamax, shell, petronas,total) mempengaruhi kualitas Oli ?
Apa dengan kualitas pembakaran lebih baik, Olinya tidak cepat kotor?


kayaknya bisa dikatakan kyk gitu om.. pake pertamax kan,klaimnya pembakaran jadi lebih bersih... jadi tugas oli yg buat ngebilas sisa pembakaran jdi berkurang.. tp tunggu jawaban dr para suhu2 dsini om... soalnya ane masih cupu... Tuh


RE: Oktan VS Kompresi - FX Suprapto - 07-01-2011 13:21

Pengaruh secara langsung sebenarnya tidak ada karena sistem pembakaran mesin AvXe murni cuman BBM, ndak ada oli. Buktinya nggak pernah tho nambah engine oil...?

Lain cerita kalo ring piston bocor, maka oli akan kotor dan berkurang karena sebagian ikut terbakar.
Pakai premium memang rugi kok, cuman murah belinya.
Tapi konsumsi lebih boros karena titik didih bensin rendah padahal kompresi tinggi.

Pertamax aja...sekalian bantu pemerintah nekan angka subsidi Big Grin


RE: Oktan VS Kompresi - velvetsky - 09-01-2011 20:57

brarti emang dirkomendasiin pake pertamax yaw?? wah sekarang harganya udh tmbus 7450 pr liter gmn tuh?? blom lg ntar klo pertamax diwajibin wah pasti bakaln naik lagi harganya. itung2 klo bli 100 rb cm dapet 13,4 liter. Jarak perjalanan gw Bekasi-Jkt kira2 23 km, bolak balik kurang lebih 50 km. Rationya 1:10, jd dalam 2-3 hr tu prtmax udah abis Super. brarti dalam sebulan uang bensin krg lebih 1,2jt Hikhik Tearyeyes


RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 26-01-2011 19:00

iseng2 browsing di youtube, eh ketemu ginian Topdeh

http://www.youtube.com/watch?v=21WrDnbVosc


test pengaruh oktan ama tenaga, kebetulan mobilnya kayaknya sih xenia li vvti...
tp kok diliat dr grafik dyno nya, premium ama pertamax ga beda jauh ya? lebih ketara bedanya kl pake pertamax plus Tuh

tp hebat juga nya ecu nya ax, range toleransinya lebar banget.. dr oktan 88-oktan 95 Bravo


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 27-01-2011 12:22

zanetti Menulis:
iseng2 browsing di youtube, eh ketemu ginian Topdeh

http://www.youtube.com/watch?v=21WrDnbVosc


test pengaruh oktan ama tenaga, kebetulan mobilnya kayaknya sih xenia li vvti...
tp kok diliat dr grafik dyno nya, premium ama pertamax ga beda jauh ya? lebih ketara bedanya kl pake pertamax plus Tuh
Tambahin dikit grafik AFR-nya juga mirip jadi tdk betul klo pake pertamax/pertamax plus jauh lebih irit dibandingkan pake premium Yagak CMIIW
Sayangnya tes tsb tidak mengetes akselerasi 0-100 kmh & 0-1/4 mile mungkin klo dites akselerasinya maka baru ketahuan btul kok pake pertamax/pertamax plus lebih unggul dp premium
Wink

tp hebat juga nya ecu nya ax, range toleransinya lebar banget.. dr oktan 88-oktan 95 Bravo ini mah normal bro klo yg Gozkirpma mustinya ECU bisa bekerja normal pada oktan bensin 70 s/d 110




RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 28-01-2011 01:06

BUDI Menulis:

zanetti Menulis:
iseng2 browsing di youtube, eh ketemu ginian Topdeh

http://www.youtube.com/watch?v=21WrDnbVosc


test pengaruh oktan ama tenaga, kebetulan mobilnya kayaknya sih xenia li vvti...
tp kok diliat dr grafik dyno nya, premium ama pertamax ga beda jauh ya? lebih ketara bedanya kl pake pertamax plus Tuh
Tambahin dikit grafik AFR-nya juga mirip jadi tdk betul klo pake pertamax/pertamax plus jauh lebih irit dibandingkan pake premium Yagak CMIIW
Sayangnya tes tsb tidak mengetes akselerasi 0-100 kmh & 0-1/4 mile mungkin klo dites akselerasinya maka baru ketahuan btul kok pake pertamax/pertamax plus lebih unggul dp premium
Wink

tp hebat juga nya ecu nya ax, range toleransinya lebar banget.. dr oktan 88-oktan 95 Bravo ini mah normal bro klo yg Gozkirpma mustinya ECU bisa bekerja normal pada oktan bensin 70 s/d 110


jadi bisa diambil kesimpulan, kl menurut om budi antara pake premium,pertamax, ama pertamax plus ga beda jauh ya konsumsi fc nya? cm kl soal tenaga pasti beda? (menurut dyno di youtube td) 095
oiya om, kl diliat dr dyno td, kisaran hp ama torque antara premium ama pertamax, kok beda2 tipis ya?095
cenderung hasilnya lebih besar pake pertamax plus? apa ane salah baca dyno graph nya?


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 28-01-2011 07:40

zanetti Menulis:

BUDI Menulis:

zanetti Menulis:
iseng2 browsing di youtube, eh ketemu ginian Topdeh

http://www.youtube.com/watch?v=21WrDnbVosc


test pengaruh oktan ama tenaga, kebetulan mobilnya kayaknya sih xenia li vvti...
tp kok diliat dr grafik dyno nya, premium ama pertamax ga beda jauh ya? lebih ketara bedanya kl pake pertamax plus Tuh
Tambahin dikit grafik AFR-nya juga mirip jadi tdk betul klo pake pertamax/pertamax plus jauh lebih irit dibandingkan pake premium Yagak CMIIW
Sayangnya tes tsb tidak mengetes akselerasi 0-100 kmh & 0-1/4 mile mungkin klo dites akselerasinya maka baru ketahuan btul kok pake pertamax/pertamax plus lebih unggul dp premium
Wink

