Avanza Xenia - Forum Pemilik / Pengguna Avanza & Xenia

Versi Lengkap: VVT-i...ternyata....
Anda sekarang melihat versi singkat situs kami. Lihat Versi Lengkapnya dengan format yang lebih baik.

zhe_ya Menulis:
Oke ini fotonya.. tapi yang non vvt-i dulu yah.. om ekomeister kalo sempet tolong foto-in mobil kamu dong posisi foto seperti ini... buat perbandingan..

(1). Yang dilingkarin merah itu tempat pasang modul "korek api" vvt-i nya. Kalo di foto ini (mobil non vvt-i) cuma gasket hitam aja.

(2). Yang sebelah kanan dilingkarin merah ini saluran oli... ini nyambung ke pangkal oil filter. Both vvt-i dan non vvt-i punya komponen ini.

Mengutip PenyuTurbo, mungkinkah fluid control valve + vvt pulley sebenernya udah ada di versi non vvt-i hanya tinggal si module nya itu aja yang gak ada?


Yang dilingkari itu adalah tempatnya Fluid Control Valve ... atau lebih dikenal dengan istilah OCV - Oil Control Valve. Semacam Solenoid/kumparan yang menggerakkan buka tutupnya saluran oli yang diambil dari lokasi deket Filter Oli. Oli yang bertekenan ini akan disalurkan ke SPROCKET (model baru ... model lama pakai VVT Pulley) sehingga akan menggerakkan Intake Camshaft untuk ngatur timing.

Gerakan Solenoid itu datang dari perintah module VVTi yang udah dijadiin satu dengan ECU.

Pada Kondisi IDLE (Stasioner) ... Sprocket memundurkan timing camshaft ... sehingga OVERLAP jadi minimal ... dalam arti kata pembukaan katup masuk (intake Valve) baru akan dilakukan setelah Katup Buang (Exhaust Valve) menutup ... jadi untuk menghindari Aliran balik Gas buang (internal EGR) sehingga akan memperbaiki Efisiensi Volumetrik.

Pada kondisi putaran tinggi ... Timing Camshaft dimajukan ... dalam hal ini ada Overlap antara pembukaan katup masuk dan katup buang. Pada putaran tinggi dimana gas buang mempunyai kecepatan tinggi keluar dari exhaust port ... ada efek vakum pada exhaust port ... dan ini membantu untuk nyedot campuran BBM dan udara dalam intake ... namun mesti ditutup cepet2 (diatur) supaya campuran BBM dan Udara dari intake manifold ... gak ikut kesedot keluar bersama Exhaust Gas, inilah peran dari VVTi, namun masih ada kelemahan jika hanya menggunakan single VVTi, dan lebih bagus lagi kalau makai DUAL VVTi ... Chamshaft Intake dan Exhaust masing-masing ada pengaturannya.

Mitsubishi MIVEC pun menggunakan cara yang serupa dengan VVTi ... menggunakan sistem OCV dan Sprocket. Ada produk yang lebih bagus dari SPROCKET ... yang ngeluarin DELPHI ... tapi tetep menggunakan OCV ... cuman genti sistem maju mundurin timing dari camshaft.

Berarti harus nambah OCV dan sproket VVT-I nya...
By the way, barang2 itu gw pretelin tadi pagi:
(1) Gasket pengganjal di posisi OCV?

(2) Bagian dalam rumah OCV.. Ada lubang/saluran oli yang dibuntu oleh si gasket hitam diatas. Mungkin lubang2 ini yang bisa terbuka kalo ada OCV?

zhe_ya Menulis:
Berarti harus nambah OCV dan sproket VVT-I nya...
By the way, barang2 itu gw pretelin tadi pagi:
(1) Gasket pengganjal di posisi OCV?

(2) Bagian dalam rumah OCV.. Ada lubang/saluran oli yang dibuntu oleh si gasket hitam diatas. Mungkin lubang2 ini yang bisa terbuka kalo ada OCV?


Emang mesti nambah OCV ... untuk gentiin tu silinder karet hitemnya ... supaya aliran oli yang datang dari lokasi filter oli bisa diatur tekannya kemudian disalurkan Sprocket melalui lubang-lubang gambar no. 2. IMO, sprocket nya gak dicopot karena kalau dicopot mesti diganti barang lain.

Berarti.. Apakah sprocket nya sudah sprocket vvt-i ? Dalam arti kalau dikasih tekanan oli yang berubah-ubah dia bisa adjust timing camshaft?
Suatu misteri yang perlu diklaifikasi.. kudu praktikum bongkar lagi nih...

How vvt-i works:
http://www.youtube.com/watch?v=9A6S1NUjg_A
Pak zhe_ya,

Cara kerja DVVT/VVTi di mesin Daihatsu K3-VE (1300cc)/EJ-VE (1000cc) coba di klik di
1. Skematik sistem VVTi dalam mesin K3-VE/EJ-VE ( http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ler_01.gif )
2. Skematik sistem kerja sproket VVTi dalam mesin K3-VE/EJ-VE ( http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ler_02.gif )

Kondisi pengaturan timing bukaan klep intake oleh DVVT/VVTi di mesin K3-VE/EJ-VE sbb :
1. Kondisi idle/pembebanan ringan (
http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ing_01.gif )
2. Kondisi pembebanan menengah ( http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ing_02.gif )
3. Kondisi pembebanan berat di rpm idle/rendah s/d menengah < 3200 rpm ( http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ing_03.gif )
4. Kondisi pembebanan berat di rpm tinggi/Wide Opened Throttle ( http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ing_04.gif )
5. Kondisi saat warming-up/auto-choke ( http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ing_05.gif )
6. Kondisi saat starting/cranking & stopping mesin ( http://i48.photobucket.com/albums/f214/l...ing_06.gif )

CATATAN :
TDC : Top Dead Centre (posisi piston paling atas)
BDC : Bottom Dead Centre (posisi piston paling bawah)
IN   : Timing bukaan klep intake (variable yg diatur oleh DVVT/VVTi)
EXT : Timing bukaan klep exhaust (fixed/tetap)

Dari kondisi no. 2 (pembebanan menengah) & 3 (pembebanan berat di rpm idle/rendah s/d menengah < 3200 rpm) terlihat DVVT/VVTi bekerja mempercepat (advancer) bukaan klep intake utk memperoleh torsi yg memadai sekaligus pemakaian bensin yg lebih irit.
Pak Budi, thanks. kalo boleh images nya saya buka disini aja ya biar enak ngelihatnya.