tp hebat juga nya ecu nya ax, range toleransinya lebar banget.. dr oktan 88-oktan 95 Bravo ini mah normal bro klo yg Gozkirpma mustinya ECU bisa bekerja normal pada oktan bensin 70 s/d 110


jadi bisa diambil kesimpulan, kl menurut om budi antara pake premium,pertamax, ama pertamax plus ga beda jauh ya konsumsi fc nya?
AFR makin tinggi (idealnya di 14,7 utk bensin) makin irit bensin, klo dilihat hsl grafik AFR-nya justru < 2500 rpm : AFR pertamax plus lebih rendah dibanding premium/pertamax, jadi kesimpulannya boil itu akan lebih boros pake pertamax plus utk dakot CMIIW

cm kl soal tenaga pasti beda? (menurut dyno di youtube td) 095
oiya om, kl diliat dr dyno td, kisaran hp ama torque antara premium ama pertamax, kok beda2 tipis ya?095
cenderung hasilnya lebih besar pake pertamax plus? apa ane salah baca dyno graph nya?
Perlu diingat akurasi tes dyno itu berkisar 2%-an, jadi hasil tsb +/- sama/mirip, mmg secara teori ECU A/X yg udah diperlengkapi ESA (Electronic Spark Advancer) utk memajukan ignition timing secara otomatis agar power max, shg wkt pake pertamax plus maka ignition timing segera dimajukan maksimal shg power max juga tanpa terjadi ngelitik, sayangnya hasil tsb kurang lengkap krn tdk dilengkapi hsl grafik ignition timingnya Suffer




RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 28-01-2011 07:51

trus penyebab, hasil dyno antara pertamax & premium beda tipis apa ya?
apa kualitas premiumnya uda jadi lebih baik,ato mereka wktu beli pertamaxnya dpt yg oplosan? HahaHaha


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 28-01-2011 13:54

zanetti Menulis:
trus penyebab, hasil dyno antara pertamax & premium beda tipis apa ya? Haha tanya aza ke ECU A/X nya ....
apa kualitas premiumnya uda jadi lebih baik,ato mereka wktu beli pertamaxnya dpt yg oplosan? HahaHaha


klo mau BBM dgn oktan 98 (lebih baik dp Pertamax Plus/Shell Super Extra) Gozkirpma pake aza Vigas (LGV) di Jkt udah ada 19 SPBG & dipake > 2300 unit taksi + 400 bajaj + 400 busway Winking cuman musti investasi awalnya sktr 10-12 jt utk beli converter LGV nya Hikhik ttp klo dihitung kembali stlh pembatasan BBM subsidi kayaknya alternatif Vigas/LGV (non-subsidi yg dijual Rp 3600/liter dgn HPP < 3000) sangat menjanjikan Gozkirpma
Catt : konsumsi LGV = konsumsi premium sktr 10 km/liter


RE: Oktan VS Kompresi - Dhewo - 28-01-2011 14:08

BUDI Menulis:

zanetti Menulis:
trus penyebab, hasil dyno antara pertamax & premium beda tipis apa ya? Haha tanya aza ke ECU A/X nya ....
apa kualitas premiumnya uda jadi lebih baik,ato mereka wktu beli pertamaxnya dpt yg oplosan? HahaHaha


klo mau BBM dgn oktan 98 (lebih baik dp Pertamax Plus/Shell Super Extra) Gozkirpma pake aza Vigas (LGV) di Jkt udah ada 19 SPBG & dipake > 2300 unit taksi + 400 bajaj + 400 busway Winking cuman musti investasi awalnya sktr 10-12 jt utk beli converter LGV nya Hikhik ttp klo dihitung kembali stlh pembatasan BBM subsidi kayaknya alternatif Vigas/LGV (non-subsidi yg dijual Rp 3600/liter dgn HPP < 3000) sangat menjanjikan Gozkirpma
Catt : konsumsi LGV = konsumsi premium sktr 10 km/liter

vigas ? ini nih yg td bikin gw penasaran....


RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 28-01-2011 14:32

BUDI Menulis:
klo mau BBM dgn oktan 98 (lebih baik dp Pertamax Plus/Shell Super Extra) Gozkirpma pake aza Vigas (LGV) di Jkt udah ada 19 SPBG & dipake > 2300 unit taksi + 400 bajaj + 400 busway Winking cuman musti investasi awalnya sktr 10-12 jt utk beli converter LGV nya Hikhik ttp klo dihitung kembali stlh pembatasan BBM subsidi kayaknya alternatif Vigas/LGV (non-subsidi yg dijual Rp 3600/liter dgn HPP < 3000) sangat menjanjikan Gozkirpma
Catt : konsumsi LGV = konsumsi premium sktr 10 km/liter


waduh om, harga konverter vigasnya aja uda 12 juta... blm lg distribusi nya masih di jkt doank(itu juga br 19 stasiun).. ga praktis.. Tuh


RE: Oktan VS Kompresi - Ariest - 08-02-2011 05:13

BUDI Menulis:

zanetti Menulis:
trus penyebab, hasil dyno antara pertamax & premium beda tipis apa ya? Haha tanya aza ke ECU A/X nya ....
apa kualitas premiumnya uda jadi lebih baik,ato mereka wktu beli pertamaxnya dpt yg oplosan? HahaHaha


klo mau BBM dgn oktan 98 (lebih baik dp Pertamax Plus/Shell Super Extra) Gozkirpma pake aza Vigas (LGV) di Jkt udah ada 19 SPBG & dipake > 2300 unit taksi + 400 bajaj + 400 busway Winking cuman musti investasi awalnya sktr 10-12 jt utk beli converter LGV nya Hikhik ttp klo dihitung kembali stlh pembatasan BBM subsidi kayaknya alternatif Vigas/LGV (non-subsidi yg dijual Rp 3600/liter dgn HPP < 3000) sangat menjanjikan Gozkirpma
Catt : konsumsi LGV = konsumsi premium sktr 10 km/liter


Coba browsing yg jual konverter kit buat LVG gak ketemu yach ?
Menurut pak budi worthed and amankah mobil kita menggunakan vigas ?
Kira2 RR AXnetter ada yg mo coba gak yach ? Whistling


RE: Oktan VS Kompresi - korzlet - 08-02-2011 08:24

saya dah nanya ke bro abdri, cuman katanya tuh tabung di pasang di bangku baris ke tiga (kalo yang CNG), jadi mesti copot bangku. kalo gitu mah gak praktis namanya... kemungkinan LGV ya sama aja kan?


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 08:53

korzlet Menulis:
saya dah nanya ke bro abdri, cuman katanya tuh tabung di pasang di bangku baris ke tiga (kalo yang CNG), jadi mesti copot bangku. kalo gitu mah gak praktis namanya... kemungkinan LGV ya sama aja kan?


ukuran tabung LGV = tangki BBM bro, ada yg 10 liter, 20 ltr ato 40 ltr (disesuaikan kebutuhan aza) & tdk perlu copot bangku baris ketiga Winking kakak ipar ane udah pake di Tyt Camri-nya yg kap 20 liter ukuran P x L sekitar 2 kali botol oli 5 literan + lbh tebal sedikit & dipasang di bagasi tanpa mengganggu kapasitas bagasinya
Tabung LGV kapasitas 40 liter ada yg berbentuk donut spt ban serep yg diproduksi khusus utk sedan agar bisa dipasangkan pada lubang bagasi ban serepnya, ttp mgkn bisa juga utk A/X dipasangkan didudukan ban serep belakang kali ye 095
berbeda ama tabung CNG yg high pressurized (200 bar) jauh lebih besar, lebih berat & lebih berbahaya dp tabung LGV yg low pressurized (12-15 bar)


RE: Oktan VS Kompresi - Ariest - 08-02-2011 08:53

korzlet Menulis:
saya dah nanya ke bro abdri, cuman katanya tuh tabung di pasang di bangku baris ke tiga (kalo yang CNG), jadi mesti copot bangku. kalo gitu mah gak praktis namanya... kemungkinan LGV ya sama aja kan?


Wah bener tuh om, kalo sampe lepas jok mah gak praktis banget. Pernah liat di pic-nya sepertinya tabungnya gak besar dan warnanya silver.


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 09:04

Ariest Menulis:

BUDI Menulis:
klo mau BBM dgn oktan 98 (lebih baik dp Pertamax Plus/Shell Super Extra) Gozkirpma pake aza Vigas (LGV) di Jkt udah ada 19 SPBG & dipake > 2300 unit taksi + 400 bajaj + 400 busway cuman musti investasi awalnya sktr 10-12 jt utk beli converter LGV nya ttp klo dihitung kembali stlh pembatasan BBM subsidi kayaknya alternatif Vigas/LGV (non-subsidi yg dijual Rp 3600/liter dgn HPP < 3000) sangat menjanjikan
Catt : konsumsi LGV = konsumsi premium sktr 10 km/liter


Coba browsing yg jual konverter kit buat LVG gak ketemu yach ? setahu ane group Anugerah yg di Pulogadung ada jual konverter LGV tsb merk Landi Renzo buatan Italy, mrk lg cari distributor juga kok berminat ? 095
Menurut pak budi worthed and amankah mobil kita menggunakan vigas ? klo utk pemakaian boil yg kontinyu (misalnya > 100 km/hari ato sktr 10 liter/hari) masih worthed bro itung aza setahun 300 hr kerja/thn x 10 liter/hari = 3000 liter x Rp 3000-3500/ltr (selisih hrg dgn Pertamax) > Rp 9-10 jt/thn (setahun udah balik modal) ttp klo utk boil yg weekend/holiday saja ya krg cocok. CMIIW
Mustinya aman ya bro (pastinya lbh aman dp CNG) krn sistem LGV udah std TUV dll + udah bnyk pake di Aussie & Korea, tinggal cara operasi & perawatannya aza yg musti diperhatiin + busi musti diganti ke irridium (tdk boleh pake platinum) spy lbh awet krn urusan pake LGV yg boros itu adalah businya (biasanya busi irridium di LGV hny tahan ampe 25-30 K km aza padahal klo pake Pertamax bisa tahan > 100 K km)

Kira2 RR AXnetter ada yg mo coba gak yach ? Whistling masih pikir2 bro apakah NKRI mmg serius/commited menyediakan LGV-nya 095 nanti baru invest konverternya ternyata akhir thn LGV malah dihapus ato dinaikan hrgnya Wallbash krn bnyk peminatnya. Skrg aza br ada 3 SPBU yg melayani LGV-nya satu di jl.Pramuka, satu di jl.Abdul Muis & satunya lg di jl.HR Rasuna Said Wallbash

................................ merk Landi Renzo - Italy ............................................................................ merk Indo Auto gas - India .......................



Compare CNG vehicles with their LPG counterparts for their environment-friendliness. LPG is constituted mainly of propane (C3H8) with a little butane (C4H10). In CNG, the key ingredient is methane (CH4). The lesser the carbon-to-hydrogen ratio in the chemical formula of the gas, the better it is for the environment. Thus, methane is better for the environment provided it undergoes complete combustion.

Compare CNG vehicles with LPG for their vehicle tank storage requirements. Since LPG is liquefied at normal pressure, it is portable and can be stored in smaller and lighter vehicle storage tanks. CNG is not liquefied, so it requires very high pressure for storage. Vehicles for CNG need to have sturdy and heavy tanks.

Compare CNG vehicles with LPG for suitability and performance. Given the bulkiness of CNG vehicle tanks, these vehicles are less spacious. LPG/CNG vehicles are known to have a slightly lower initial pickup but greater acceleration. You may experience cold start problems with these vehicles. It is also important to check for the availability of LNG/CNG in your area to know if you can have consistent fuel supply. LPG fits best with light vehicles such as cars and small vans that run on petroleum, while CNG is ideal for heavy vehicles operating on diesel.

Compare CNG and LPG vehicles for safety. CNG is lighter than air and therefore does not puddle. It also has a higher ignition temperature, which means it is difficult to ignite. LPG, on the other hand, is heavier than air and has a lower ignition temperature.