BUDI Menulis:
Pak zhe_ya,

Cara kerja DVVT/VVTi di mesin Daihatsu K3-VE (1300cc)/EJ-VE (1000cc) coba di klik di
1. Skematik sistem VVTi dalam mesin K3-VE/EJ-VE

2. Skematik sistem kerja sproket VVTi dalam mesin K3-VE/EJ-VE


Kondisi pengaturan timing bukaan klep intake oleh DVVT/VVTi di mesin K3-VE/EJ-VE sbb :
1. Kondisi idle/pembebanan ringan

2. Kondisi pembebanan menengah
3. Kondisi pembebanan berat di rpm idle/rendah s/d menengah < 3200 rpm
4. Kondisi pembebanan berat di rpm tinggi/Wide Opened Throttle
5. Kondisi saat warming-up/auto-choke
6. Kondisi saat starting/cranking & stopping mesin

CATATAN :
TDC : Top Dead Centre (posisi piston paling atas)
BDC : Bottom Dead Centre (posisi piston paling bawah)
IN   : Timing bukaan klep intake (variable yg diatur oleh DVVT/VVTi)
EXT : Timing bukaan klep exhaust (fixed/tetap)

Dari kondisi no. 2 (pembebanan menengah) & 3 (pembebanan berat di rpm idle/rendah s/d menengah < 3200 rpm) terlihat DVVT/VVTi bekerja mempercepat (advancer) bukaan klep intake utk memperoleh torsi yg memadai sekaligus pemakaian bensin yg lebih irit.

Apa ada alternatif lebih murah untuk pasang vvti di non vvti?

PenyuTurbo Menulis:

zhe_ya Menulis:
Oke ini fotonya.. tapi yang non vvt-i dulu yah.. om ekomeister kalo sempet tolong foto-in mobil kamu dong posisi foto seperti ini... buat perbandingan..

(1). Yang dilingkarin merah itu tempat pasang modul "korek api" vvt-i nya. Kalo di foto ini (mobil non vvt-i) cuma gasket hitam aja.

(2). Yang sebelah kanan dilingkarin merah ini saluran oli... ini nyambung ke pangkal oil filter. Both vvt-i dan non vvt-i punya komponen ini.

Mengutip PenyuTurbo, mungkinkah fluid control valve + vvt pulley sebenernya udah ada di versi non vvt-i hanya tinggal si module nya itu aja yang gak ada?


Yang dilingkari itu adalah tempatnya Fluid Control Valve ... atau lebih dikenal dengan istilah OCV - Oil Control Valve. Semacam Solenoid/kumparan yang menggerakkan buka tutupnya saluran oli yang diambil dari lokasi deket Filter Oli. Oli yang bertekenan ini akan disalurkan ke SPROCKET (model baru ... model lama pakai VVT Pulley) sehingga akan menggerakkan Intake Camshaft untuk ngatur timing.

Gerakan Solenoid itu datang dari perintah module VVTi yang udah dijadiin satu dengan ECU.

Pada Kondisi IDLE (Stasioner) ... Sprocket memundurkan timing camshaft ... sehingga OVERLAP jadi minimal ... dalam arti kata pembukaan katup masuk (intake Valve) baru akan dilakukan setelah Katup Buang (Exhaust Valve) menutup ... jadi untuk menghindari Aliran balik Gas buang (internal EGR) sehingga akan memperbaiki Efisiensi Volumetrik.

Pada kondisi putaran tinggi ... Timing Camshaft dimajukan ... dalam hal ini ada Overlap antara pembukaan katup masuk dan katup buang. Pada putaran tinggi dimana gas buang mempunyai kecepatan tinggi keluar dari exhaust port ... ada efek vakum pada exhaust port ... dan ini membantu untuk nyedot campuran BBM dan udara dalam intake ... namun mesti ditutup cepet2 (diatur) supaya campuran BBM dan Udara dari intake manifold ... gak ikut kesedot keluar bersama Exhaust Gas, inilah peran dari VVTi, namun masih ada kelemahan jika hanya menggunakan single VVTi, dan lebih bagus lagi kalau makai DUAL VVTi ... Chamshaft Intake dan Exhaust masing-masing ada pengaturannya.

Mitsubishi MIVEC pun menggunakan cara yang serupa dengan VVTi ... menggunakan sistem OCV dan Sprocket. Ada produk yang lebih bagus dari SPROCKET ... yang ngeluarin DELPHI ... tapi tetep menggunakan OCV ... cuman genti sistem maju mundurin timing dari camshaft.


Boss, tau gak kalo variable valve itu yang pertama kali nemuin adalah FIAT di era 70an....teknologi yang sama menggunakan hidrolik, tapi sayang ntu mobil kagak punya nama disini...

bro ongisnade...kemana aja bro ??? sibuk kyknya Yagak
Halaman: 1 2
Referensi URL