Compare CNG and LPG vehicles for the expenses involved. Find out the costs involved for installing CNG/LPG in your area. Calculate running costs depending on the cost per gallon of CNG/LPG and your vehicle mileage and see which is lower. Both LPG and CNG installations require frequent inspections. So, you also need to account for maintenance expenses. Find out if there are any special government concessions for CNG/LPG vehicles in your region that can benefit you.

Contoh photo SPBU utk LGV



RE: Oktan VS Kompresi - korzlet - 08-02-2011 10:04

mantap om infonya... ane sih awalnya minat, 10jt gk bakal kerasa dibanding benefitnya nanti... cuman karena mobil ane hanya kluar di akhir pekan, gak dipake kerja, jadinya sayang juga ya... Big Grin


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 10:18

Barusan tanya2 ama TAM Sunter, klo mau pasang konverter LGV utk Avz coba hub Tunas Toyota Bintaro. JL. R.C. Veteran No.24 Bintaro, Jakarta 12330. Telp. 021-7350555. Fax. 021-7350314, mrk ckp berpengalaman dgn LGV (Indo Auto gas - India)



Untuk memakai bahan bakar V-Gas harus menggunakan seperangkat komponen, namanya BRC Gas Equitment yang didatangkan dari Italia. Alatnya berupa tangki seberat sekitar 25 kg (jauh lebih ringan dari tabung CNG). Kapasitas tangki ada tiga pilihan, mulai dari 45 liter, 55 liter dan 60 liter.

Pada tangki terdapat Integrated Sender Gauge (ISG) berupa 4 sensor. Tugas masing-masing sensor, yakni pengukur kapasitas LPG di tangki, sebagai katup selenoid, sebagai katup manual dan terakhir katub pengaman berdasarkan tekanan. "Jadi, kalau tekanan melebihi maksimum kapasitas valve, gas otomatis dibocorkan," papar Novi.

Komponen lainnya berupa ECU yang masih kosong dan diisi dengan software. Perannya menjadi manajemen gas injeksi, menerima input dari ECU mesin, tapi tidak mengcover sensor-sensor standar mesin.

Kemudian ada Genius Reducer Sequent (GRS). Alat ini menurunkan tekanan dan menaikkan suhu gas, sehingga lebih mudah terbakar. Peran lainnya, menentukan jumlah volume gas yang tersuplai ke injektor. Alat ini bisa disebut kerannya.

Tapi sebelum gas menuju ke GSR terlebih dulu terfilter oleh Electronic Sequent (ES). Selain itu, GRS juga menjadi katup pengaman bila terjadi kebocoran di sistem, dengan cepat saluran gas dari tangki ke mesin ditutup.

Lalu, ada MAP (Manifold Atmosphere Pressure) Sensor yang memberi input ke ECU mengenai kondisi tekanan gas pada Rail Injector (alat sebagai injektor gas dan delivery pipe).

Harga satu set BRC Gas Equitment bervariasi, tergantung dari tipe dan tenaga maksimum. Paling murah Rp 12 juta untuk mobil bermesin 4 silinder dengan tenaga maksimum 110 hp sampai 160 hp. Lebih dari itu hingga 230 hp dipatok Rp 14,5 juta. Sedang mesin yang enam silinder dibanderol Rp. 17 juta.



RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 10:28

korzlet Menulis:
mantap om infonya... ane sih awalnya minat, 10jt gk bakal kerasa dibanding benefitnya nanti... cuman karena mobil ane hanya kluar di akhir pekan, gak dipake kerja, jadinya sayang juga ya... Big Grin


setuju bro, LGV ini mah cocok buat oom Pras klo taxi BB nya pake LGV bisa2 ongkos taxi BB bersaing ama ongkos busway Yagak Haha


RE: Oktan VS Kompresi - korzlet - 08-02-2011 10:47

12 juta dibanding 150 jt (harga limo) ya gak terlalu ngaruh lah... Haha


RE: Oktan VS Kompresi - Pras - 08-02-2011 11:04

BUDI Menulis:
setuju bro, LGV ini mah cocok buat oom Pras klo taxi BB nya pake LGV bisa2 ongkos taxi BB bersaing ama ongkos busway Yagak Haha


HahaHaha wakakaka...
selama busway acakadul spt ini sih ga bakal jadi saingan taksi yg anter jemput door-to-door Gozkirpma

FYI aja BB sudah explore kemungkinan ini tp terkendala di distribusi LGV dimana belum ada yg bisa menjamin pasokan yg kontinyu dan merata minimal di seluruh Pool Blue Bird.


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 11:34

Pras Menulis:
FYI aja BB sudah explore kemungkinan ini tp terkendala di distribusi LGV dimana belum ada yg bisa menjamin pasokan yg kontinyu dan merata minimal di seluruh Pool Blue Bird.


bro apa BB juga udah pernah pdkt ke SPBU swasta 095 klo demand LGV-nya besar khan bisa kontrak ama swasta tho

klo bensin jadi non-subsidi maka LGV pasti menarik bwt SPBU swasta juga Yagak

klo tdk salah swasta udah diperbolehkan menyalurkan LNG tho ato BB sendiri yg mau buka SPBU LGV BB di Indonesia Topdeh

Selasa, 01 Februari 2011
Industri Boleh Bangun FSRU
Pemerintah bersikap terbuka jika ada industri yang ingin membangun Floating Storage and Regasification Unit (FSRU). Yang penting, mereka harus mengajukan izin dulu kepada pemerintah.
”Kita kan terbuka. Tapi tetap harus minta izin,” kata Dirjen Migas Kementerian ESDM Evita H. Legowo usai acara Soft Launching Implementasi Konservasi Energi, kemarin.
Dalam surat izin yang diajukan industri tersebut, lanjut Evita, harus jelas sumber pasokan gasnya, konsumen yang akan menggunakan, harga juga teknologi.
Hal itu dikemukakan Evita, menanggapi kabar adanya konsorsium industri yang ingin membangun FSRU sebagai upaya untuk memenuhi pasokan gas di dalam negeri.
Pemerintah sendiri, dalam upaya untuk mengatasi defisit gas, akan membangun 3 FSRU di Jawa Barat, Sumatera Utara dan Jawa Timur atau Jawa Tengah.
Untuk Jawa Barat, FSRU ditargetkan dapat diselesaikan pada September 2011. Sementara untuk rencana pembangunan FSRU di Sumatera Utara, prosesnya sempat tertunda karena adanya misunderstanding mengenai kebutuhan gas di daerah itu. Namun setelah ada kejelasan dari PT PLN mengenai kebutuhan gas, maka proyek ini pun dilanjutkan kembali. Lantaran adanya penundaan itu, penyelesaian pembangunan FSRU mundur menjadi tahun 2012. Semula direncanakan dapat selesai pada akhir 2011.
Pembangunan 3 FSRU ini merupakan amanat Inpres No 01 tahun 2010 untuk mengatasi defisit gas di atas 200 MMSCFD. Dengan adanya infrastruktur LNG terminal ini, diharapkan pasokan gas ke tempat yang jauh dari sumber gas bumi dapat dilakukan dalam bentuk pengiriman LNG. Sebelumnya, pasokan kebutuhan gas bumi domestik hanya dilakukan dengan menggunakan jaringan pipa gas bumi.



RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 12:01

Daftar lokasi SPBU Pertamina yang menjual Vi-Gas (updated 10 Januari 2011):
1. SPBU COCO 31.131.01 Jl. Pramuka Raya - Jakarta Timur
2. SPBU COCO 31.102.02 Jl. Abdul Muis - Jakarta Pusat
3. SPBU COCO 31.129.02 Jl. HR. Rasuna Said - Jakarta Selatan
4. SPBU COCO 31.103.03 Jl. Cikirini Raya - Jakarta Pusat
5. SPBU COCO 31.128.02 Jl. MT. Haryono - Jakarta Selatan
6. SPBU COCO 31.171.01 Jl. Ahmad Yani No. 1 - Bekasi
7. SPBU COCO 31.114.03 Jl. Daan Mogot No. 2 - Jakarta Barat
8. SPBU COCO 31.134.01 Jl. Bekasi Timur Km. 18 Jatinegara - Jaktim

Pertamina juga menyediakan produk bahan bakar gas lainnya yang merupakan produk turunan dari LPG, yaitu Liquefied Gas for Vehicle (LGV) dengan merek Vi-Gas.
Vi-Gas sangat cocok digunakan untuk kendaraan kecil baik kendaraan umum ataupun pribadi. Hasil penelitian juga membuktikan penggunaan Vi-Gas lebih hemat dari penggunaan BBM. Saat ini Vi-Gas dijual di delapan SPBU COCO Pertamina dengan harga Rp3.600 per LSP.


RE: Oktan VS Kompresi - ilhami - 08-02-2011 15:23

Mengapa pakai LGV jadi boros businya ?


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 15:43

ilhami Menulis:
Mengapa pakai LGV jadi boros businya ?


khususnya pake propane (LGV) suhu ruang bakar lebih panas krn AFR-nya juga lebih kurus bro klo bensin AFR idealnya di 14,7 : 1 klo LGV AFR idealnya 17,0 : 1 & daya ledaknya lbh explosive (teg busi lbh tinggi di LGV)
Berikut ini penjelasan dr Robert Bosch :
Combustion chamber temperature
When petrol enters the combustion chamber, evaporative cooling occurs. This cools the spark plug and other components (“charge cooling”). Since LPG is not a liquid, it burns dry, so there is no charge
cooling effect. That means the combustion chamber and spark plug electrode are hotter

N/B : umur busi di mesin gas BBG juga tergantung pada kandungan uap air BBG-nya ..... makin kering BBG-nya (makin sedikit kandungan uap airnya) maka makin awet businya CMIIW
biasanya elektroda busi yg cepet abis klo pake LGV bukan elektroda tengahnya (centre elektroda) ttp justru ground elektrodanya (yg berbentuk melengkung) yg cepet abis bro maka sebaiknya pake busi yg "double irridium" Gozkirpma (kedua elektrodanya baik centre & ground dilapisi dgn irridium) ato pake multi-ground electodes plugs spt busi Bosch IR misalnya Winking
sbg contoh busway Trans Jakarta (CNG) businya pake merk Champion-USA (irridium) wajib ganti sekitar 3-4 bulan sekali (ada juga satu dua busway yg maksain & tahan ampe 6 bulan max sblm mogok tidak bisa stater lage krn ground elektrodenya bener2 abis-bis Tongue1)
CATT : utk mesin busway (ex diesel-non ignited engine) ada beberapa merk yg tdk direkomendasikan pake propane (LGV) & hanya bisa pake CNG (methane) krn suhu pembakaran propane (LGV) lebih panas dibandingkan methane (CNG) ttp pada umumnya mesin bensin (ignited engine) spt A/X msh bisa pake propane (LGV) ... CMIIW


RE: Oktan VS Kompresi - ilhami - 08-02-2011 16:00

Yang jarang dibahas, Fast moving parts dari komponen BBG ini apa ya.

Jangan-jangan, mungkin tidak perlu fuel filter, tapi regulator harus ganti 1 thn sekali dan harganya mahal hehehe...


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 08-02-2011 16:11

ilhami Menulis:
Yang jarang dibahas, Fast moving parts dari komponen BBG ini apa ya.

Jangan-jangan, mungkin tidak perlu fuel filter, tapi regulator harus ganti 1 thn sekali dan harganya mahal hehehe...

setiap pabrik konverter BBG berbeda spek & perawatannya bro, musti teliti sblm putusin beli

yg pasti periode ganti olinya bisa 2-3 kali lebih jauh (km) dibanding pake bensin, klo A/X dgn bensin ganti olinya 10 K km maka pake LGV bisa 20-30 K km/ganti oli Topdeh krn oli mesin tidak tercemar "blow by gas" lagi yg cepat menurunkan TBN oli ttp level olinya akan lebih cepet berkurang krn tidak tercampur blow by gas
CATT : sbg contoh aza di mesin diesel genset ganti oli mesin setiap 200-250 jam sekali, klo mesin diesel tsb dimodif jadi mesin gas (ignited/pake busi) maka periode ganti oli mesinnya rekomendasi pabrik adalah 1000 jam sekali (4 kali lebih lama dibanding mesin diesel) bahkan ada yg pernah tes ganti oli mesin gas s/d 1500 jam (6 kali lebih lama) ternyata oli mesinnya tetep masih bisa dipake terus (sesuai hsl tes oli sucofindo jkt)
Konversi jam operasi genset ke km perjalanan mobil adalah 1 jam = 50 km, jadi klo ganti oli mesin gas s/d 1500 jam itu = 75.000 km utk mobil Gozkirpma
LGV dgn oktan 98 (> dr Pertamax Plus oktan 95) maka pengapian bisa dimajukan maksimal + power maksimal + efisiensi mesin naik shg mesin pasti lebih bersih (timbunan carbon di ruang bakar minimal) shg jadwal perawatan/overhaul mesin bisa lbh panjang 2-3 kali dibandingkan pake bensin Topdeh

ane spt oom Pras cuman kuatir ama konsistensi suplai LGV-nya aza oleh NKRI Yagak, lha urusan busway aza masih sering ribut kok urusan suplai CNG-nya baik dr Pertamina ato Petross (swastanya). klo mmg suplai LGV udah pasti/committed maka pastilah booming konversi bensin ke LGV bro spt di Aussie & Korea skrg Winking lha dari awal promo LGV thn 2008 s/d skrg thn 2011 (3 tahunan) Pertamina qq NKRI cuman mau bangun SPBU Vigas sebanyak 8 (delapan) biji aza Tuh padahal awal promosinya di thn 2010 Pertamina aza akan mengoperasikan 80-100 SPBU LGV termasuk diluar Jkt spt Bandung dll
Pertamina = NATO (No Action Talking Only) Haha


RE: Oktan VS Kompresi - Supriyanto Kartono - 09-02-2011 08:35

Pak BUDI,
Kalo pakai gas,oli mesin apakah masih tetap pakai untuk mobil bensin..?
Kalo mesti oli khusus "gas engine"..sdh banyak dipasaran..?
Di tempat kerja saya banyak menggunakan "gas engine" tuk generator...Oli-nya khusus tuk "gas engine"
Dgn Fuel pressure sebesar 30 PSI..dalam 4-5 hari selalu tambah oli sekitar 20 liter..


RE: Oktan VS Kompresi - BUDI - 09-02-2011 09:22

Supriyanto Kartono Menulis:
Pak BUDI,
Kalo pakai gas,oli mesin apakah masih tetap pakai untuk mobil bensin..?
Kalo mesti oli khusus "gas engine"..sdh banyak dipasaran..?
Di tempat kerja saya banyak menggunakan "gas engine" tuk generator...Oli-nya khusus tuk "gas engine"
Dgn Fuel pressure sebesar 30 PSI..dalam 4-5 hari selalu tambah oli sekitar 20 liter..


pake oli mesin diesel (low sulphated ash) msh bisa, ttp oli mesin khusus gas yaitu yg perfix-nya "GEO-......" ada beberapa merk di pasaran : Pertamina SAE 40 & Evalube SAE 20W-50 bro
N/B : jgn pernah menambah additive oli spt molydenum/PTFE dll (= sulfated ash) utk mesin diesel apalagi mesin gas, pasti akan sgr timbul oil sludge Hikhik

maksudnya 30 psi itu adalah oli pressure ya 095
utk oli pressure 30 psi (+/- 2 bar) cukup rendah bro ttp mgkn msh > limit, btw pake gas engine merk apa bro ? spt utk model Japan-USA spt Yanmar/Mitsubishi/Waukesha/CAT trip pointnya disekitar 2-2,1 bar klo model Europe (spt Mercy/MAN/Deutz) di 1,8 bar.
Normal tek oli saat start/cranking > 5 bar, setelah normal panas/idle (no load) > 3 bar & ketika full load > 2,5 bar
Klo oli mesin sempet naik ke ruang bakar pada gas engine maka mudah ketahuannya gas buangnya pasti ada asep putihnya bro, konsumsi oli mesin di genset sekitar 1-3 cc/kwh, jadi klo tambah 20 liter artinya utk pemakaian daya 7-20 MWh

Yg plg penting utk operasi gas engine yg disuplai gas lsg dr rig2 harus dikeringkan dulu mell dryer bro krn gas engine plg sensitif thdp kandungan uap air dalam gas & lama2 bisa timbul water hammer nantinya disamping lbh sering terjadi detonasi akibat uap air tsb.


RE: Oktan VS Kompresi - agus aribowo - 09-02-2011 11:25

BUDI Menulis:

Supriyanto Kartono Menulis:
Pak BUDI,
Kalo pakai gas,oli mesin apakah masih tetap pakai untuk mobil bensin..?
Kalo mesti oli khusus "gas engine"..sdh banyak dipasaran..?
Di tempat kerja saya banyak menggunakan "gas engine" tuk generator...Oli-nya khusus tuk "gas engine"
Dgn Fuel pressure sebesar 30 PSI..dalam 4-5 hari selalu tambah oli sekitar 20 liter..


pake oli mesin diesel (low sulphated ash) msh bisa, ttp oli mesin khusus gas yaitu yg perfix-nya "GEO-......" ada beberapa merk di pasaran : Pertamina SAE 40 & Evalube SAE 20W-50 bro
N/B : jgn pernah menambah additive oli spt molydenum/PTFE dll (= sulfated ash) utk mesin diesel apalagi mesin gas, pasti akan sgr timbul oil sludge Hikhik

maksudnya 30 psi itu adalah oli pressure ya 095
utk oli pressure 30 psi (+/- 2 bar) cukup rendah bro ttp mgkn msh > limit, btw pake gas engine merk apa bro ? spt utk model Japan-USA spt Yanmar/Mitsubishi/Waukesha/CAT trip pointnya disekitar 2-2,1 bar klo model Europe (spt Mercy/MAN/Deutz) di 1,8 bar.
Normal tek oli saat start/cranking > 5 bar, setelah normal panas/idle (no load) > 3 bar & ketika full load > 2,5 bar
Klo oli mesin sempet naik ke ruang bakar pada gas engine maka mudah ketahuannya gas buangnya pasti ada asep putihnya bro, konsumsi oli mesin di genset sekitar 1-3 cc/kwh, jadi klo tambah 20 liter artinya utk pemakaian daya 7-20 MWh

Yg plg penting utk operasi gas engine yg disuplai gas lsg dr rig2 harus dikeringkan dulu mell dryer bro krn gas engine plg sensitif thdp kandungan uap air dalam gas & lama2 bisa timbul water hammer nantinya disamping lbh sering terjadi detonasi akibat uap air tsb.


Topdeh Topdeh


RE: Oktan VS Kompresi - ilhami - 30-04-2011 18:36

bagaimana perbandingan biaya operasional pemakaian LGV ini dengan mobil diesel? Avanza disini tidak ada yang diesel, mungkin coba di bandingkan dengan innova diesel.

Innova bensin + converter kit 10-15 jt, dengan pemakaian LGV
Kelebihan: oli awet, gas buang bersih.

atau

Innova Diesel (selisih 20 juta lebih mahal) dengan Solar biasa dan Solar Pertadex/Shell Diesel/Total Diesel/petronas.
Kekurangan:
Pemakaian Solar biasa menyebabkan fuel filter lebih cepat diganti, dan catalytic converter mampet karena kadar sulfur tinggi.
Pajak mesin diesel Lebih mahal dari Innova bensin

Jarak tempuh full 1 tabung vs 1 tangki Solar/bensin bagaimana perbandingannya?

Kalau mobil LGV ini ditabrak dari belakang, kira-kira aman nggak ya? karena kasus tabrakan beruntun di jakarta cukup banyak hehehe.


RE: Oktan VS Kompresi - ak4ng - 21-05-2011 16:06

bro,, kl avanza dr baru thn 05 selalu pake pretmium gmn???? ngaruh ga ke mesin


RE: Oktan VS Kompresi - Evanto - 12-06-2011 18:11

Kalau saya nggak percaya ama ATPM y nganjurin boleh dboleh pakai premiumkalau gua liat di manual book BBM oktan=min 90, so aku campur premium and pertamax+ dngn perbandingan 2:1 liter
Bisa dikalkulasi

(2L*88)+(1L*95)=(2L+1L)*x
x= 90.33 (oktan campuran)
Kalau maucampur lebaih baik formula ini, lebih irit kantong


RE: Oktan VS Kompresi - Buyung Pamungkas - 18-06-2011 10:16

Ga dicampur sekalian ama oli om? Biar kayak motor 2tak? Big Grin ngomong-ngomong dengan harga bbm oktan 90 ke atas naik(sekrqng mulai turun), masi pada kuat pakai pertamax,dkk?


RE: Oktan VS Kompresi - andri2377 - 18-06-2011 10:24

Buyung Pamungkas Menulis:
Ga dicampur sekalian ama oli om? Biar kayak motor 2tak? Big Grin ngomong-ngomong dengan harga bbm oktan 90 ke atas naik(sekrqng mulai turun), masi pada kuat pakai pertamax,dkk?


om.. kenalan dulu lah di Hallo semua...!!! Gozkirpma


RE: Oktan VS Kompresi - ak4ng - 25-06-2011 17:53

Evanto Menulis:
Kalau saya nggak percaya ama ATPM y nganjurin boleh dboleh pakai premiumkalau gua liat di manual book BBM oktan=min 90, so aku campur premium and pertamax+ dngn perbandingan 2:1 liter
Bisa dikalkulasi

(2L*88)+(1L*95)=(2L+1L)*x
x= 90.33 (oktan campuran)
Kalau maucampur lebaih baik formula ini, lebih irit kantong


ga berbahaya maen nyampur2????? yg dimasukin pretmium dulu atw pertamax???


RE: Oktan VS Kompresi - zanetti - 25-06-2011 22:07

ak4ng Menulis:

Evanto Menulis:
Kalau saya nggak percaya ama ATPM y nganjurin boleh dboleh pakai premiumkalau gua liat di manual book BBM oktan=min 90, so aku campur premium and pertamax+ dngn perbandingan 2:1 liter
Bisa dikalkulasi

(2L*88)+(1L*95)=(2L+1L)*x
x= 90.33 (oktan campuran)
Kalau maucampur lebaih baik formula ini, lebih irit kantong


ga berbahaya maen nyampur2????? yg dimasukin pretmium dulu atw pertamax???


tinggal dicampur aja om.. terserah mo masukkin duluan yg mana...
campur pake air juga blh WhistlingWhistling


RE: Oktan VS Kompresi - nu6124h4 - 30-06-2011 01:21

zanetti Menulis:

ak4ng Menulis:

Evanto Menulis:
Kalau saya nggak percaya ama ATPM y nganjurin boleh dboleh pakai premiumkalau gua liat di manual book BBM oktan=min 90, so aku campur premium and pertamax+ dngn perbandingan 2:1 liter
Bisa dikalkulasi

(2L*88)+(1L*95)=(2L+1L)*x
x= 90.33 (oktan campuran)
Kalau maucampur lebaih baik formula ini, lebih irit kantong


ga berbahaya maen nyampur2????? yg dimasukin pretmium dulu atw pertamax???


tinggal dicampur aja om.. terserah mo masukkin duluan yg mana...
campur pake air juga blh WhistlingWhistling


Iya Om.. nggak masalah tuh dicampur2. Dulu sebelum pertamax terkerek sampe diatas 8000 ane malah sering nyampur premium dng pertamax plus perbandingan fifty2..

Cuman jujur kalo mbl msh std, efek pemakaian pertamax kalo ane blg cm dari bersihnya ruang bakar.

Kok bisa?

Ya kalo pengen merasakan efek tenaganya juga, masing2 produk bensin harus pake timming yang berbeda.

Ane uda pernah coba2 di mbl kijang kapsul karbu.

Timming std isi premium lalu ganti isi pertamax lalu ganti isi pertamax. Tiap kali ganti jenis bahan bakar timmingnya gak dirubah. Hasilnya tarikannya nggak beda jauh.

Tapi beda banget ketika timmingnya di rubah.
Dari premium ke pertamax ane majuin delkonya. Begitu juga dari pertamax ke pertamax plus delkonya lebih dimajuin lagi.
Sumpah hasilnya tarikan jauh lebih enteng dan pemakaian bahan bakar jauh lebih irit dibandingkan ketika timmingnya nggak diapa2in.

Itu pas jaman mobil pake delko.

Nah kata org2 mesin canggih kyk a/x ini bisa otomatis maju mundurnya timming.

Cuma ane pernah jajal kok rasanya sedikit bngt majunya. Cm baru dari feeling sih Toungue

Yang pasti timmingnya bisa maju sih kalo dipakein piggyback. Cuma masih mahal aja nih piggyback Bercucuran

Oia, kalo menurut ane, std timming nya a/x vvti dimundurin sm pabriknya deh dari std idealnya. Knp? karena dengan kompressi tinggi segitu seharusnya dicekokin premium lgs ngelitik. Tapi nggak tahu juga dink.. cmiiw..


RE: Oktan VS Kompresi - anthony blangkon - 30-07-2011 15:17

kalo ane kadang pake premium kadang pertamax gan tergantung dompet dah.....YagakYagakYagakYagak


RE: Oktan VS Kompresi - faridfadlan - 20-08-2011 11:08

Perasaan angka oktan tidak ada hubungannya dengan nilai kalori BBM, Pertamax dan Premium tidak beda dalam kalori tapi berbeda oktan, memang angaka oktan berhubungan dengan ratio kompresi mesin dengan rpm tinggi butuh kompresi tinggi, sedang kompresi tinggi akan butuh bbm oktan tinggi, sebab kalau tidak pasti detonasi, saya kira gak ada hubungannya dengan engine power, mungkin bedanya kalau pakai pertamak lebih bisa putaran ting dan responsif


RE: Oktan VS Kompresi - andri2377 - 20-08-2011 12:38

faridfadlan Menulis:
Perasaan angka oktan tidak ada hubungannya dengan nilai kalori BBM, Pertamax dan Premium tidak beda dalam kalori tapi berbeda oktan, memang angaka oktan berhubungan dengan ratio kompresi mesin dengan rpm tinggi butuh kompresi tinggi, sedang kompresi tinggi akan butuh bbm oktan tinggi, sebab kalau tidak pasti detonasi, saya kira gak ada hubungannya dengan engine power, mungkin bedanya kalau pakai pertamak lebih bisa putaran ting dan responsif


lebih seru lagi bahasnya kalo om kenalan dulu di Hallo semua...!!! Gozkirpma
diklik aja tulisan hallo semua tu om...


RE: Oktan VS Kompresi - Rear_Disc - 22-12-2011 10:21

Bobby Sant Menulis:
Mustinya ini perdebatan di milis AXIC yang di Yahoo, tapi karena ada gejala moderate maka gua tampilkan disini supaya kita belajar dan nambah pengetahuan.

sumber: http://www.carbibles.com/fuel_engine_bible.html

Compression ratio Octane
> 5:1 72
> 6:1 81
> 7:1 87
> 8:1 92
> 9:1 96
> 10:1 100
> 11:1 104
> 12:1 108

Berapa kompresi mesin Avanza & Xenia XI yang kita punya???

Apa pernah ATPM memberikan datanya???

Apa alasan ATPM menganjurkan bensin Premium dengan nilai oktan 88.

Kalau lihat data perbandingan kompresi dengan nilai oktan yg diharuskan, tidak mungkin Avanza/Xenia memiliki kompresi dibawah angka 8 karena mesin kendaraan yg memiliki kompresi dibawah angka 8 hanya mesin 2 tak. Yang pasti, rata-rata mesin mobil dan motor 4 tak sekarang ini memiliki kompresi diatas angka 9. Mau bukti? coba keliling showroom, minta brosur mobil/motor yg mereka jual.

Daihatsu YRV yang mesinnya persis sama dengan Avanza/Xenia XI VVT-i atau Avanza/Xenia XI minus VVT-i. Untuk kompresinya dengan Turbo adalah 8,5:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/motorshow/indonesia00/yrv/yrv_i.pdf ). Mesin dengan turbo tidak boleh diberi kompresi tinggi karena turbo sendiri yg akan membuat kompresi menjadi naik sehingga energi yg dihasilkan dari ledakan bertambah besar.

Untuk mesin K3-VE tanpa turbo yang digunakan oleh Xenia, Avanza dan Terios , ratio kompresinya adalah 10:1 (buktinya klik http://www.daihatsu.com/catalogue/terios/html/06/index.html ).

Pihak pabrik memberikan data kompresi untuk memberikan informasi ttg pemakaian nilai oktan BBM.

Ada yg bilang, "Avanza S VVT-i saya selama ini menggunakan Premium tapi tidak ada masalah".

Kalau mesin dengan ratio kompresi diatas 9 boleh menggunakan oktan 88 maka pabrik BBM tidak akan susah-susah membuat BBM oktan tinggi. Aditif untuk menaikan nilai oktan harganya lumayan mahal.

Pemakaian oktan dibawah nilai yg ditentukan sudah pasti membuat ruang bakar cepat kotor dan performan mesin turun.

Pemakaian Premium atau Pertamax terserah pemilik. Disini saya hanya menginginkan kejujuran dari ATPM. Dan kita sendiri jangan hanya suka dibohongin, begitu dikasih faktanya malah gak suka.




iya bro bagaimanapun konsumen adalah raja bukan?
apapun produk kendaraan yang akan dijual ke pasar bebas seyogyanya
memperhatikan kondisi kwalitas bbm dan keadaan iklim.
ada baiknya kita konsumen lebih kritis sekaranga ya?
http://www.modifikasi.com/showthread.php?298556-apakah-bisa-mengklaim-dealer-penjual-kendaraan-di-daerah-yang-tak-ada-bbm-RON-95